Wednesday, December 28, 2011

Buih-buih Kehinaan


Buih-buih kehinaan yang merosakkan


Dada dihimpit dengan kesedihan dan kegusaran bila melihatkan keadaan umat Islam sekarang ini. Seolah-olah umat yang ada ini sedang membawa dirinya terjun ke dalam jurang dalam.

Stastitik umat Islam kalau nak dihitung adalah yang paling ramai di dunia. Kalau di Asia Pasifik sahaja, peratus umat Islam sahaja sudah melebihi separuh. Jangan ceritalah di negara-negara lain, memang sudah tidak terkira banyaknya.

Di negara-negara Barat sahaja, kian hari semakin bertambah penganut-penganut Islam.

Tetapi sungguh hairan bila melihat umat inilah yang terkebelakang dalam pelbagai bidang. Sedangkan suatu ketika dulu, umat inilah yang mempelopori pelbagai bidang baik dari segi keilmuan mahupun kemahiran-kemahiran dalam hidup.

Tidak perlu pergi jauh. Kita lihat sahaja statistik ekonomi masyarakat Malaysia. Masyarakat Islam di Malaysia hanya menguasai 20% sahaja daripada ekonomi negara. Dibandingkan dengan masyarakat Cina yang telah menguasai 60% hasil ekonomi negara, kita masih ketinggalan jauh.

Lihat pula kepada statistik masalah sosial. Hasil kajian yang melibatkan 2800 responden berusia daripada 15 hingga 25 tahun yang dijalankan pada tahun 2010 dengan portal Youth.says menunjukkan 60% remaja hilang dara menjelang umur 18 tahun.

60% itu sedikitkah?

Sunday, December 25, 2011

Anugerah Ratu Cantik Syurga


Nilai tinggi di dunia, jadi sebutan di syurga ! 
~Picture by http://laila-jihad.deviantart.com/~

Ratu cantik syurga, bukanlah yang sama seperti ratu cantik dunia.

Kalau ratu cantik dunia, kecantikan dan keseksian yang menjadi ukurannya, tetapi ukuran akhirat lebih tinggi daripada itu.

Ratu cantik dunia, hanya bersifat sementara. Masa mudanya, mungkin begitu jelita sehingga menggoda. Tetapi ketika tua, dunia pun sudah tidak memandangnya sehingga dia pun diabaikan.

Ratu cantik akhirat, adalah yang kekal selama-lamanya. Cantiknya kekal tidak fana. Keayuan dan kelembutannya bagaikan mutiara. Mahal yang tidak ada harganya. Di akhirat, dia sentiasa menjadi perhatian.

Tidak glamour di dunia tidak apa, tetapi biar glamour di syurga !

Saturday, December 10, 2011

Iman Mengawal Potensi, Meledakkan Perubahan


Sahabat yang sebenar, adalah yang saling melengkapi di atas paksi iman.
~Picture by http://lysa-bell.deviantart.com/


Hari ini (23/11), pensyarah subjek Ulum Quran saya, Dr Ridho Hawari masuk ke bilik kuliah dan mengajar tentang bab Pengumpulan Quran. Beliau sempat menyentuh tentang dua peribadi agung Islam, iaitu Saidina Abu Bakar as-siddiq dan Saidina Umar Al-Khattab.

Katanya, kedua-dua sahabat Nabi s.a.w. itu ternyata memiliki peribadi yang saling bertentangan. Meskipun begitu, lihatlah bagaimana keduanya mampu membangunkan Islam dalam masyarakat.

“Lihatlah Abu Bakar. Peribadinya itu ittiba’ (sentiasa mengikuti) apa yang Rasul s.a.w. ajarkan. Tetapi Saidina Umar itu pula peribadinya ibtida’ (sentiasa inginkan pembaharuan).”

Doktor memberikan contoh peristiwa Perjanjian Hudaibiyah.

Friday, September 23, 2011

Puisi : Masih Tersenyumkah Hati?




Aku menoleh pada diri,
Merenung hari-hari yang dilalui,
Melihat betapa hati ini kian suram,
Hidup selesa di jurang dalam,
Tetapi dipertahankan penuh keyakinan,
Sedang diri tahu tidak berada di landasan.

Aku menoleh ke arah hati,
Bila senyuman tidak semanis dulu lagi,
Yang tampak jelas hanyalah kesuraman,
Kerna hidup jauh daripada iman,
Senyuman hati dulu sekadar sebuah dongeng,
Lagenda iman yang tidak mungkin berulang.

Aku menoleh sekali lagi,
Apa mungkin diri terus seperti ini,
Seronok meniti hari-hari kegelapan,
Sedang  hati menangis penuh kegundahan,
Kerna semakin jauh daripada Pemiliknya,
Maka, masihkah ada ruang tersenyum bahagia?

~230911~
Bayt Bujang Beriman, Irbid
Sajak Masih Tersenyumkah Hati?
11.03 malam (Jordan) @ 4.03 pagi (Malaysia)
[Afdholul Rahman CA]

Sunday, September 18, 2011

Khas : Motivasi Seorang Murabbi



Gambar 2009 - Pergi beraya di rumah ustaz


Hari ini, ulangtahun pemergian Al-Marhum Ust Dahlan Mohd Zain, murabbi saya yang dicintai. Setahun sudah berlalu masa itu.

Bila teringatkan kembali, kadang-kadang tertawa seorang diri, kadang-kadang rasa sesal pun ada, rasa sedih pun ada.

Tertawa gembira mengingatkan kenangan-kenangan bersama ustaz.
Sesal sebab tidak memanfaatkan semua masa ketika bersama ustaz.
Sedih bila terfikirkan ustaz sudah tidak ada.

Walaupun tidak lama mengenal Al-Marhum UDMZ, saya sangat terkesan dengan peribadinya.

Orang yang hebat tetapi sederhana kehidupannya.

Friday, September 16, 2011

Cinta Di Jalan Para Pejuang



~ Ukhuwah yang menakjubkan, kekuatan dalam perjalanan


Berada di jalan menuju Allah, merupakan satu perjuangan yang penuh kepayahan dan kesusahan. Bukan mudah. Bukanlah senang.

Yang berhati waja sahaja mampu meneruskan jalan ini dengan penuh kekuatan.

Tetapi, di jalan ini, walaupun penuh rintangan yang penuh kepahitan, namun suasana cinta yang wujud di dalamnya penuh kemanisan yang tidak ada tandingannya.

Inilah kecintaan yang mengasyikkan. Cinta di jalan para pejuang.

Keindahan iman yang menyatukan cinta-cinta kita untuk terus bersaudara di jalan Allah.

Ia tidak tergambarkan oleh kata-kata. Ia tidak terbayangkan oleh sesiapa. Ia hanya mampu dirasai apabila iman telah saling mengikat jiwa-jiwa sang pejuang.

Wednesday, September 14, 2011

Cendekiawan Ilahi

~Jadilah umpama prisma

Sekarang adalah musim-musim peperiksaan bagi adik-adik UPSR, PMR dan SPM. Dari jauh menembak doa, moga Allah kurniakan yang terbaik untuk kalian. Amin.

Tetapi, musim ini juga adalah musim bermulanya semester baru pembelajaran bagi siswa dan siswa IPT.

Peperiksaan = Menuntut ilmu.


Kedua-dua itu adalah perkara yang cukup sinonim dikaitkan. Menuntut ilmu untuk cemerlang dalam peperiksaan. Kebiasaan hari ini, memang itu adalah orientasi yang sering menjadi ukuran.

Kadang-kadang, orientasi yang sebegini rupa menakutkan kita, kerana melihat ramai ‘cendekiawan-cendekiawan’ yang lahir tetapi kecendekiawanannya itu hanya di atas kertas, di bicara-bicara sahaja.

 Berbeza dengan ulama’-ulama’ seperti Imam Syafie, Imam Malik dan lain-lain yang merupakan benar-benar seorang cendekiawan di bidang ilmu dan amal.

Imam Syafie' itu seawal 9 tahun sudah menghafal Al-Quran, bahkan diberi kepercayaan untuk mengeluarkan fatwa ketika berumur 15 tahun. Tetapi, kedudukannya itu tidak membuatkan Imam Syafie' bangga dengan apa yang dimilikinya.

Jika dibandingkan kita ketika berumur 15 tahun dengan Imam Syafie' ketika berumur 15 tahun, terasa amat jauh sekali perbezaannya.

Ibn Sina, tokoh perubatan di dalam sejarah Islam, telah menghafal Al-Quran pada umur 10 tahun. Bahkan telah dilantik menjadi Doktor Diraja seawal usia 18 tahun.

Sebenarnya, ada matlamat yang lebih tinggi daripada sekadar ingin berjaya dalam peperiksaan. Ada matlamat yang lebih tinggi daripada sekadar ingin mendapatkan kedudukan.  [baca seterusnya di LangitIlahi.com]

Saturday, September 10, 2011

Puisi : Terbang



Alhamdulillah, Allah telah mengizinkan saya untuk sampai ke bumi Jordan. Sepanjang perjalanan, sempatlah 
mencipta satu sajak. Khas buat semua yang telah bersama saya sepanjang kehidupan ini. 



Teman,
Biar aku terbang,
Membawa cita kehidupan,
Biar nanti ku pulang,
Bumi dan langit mampu kutawan.

Teman,
Terbanglah bersama aku,
Kerna aku lemah bila keseorangan,
Pangkulah hatiku bersamamu,
Agar nanti kupunya teman saat kejatuhan.

Teman,
Terbanglah setingginya,
Namun jangan pernah lupa asal,
Esok lusa bila aku mula alpa,
Jangan pernah biar aku tertinggal.

~100911~
Atas Flight Ke Jordan
1.28 pagi (waktu Malaysia)
Sajak Biar Aku Terbang
[Afdholul Rahman CA]

Wednesday, September 7, 2011

Pemimpin Di Sekolah, Pemimpi Di Rumah



Pemimpin di sekolah, pemimpi di rumah?
~ Picture by Abu Umar


Masih ingat, ketika di zaman-zaman persekolahan dulu, sewaktu roh dakwah mula menyengati diri, terasa begitu bersemangat sekali untuk bekerja dan menzahirkan apa yang ada di dalam jiwa.

Jiwa rasa tidak senang, kalau hanya sekadar duduk diam sahaja tanpa berbuat apa-apa.

Terasa berdosa bila biarkan masyarakat dalam alpa.

Tambahan ketika itu, berada dalam kampus sekolah, maka sasaran dakwah utama sudahlah semestinya yang bersama dengan kita di sekolah.

Ya. Memang bersemangat sekali. Dianugerahkan lagi dengan sahabat-sahabat yang memiliki dan mendokong kefahaman serta prinsip yang sama, serta nasihat dan bimbingan senior yang berpengalaman, maka semakin memuncaklah keghairahan dan kegentingan untuk terus bergerak dan bergerak.

Saturday, September 3, 2011

Puisi : Tanpa Hati


Kadang-kadang, di tengah perjalanan menuju Allah, tiba-tiba jiwa kita seolah-olah terasa kekeringan. Seolah-olah ibadah yang kita lakukan ini tidak memberi nilai kepada hati. Hati terasa gersang,hingga kadang-kadang, mungkin terasa sudah hilang kenikmatan dan keseronokan dalam beribadah.

Maka, sajak ini sebagai satu luahan hati. Hati yang sudah kehilangan ‘tempat’nya. Moga Allah bantu semula dalam ‘pencarian hati’ itu !

Beribadah tanpa hati ? Tidak mungkin sekali...
~ Picture by fiksi.kompasiana.com

 Ku persembahkan kalungan hatiku,
Demi meraih cinta agung yang satu,
Hari ini hatiku di sini bersama-Mu,
Entah esok mungkin alpa dihanyut arus nafsu.
Siapa yang tahu?

Kalbuku ini bukan aku yang punya,
Meski aku berhempas menyemai dan memanjakannya,
Betapa aku tahu ada harganya di sana,
Bila aku tidak lagi mampu menjaganya,
Apakah layak bagiku habuan syurga?

Selalu aku bermonolog sendiri,
Bila  hati kini mula tidak dipunyai,
Diri  tidak lagi tulus menjadi hamba Ilahi,
Ibadah hanya separuh hati,
Lantas aku bertanya pada diri,
Kenapa kegersangan hingga ke tahap ini?
Sedang dulu hebat sekali,
‘Berpesta ibadah’ di pentas Ilahi,

Silih berganti masa naik turun,
Memang itulah fitrah iman,
Tetapi jangan kufur pada masa mundur.
Kelak dirimu padang jarak padang tekukur,
Biar cinta berhenti di titik ketaatan,
Kerna itu sumbu nyalaan di perjuangan.

~ Sajak Tanpa Hati ~
AfdholulRahman CA
:: Penyejuk Jiwa ::
030911
10.45 malam
Rumah Penaga, Pulau Pinang
Hati Yang Kesesatan

Friday, September 2, 2011

Ambil Satu, Tinggalkan Satu Lagi



Mana mungkin berkongsi cinta yang berbeza arah ?
~ Picture by http://muslimahrijal.blogspot.com/

“Abang, macam mana kalau kita ni setiap hari solat. Tetapi, kita tak boleh nak tinggal tengok movie-movie yang ada unsur tak baik ni. Kadang-kadang jadi seronok pula tengok ‘benda’ yang macam tu. Macam mana tu?” tanya seorang adik.

Wednesday, August 31, 2011

Istimewa : Medan Baru Di LangitIlahi (LI)



~ Bersama mereka yang hebat-hebat di depan musolla MATRI


Hari ini, post khas. Tetapi saya tidak terbitkan di sini. Kalau tidak di sini, di mana?

Hehe.

Hari ini, hari pertama, minggu pertama saya menghantar post @ karya saya di LangitIlahi.com.

Alhamdulillah, Allah mengizinkan untuk bersama dengan barisan penulis yang hebat-hebat. Mereka yang pernah saya kenali sepanjang hidup dan banyak membimbing saya.


Siapa mereka?

Sunday, August 28, 2011

Ramadhan Pergi, Merdekakah Diri?


Tinggal sehari, berdoalah untuk diri !

Sedih. Sedih yang teramat.^^

Ramadhan kali ini tinggal sehari saja lagi. Dan ia akan tinggalkan kita, tinggalkan buat selama-lamanya.

Rugi, rugilah orang yang tidak mengisinya dengan baik. Rugilah orang yang tidak melayannya dengan istimewa.

Ramadhan tahun hadapan, ia sesuatu yang belum pasti. Kita semua akan mati, tetapi bila, itu adalah kuasa Ilahi.

Ramadhan kali ini, bila kita melayannya seperti seorang kekasih, kita akan terasa sangat hiba dan jantung pun berdegup kencang bila tiba di saat-saat akhir sebegini. Kenapa?

Friday, August 26, 2011

Semasa : Somalia, Untuk Kita Sebenarnya



Lihatlah mereka. Anak-anak kecil yang hidup menderita.


Kita di penghujung Ramadhan. Semakin hampir menuju Aidilfitri, hari bahagia bagi mereka yang menempuh Ramadhan sepenuh jiwa.

Ada orang, rasa sedih Ramadhan hendak tinggalkan dia.
Ada orang, rasa gembira kerana Syawal makin menjelma.

Namun, biar apapun suasananya, alhamdulillah, kita di Malaysia sangat bersyukur kerana Allah masih terus menjaga kita.

Menjaga daripada apa?

Wednesday, August 24, 2011

Aidilfitri, Bukan Kamu Yang Punya



~ Revolusi diri sebelum Aidilfitri !

Tinggal beberapa hari sahaja lagi, dan Ramadhan ini akan pergi.

Di Malaysia, sambutan untuk kedatangan Syawal sangat meriah.

Di sana sini, di pasaraya, di shopping complex, kita tidak akan rasa aneh jika mendengar dendangan lagu-lagu Syawal sudah dimainkan. Bahkan, seawal 1 Ramadhan lagipun, ada pasaraya yang telah ‘semangat’ memasang lagu-lagu Syawal.

Berjalan sedikit sahaja, kita akan nampak poster dan banner promosi jualan Aidilfitri bergantungan di merata-rata tempat.

Itu belum kira lagi, berderet-deret kedai pakaian dan baju raya bersaing menjual barangan masing-masing sebagai persediaan menyambut Syawal.

Serius. Betapa seriusnya masyarakat kita membuat persediaan untuk menyambut Syawal. Haha. ^^

Ramadhan? Tidak pula seserius itu. Itulah masalah bila kita melihat keutamaan pada yang bukan utama.


AIDILFITRI, LAYAKKAH KITA?

Tuesday, August 23, 2011

Lailatul Qadr : Fast Track Menuju Allah



 Ramadhan Untuk Perubahan
~ Picture by maramissetiawan.wordpress.com


Kita sudah berada di pusingan akhir Ramadhan. Pusingan 10 malam akhir yang sangat dinanti-nantikan.
                                                                                   
10 malam akhir yang digesa oleh Rasulullah s.a.w. supaya kita bersungguh-sungguh di dalamnya.

Kenapa perlu bersungguh-sungguh?

Kerana di dalam 10 inilah, salah satu malam daripada malam-malamnya adalah Lailatul Qadr.

Dari Aisyah r.a. disebutkan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda :

“Carilah lailatul qadr itu pada malam-malam ganjil dari sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan.”
[HR Imam Bukhari]

Malam yang dijanjikan oleh Allah s.w.t. dalam surah Al-Qadr ayat 2, yang bermaksud:

“Malam Al-Qadr itu lebih baik daripada seribu bulan.”

Dengan kata lain, siapa yang beramal dan melakukan kebaikan pada malam itu, dia seolah-olah telah melakukannya selama 1000 bulan.

Maka, ramailah yang teruja dan berebut-rebut untuk menghidupkan malam-malam akhir ini.


LAILATUL QADR : SHORTCUT KEHIDUPAN KERANA UMUR KITA TIDAK PANJANG

Dalam setahun, Ramadhan hanya sekali.

Dalam sekali Ramadhan itulah, Allah cuma anugerahkan sekali sahaja malam Al-Qadr.

Supaya dengan sekali itu, manusia mencari dan merebutnya. Kalaulah malam Al-Qadr itu ada saja setiap malam dalam bulan Ramadhan, maka ia menjadi tidak apa-apa pada manusia. Ia akan hilang keistimewaannya pada mata manusia.

Kenapa?

Sunday, August 21, 2011

KPI Ramadhan, Di Mana Kita?



~ Banyak yang tepat atau banyak yang tersasar?

Ramadhan sudah berlalu 20 hari. Hari ini, kita sudah berada pada hari yang ke-21.

Tinggal beberapa hari sahaja lagi Ramadhan akan meninggalkan kita.

Kita perlu bertanya dan memuhasabah diri, apakah hari-hari yang telah berlalu dalam Ramadhan ini telah meninggalkan kesan TAQWA dalam diri?

Bagaimana performance TAQWA kita sepanjang Ramadhan ini?

Adakah kita terkesan dengan ibadah-ibadah yang kita laksanakan?

Apakah hari-hari yang berlalu dipergunakan sepenuhnya untuk mencapai matlamat TAQWA itu?

Dan adakah kita masih memberi ruang kepada nafsu untuk menipu kita selepas hari-hari yang telah berlalu ini?

Kita perlu bertanya dan muhasabah. Supaya dengan Ramadhan ini, kita semakin dekat dengan Allah.

Bagaimana dekat dengan Allah? Bagaimana mengetahui kita memperoleh TAQWA atau tidak?

Tidak. Kita memang tidak pernah tahu, kita ini benar-benar beroleh TAQWA atau tidak.

Tetapi, kita boleh mengetahui ciri-ciri orang bertaqwa itu apa dan bagaimana.

Maka, kita mempunyai IKPI yang lebih utama dari KPI manusia. Apa itu?

Iman Key Performance Indicator. Penanda Aras atau Indikator Pengukur bagi Keimanan.


IKPI 1 : PENINGKATAN SYAKHSIAH MUKMIN

Ramadhan bukan sekadar melahirkan orang yang rajin beribadah dan taat kepada Allah, tetapi ia adalah ‘training centre’ yang melahirkan orang-orang yang memiliki syakhsiah mukmin.

Ramadhan merupakan pusat pembersihan sifat-sifat yang mazmumah (buruk). Sifat mazmumah itu adalah kotoran-kotoran yang menyebabkan jiwa rasa malas untuk menghidupkan rasa cinta kepada Allah.

Bila cinta itu mati, maka keinginan untuk beribadah pun semakin lemah.
Bila cinta itu mati, maka kita kehilangan juga cita-cita tertinggi dalam kehidupan.

Sedangkan cita-cita tertinggi mukmin adalah Allah s.w.t.

Orang yang menempuh Ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharap redha Allah, maka dia akan berusaha merawat dan membersihkan kotoran-kotoran yang ada pada dirinya, supaya dengan itu ia mampu untuk merebut semula cinta Allah yang agung itu.

Kotoran yang dihasilkan oleh karat-karat jahiliah yang berpaut dan menyelimuti kehidupan manusia hari ini, mengakibatkan manusia semakin hari semakin jauh daripada Allah.

Allah Yang Maha Mengetahui sentiasa tahu hamba-Nya yang lemah ini tidak kuat menghadapi cabaran tanpa bekal tenaga dan persediaan yang cukup.

Maka, Allah sediakan Ramadhan. Allah sediakan Ramadhan untuk kita manfaatkan, supaya dengan itu kita mampu membersihkan diri dan mengecas stamina IMAN untuk terus hidup dengan kecintaan Allah.

Orang yang hidup dengan cinta Allah, jiwanya sentiasa peka dan sensitif, bahkan akan sentiasa memuhasabah dirinya:

“Amalan ini, apakah Allah cinta dan suka padanya? ”

“Adakah Allah suka atau tak suka dengan apa yang aku buat ini?”

Perhitungan itu akan membuatkan kita sentiasa menjaga semua aspek, kerana kita hendak menjaga cinta Allah terhadap kita supaya tidak tercemar hubungan cinta itu.

Maka, cinta itulah yang memberi dorongan untuk kita terus menjaga kualiti iman kita dengan menjaga peribadi dan akhlak kita.


IKPI 2 : KEPERLUAN BERAMAL ‘update version’

Kita semakin hari, umur semakin meningkat. Bila umur meningkat, maka kita perlukan sesuatu yang sesuai di peringkat umur kita, betul tak?

Bila di umur 18, perasaan kita bukan lagi seperti budak yang baru berumur 8 tahun, bukan?
Kalau budak yang berumur 8 tahun sibuk mencari-cari barang-barang permainan seperti robot, kereta mainan dan sebagainya, adakah orang yang berumur 18 tahun pun seperti itu?

Tidak. Orang yang berumur 18 tahun, bukan itu lagi yang menjadi keperluan diri.

Maka, syuur (perasaan) untuk merasai kegentingan beramal itu lebih-lebih lagi. Ia perlu sentiasa di‘update’, agar IMAN kita juga up-to-date.

Sebab apa perlu sentiasa di‘update’?

Supaya kita tidak melakukan ibadah dengan sebahagian atau separuh hati. Mana mungkin kita sebagai hamba menyerahkan hanya separuh hati kepada Allah dalam mentaatinya.

Supaya bila IMAN ‘up-to-date’, maka kita miliki rasa seronok untuk melakukan kebaikan.

Bila IMAN tidak ‘up-to-date’, maka rasa bosan dan jemulah yang lebih kuat mendominasi jiwa.
Bila IMAN tidak ‘up-to-date’, mulalah terbit bibit-bibit keterpaksaan dalam melaksanakan tanggungjawab perhambaan.

Maka, Ramadhan adalah medan untuk itu. Bahkan, lebih lagi daripada itu, untuk ‘update’ iman dalam skala yang lebih besar daripada biasa berbanding bulan-bulan sebelum ini supaya sesuai dengan keperluan kita selepas Ramadhan nanti.

Sepatutnya, bila meninggalkan Ramadhan, maka kita semakin ghairah untuk beramal.

Kenapa?

Kerana IMAN yang kita miliki adalah IMAN ‘update version’.

Software Antivirus umpamanya, bila di‘update’, maka ia lebih seronok dan selesa digunakan berbanding yang tidak di‘update’.

Maka, begitulah IMAN yang sepatutnya kita miliki selepas Ramadhan. Ia melahirkan rasa seronok untuk beramal kebaikan di jalan Allah s.w.t.

Ada orang yang masuk ke dalam Ramadhan, tetapi IMANnya tetap begitu juga. Tidak ‘up-to-date’. Maka, dia adalah orang yang rugi.


PENUTUP : TAQWA ADALAH KPI ALLAH

TAQWA itu KPI di sisi Allah. Kedudukan hamba di sisi Allah diukur dan dinilai daripada ketaqwaan.

Firman Allah dalam surah Al-Hujurat yang bermaksud:

“Sesungguhnya sebaik-baik orang di kalangan kamu adalah yang paling berTAQWA.”

Mungkin sukar bagi kita untuk mengetahui apakah kita termasuk dalam kalangan orang bertaqwa atau sebaliknya, tetapi tidak sukar bagi kita untuk melakukan penelitian pada diri apakah KPI yang dimiliki oleh orang bertaqwa itu sudah ada pada kita?

Justeru, ukurlah TAQWA kita dengan KPI Iman. Apakah akhlak dan peribadi kita telah kita cermati?

Adakah 20 hari yang telah berlalu telah mencetuskan perasaan yang membuak-buak dalam diri kita untuk terus melakukan peningkatan dalam ibadah kita kepada Allah untuk 10 hari seterusnya dan bulan-bulan seterusnya?

Hitung dan koreksilah diri.

Supaya kita tidak termasuk orang yang rugi.

Supaya KPI kita cemerlang bila berdiri di depan ‘Bos’ kita nanti.

Tuesday, August 16, 2011

'Blueprint' Kebangkitan


~ Ayuh, bangkitkan diri anda untuk membangkitkan ummah !


Hari ini, saya terbaca satu perkataan yang entah kenapa menarik hati saya.

BLUEPRINT. Apa yang anda tahu atau faham tentangnya?

Blueprint itu maksudnya rencana terperinci ataupun pelan terperinci.

Saya terfikir untuk tulis satu post berkaitan dengannya. Tambahan pula, sambutan ulang tahun Nuzul Al-Quran dalam taqwim Illahi semakin dekat.

Maka, saya rasa amat bersesuaian sekali.

Jom, bangunkan diri dan ummah !

Membangunkan satu ummah bukanlah kerja mudah. Ia perlukan pelan yang teliti dan terperinci.

Ditambah pula dengan cabaran dan tipudaya jahiliah yang licik pada hari ini, menyebabkan kerja itu semakin hari semakin memerlukan kosentrasi dan perancangan yang sangat teliti.

Namun, sebenarnya, blueprint itu telah lama ada, cuma tinggal hendak direalitikan dan dibumikan sahaja.


BLUEPRINT PEMBANGUN GENERASI AL-QURAN UNIK

Ia pelan yang sangat terperinci disediakan oleh Allah untuk kita supaya dengannya, kita mampu membangunkan diri dan ummah.

Ia memiliki seribu satu energi luar biasa yang membangunkan jiwa dan menggelorakan rasa.

Itulah Al-Quran. Al-Quran dan hanya Al-Quran.

Lihatlah, telah banyak peribadi-peribadi hebat dicetak hasil didikan Al-Quran di zaman Rasul s.a.w.

Mereka itu telah membentuk satu ummah yang kuat dan disegani oleh dunia.


YOU ARE A LEADER!

Mereka itu adalah saf kepimpinan dunia satu ketika dulu.

Banyak negara berada di bawah kekuasaan mereka satu masa dahulu.

Bahkan, orang-orang bukan Islam berebut-rebut meminta tentera Islam supaya masuk menawan negara mereka kerana mereka diperintah oleh pemimpin bukan Islam yang zalim dan suka menindas rakyat.

Mereka tidak bermula daripada atas.

Mereka itu juga dulu bermula daripada bawah, daripada tiada apa-apa, kemudian belajar menguasai pelbagai perkara.

Mereka bermula daripada sifar, bergerak meningkat kepada 1,2, 3 dan seterusnya.

Mereka yang dahulunya tidak mengenali Allah, satu masyarakat yang jahil dan hidup di atas assabiyah kabilah, lalu bangun sebagai satu ummah untuk menjatuhkan jahiliah, serta membangunkan Islam di dunia.

Mereka kuat dan hebat selepas menerima energi tarbiyah Al-Quran.

Sebab apa?

Sebab mereka tidak sekadar membaca Al-Quran seperti seorang pesakit membaca panduan merawat penyakit daripada doktornya. Tetapi, mereka membaca panduan itu, kemudian memakan ubat itu mengikut dos yang telah ditetapkan.

Berbeza dengan kita. Kita lebih suka membaca sahaja. Kurang tadabbur dan memberi masa untuk mendalami ayat-ayat Al-Quran.

Mana mungkin pesakit boleh sembuh jika hanya membaca panduan rawatan daripada doktor tanpa memakan ubatnya?


‘INSTALL’ VISI UKHRAWI

Maka, kita perlu ‘install’ visi ukhrawi dalam kehidupan.

Sebab apa saya sebutkan ‘INSTALL’?

Tak boleh ke kalau saya sebutkan ‘SET’ ke, atau ‘TETAPKAN’?

Istilah ‘INSTALL’ itu biasanya kita gunakan dalam komputer bila kita ingin menggunakan satu software (perisian), bukan?

Maka, apa yang kita perolehi apabila kita mengINSTALL’ sesuatu software atau perisian?

Adakah kita hanya akan dapat satu file sahaja selepas ‘INSTALL’ itu?

Kebiasaannya, selepas ‘INSTALL’, kita akan dapat folder-folder dan file-file seperti panduan dan lain-lain yang berkaitan dengan software yang kita ‘INSTALL’ itu, betul tak?

Folder atau file lain itu bukanlah tidak ada kaitan, tetapi ia ada kaitan dengan software yang kita inginkan tadi itu supaya dapat digunakan dengan baik.

Maka, visi ukhrawi itu lebih-lebih lagilah.

Tidak cukup hanya sekadar ‘SET’ atau menetapkan sahaja visi ukhrawi, tetapi tidak miliki cara dan usaha untuk sampai kepada visi tersebut.

Maka, dengan kata yang lebih sesuai, kita perlu INSTALL visi ukhrawi itu !

Tetapi, bagaimana?

Para sahabat Rasul s.a.w. adalah orang yang paling awal meng‘INSTALL’ visi ukhrawi dalam kehidupan mereka usai menerima didikan Al-Quran.

Bila ‘INSTALL’ visi ukhrawi dalam diri, maka visi itu akan menguasai diri sehingga mempengaruhi gerak geri.

Dia tidak boleh duduk diam kalau ada satupun perbuatannya yang tidak memberi untung kepada akhiratnya.

Dia tidak boleh duduk diam kalau amalannya itu terlalu kecil untuk memberi sumbangan kepada dirinya di hari akhirat nanti.

Maka, proses untuk ‘INSTALL’ itu perlukan Al-Quran.


PENUTUP : AL-QURAN, DAN AL-QURAN SAHAJA

Al-Quran is the first !

Dalam sejarah Islam, peribadi-peribadi yang lahir daripada didikan Al-Quran itu sangat produktif dan solutif.

Imam Syafi’e sendiri umpamanya pernah menceritakan:

“Aku telah menghafal Al-Quran ketika aku berumur tujuh tahun dan aku menghafal kitab Al-Muwattha’ (kitab karya Imam Malik) ketika aku berumur sepuluh tahun.”

Nah, lihat hasilnya !

Imam Syafi’e hari ini adalah tokoh yang paling dihormati dan disegani bahkan ilmunya masih digunapakai hingga hari ini.

Saidina Umar, berubah setelah menerima pengaruh Al-Quran dari surah Toha.

Tokoh gerakan kontemporari seperti Hasan Al-Banna dan Sayyid Qutb bahkan mendahulukan Al-Quran sebelum yang lain-lain.

Bahkan, ketika dalam hukuman penjara, Sayyid Qutb diberkati Allah untuk terus menulis karya agungnya, Tafsir Fi Zilal yang sangat-sangat menyuntik semangat dan menyentuh jiwa.

Lihatlah, mereka yang satu ketika dahulu tidak ada apa-apa, hari ini dikenali dunia kerana mereka benar-benar meletakkan Al-Quran itu di jiwa.

Inilah sebabnya sepertimana kata as-syahid Sayyid Qutb dalam bukunya, Petunjuk Sepanjang Jalan:

“Sumber utama yang dicedok oleh generasi pertama itu adalah Al-Quran dan Al-Quran sahaja.”

Kita bagaimana?

Nuzul Quran semakin dekat. Ramadhan juga semakin hari, makin menghampiri penghujung.

Lalu, kita perlu segera evaluasi, di mana kedudukan Al-Quran dalam diri kita?

Ledakan potensi bermula dengan didikan Al-Quran !

Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP