Friday, September 16, 2011

Cinta Di Jalan Para Pejuang



~ Ukhuwah yang menakjubkan, kekuatan dalam perjalanan


Berada di jalan menuju Allah, merupakan satu perjuangan yang penuh kepayahan dan kesusahan. Bukan mudah. Bukanlah senang.

Yang berhati waja sahaja mampu meneruskan jalan ini dengan penuh kekuatan.

Tetapi, di jalan ini, walaupun penuh rintangan yang penuh kepahitan, namun suasana cinta yang wujud di dalamnya penuh kemanisan yang tidak ada tandingannya.

Inilah kecintaan yang mengasyikkan. Cinta di jalan para pejuang.

Keindahan iman yang menyatukan cinta-cinta kita untuk terus bersaudara di jalan Allah.

Ia tidak tergambarkan oleh kata-kata. Ia tidak terbayangkan oleh sesiapa. Ia hanya mampu dirasai apabila iman telah saling mengikat jiwa-jiwa sang pejuang.



ITSAR, PUNCAK UKHUWAH YANG MENGASYIKKAN

Di jalan ini, ada satu keistimewaan yang membangunkan dan menggerakkan jiwa-jiwa para pencintanya.

Istimewa, tersangat-sangat istimewa

Itulah itsar, puncak tertinggi ukhuwah. Kecintaan terhebat yang menggelorakan jiwa untuk terus berteman dan bersahabat di jalan Allah.

Itsar yang menyebabkan sang pejuang mencintai saudaranya seperti dirinya, bahkan lebih lagi daripada dirinya.

Itsar yang menyebabkan sang pejuang sanggup mengorbankan kepentingannya untuk kepentingan sahabat yang menjadi teman perjuangannya.

Lihat sahaja Saidina Abu Bakar as-siddiq ketika mana menemani Rasul sa.w. dalam perjalanan hijrah ke Madinah. Apa yang lebih menjadi tumpuan dan perhatiannya berbanding dirinya?

Tidak ada yang lain, kecuali sahabat yang paling dicintainya, Rasul s.a.w. Sepanjang perjalanan, beliau asyik bergerak ke sana ke sini. Kejap ke kanan, kejap ke kiri, kejap ke depan Rasul s.a.w., kejap ke belakang Rasul s.a.w. Kenapa Abu Bakar bersusah-susah seperti itu?

Tidak lain bila ditanya melainkan katanya, “Kalau ada musuh yang ingin menyerangmu, biarlah aku yang kena dahulu.”

MasyaAllah. Ukhuwah yang membatasi segala kepentingan-kepentingan duniawi. Ukhuwah yang tidak ada bandingannya, itulah itsar.

Bila disengat oleh kalajengking di dalam Gua Tsur yang menjadi tempat persembunyian mereka, Abu Bakar tidak sedikitpun menggerakkan tubuh badannya hinggalah air matanya mengalir, gugur ke atas Rasulullah s.a.w. kerana terlalu pedih menahan bisa sengatan kalajengking itu.

Sekali lagi Abu Bakar berkata dengan cinta yang begitu mendalam bila ditanya oleh Rasulullah s.a.w., “Aku tidak mahu tidurmu terganggu, wahai Rasulullah s.a.w.”

Alangkah indahnya jalan cinta para pejuang ini.


SAHABAT, TOLONG TEMAN AKU KE SYURGA

Ramai mungkin yang sanggup menjadi teman-teman dan kawan-kawan kita. Tetapi, berapa ramai yang sanggup menjadi sahabat kita? Berapa ramai yang benar-benar sanggup menjadi saudara kita?

Ya. Kalau hanya sekadar bicara di mulut, ramai sahaja yang mampu.

Tetapi, berapa orang sahaja yang benar-benar menjadi sahabat, saudara kita yang sebenarnya?

Sahabat yang sebenar, yang sanggup menjadi teman kita di kala kesusahan perjalanan menuju syurga.

Kita ingin berukhuwah hingga ke syurga. Seboleh mungkin, kita ingin hidup bersama-sama dengan sahabat yang kita cintai di dunia ini di syurga kelak.

Terlalu indahnya perasaan ini, sukar digambarkan dan dibayangkan. Hanya terbayang-bayang setelah merasai kemanisannya. Bila sudah dirasai, kadang-kadang bayangan itupun sudah cukup untuk menjadi dorongan kekuatan di saat kelemahan walaupun sahabat itu tidak lagi bersama kita.

Inilah cinta di syurga yang dijanjikan oleh Rasulullah s.a.w. Hidup bersama-sama dengan sahabat yang pernah kita tempuhi kemanisan dan kepahitan perjuangan ketika berjalan menuju Allah.


KALAU KAU JATUH, AKU SEDIA TERJUN UNTUK SELAMATKAN

Ukhuwah yang sebenar itu bagaimana?

Bila kita sedia untuk terjun ke neraka mengeluarkan sahabat kita daripada situ sekiranya dia terjatuh ke dalam lembah azab itu. Itulah perumpamaannya.

Itulah ukhuwah yang sebenar, ukhuwah yang penuh kecintaan.

Sungguh, ia bukan satu perkara yang mudah, bukan?

Kadang-kadang, didorong oleh perasaan ingin ‘menjaga hati sahabat’, menyebabkan kita ‘melepaskan pandangan’ bukan terlepas pandang untuk memperbaiki keaiban-keaiban yang dimiliki oleh sahabat.

Kita ini tidak suci. Sahabat kita juga tidak suci. Kita semua berdosa, kotor dan hina.
Itulah pentingnya ada sahabat, untuk melengkapkan kita, untuk membantu kita membersihkan jiwa.

Bukan semua orang mampu memerhatikan keaibannya sendiri. Ada orang yang perlukan bimbingan. Ada orang yang perlukan teguran.

Bukanlah sahabat namanya, bukanlah ukhuwah namanya jika kita membiarkan orang yang kita namakan sebagai sahabat itu terus dibayangi oleh keaiban-keaiban yang tidak dirawat dalam dirinya.

Jika terjadi begitu, kita sebenarnya belum bersedia untuk terjun ke neraka menyelamatkannya, dan kita belum bersedia untuk ke syurga bersamanya.

Dan hakikatnya, kita belum lagi merasakan kemanisan kecintaan berada di jalan para pejuang ini.


PENUTUP : ENGKAU DAN AKU ADALAH SATU

Bila cinta ini telah djiwai, akhirnya kita akan sedar bahawa kita adalah satu. Engkau dan aku adalah satu.

Itulah ukhuwah. Dan sebenarnya, kita adalah satu.

Satu jasad yang diumpamakan oleh Rasul sa.w., bila sebahagian anggota tubuh sakit, anggota tubuh yang lain akan turut merasai kesakitan itu.

Saad bin Rabi’ ketika mana Abd Rahman bin Auf bersama muhajirin lain berhijrah ke Madinah, ketika mereka tidak mempunyai apa-apa pun, Saad bin Rabi’ itu telah menawarkan satu tawaran kepada Abd Rahman bin Auf dengan tawaran yang cukup mengagumkan.

Bukannya saya menyebut tentang kandungan tawaran itu, tetapi tentang kedahsyatan itsar sahabat sehingga ke tahap yang itu !

Bila isteri ditawar untuk dinikahi, pilih mana yang berkenan di hati, bukankah itu satu contoh ukhuwah yang sangat hebat?

Memberi yang paling disayangi kepada saudara seperjuangan di jalan cinta menuju Ilahi, itulah kedahsyatan cinta di jalan para pejuang ini !

8 comments:

cikNafiesa September 16, 2011 at 2:55:00 PM GMT+8  

assalamu'alaikum
subhanallah memang sgt susah untuk menjumpai seorang shabat spt ini

sea_lavender September 16, 2011 at 3:02:00 PM GMT+8  

bgitu indah skali ukhuwah yg sbnr... jika benar2 ianya diselami..
sesungguhnya terbina ikatan ukhuwah krn Dia dalam erti kata sme2 mnuju ke jalan dredhai..sudah pasti nikmat cinta di rsai..bukan sekadar berteman berkepentingn itu bkn matlamt yg murni..Insya-Allah...sekadar berkongsi buah fikiran ^_^

Farah Hanim September 16, 2011 at 3:51:00 PM GMT+8  

subhanallah, indahnya ukhuwah yg brpaksikn redha Allah. mendamba sebuah ukhuwah sperti ini :')

[[ afdholul rahman ca]] September 17, 2011 at 4:30:00 PM GMT+8  

@ cikNafiesa

Waalaikumussalam. Ya, memang sangat susah.

Tetapi ia akan menjadi senang dengan wujudnya ikatan atas dasar iman.

[[ afdholul rahman ca]] September 17, 2011 at 4:32:00 PM GMT+8  

@ sea_lavender

Ya. Benar. Kita berukhwah untuk mencapai redha Allah.

Itu yang lebih tingg, itu yang lebih utama.

[[ afdholul rahman ca]] September 17, 2011 at 4:32:00 PM GMT+8  

@ Farah Hanim

Amin. Moga saya, anda dan kita semua mendapatkannya dan berusaha menjaganya !

Aisyah Solehah October 4, 2011 at 11:10:00 PM GMT+8  

assalamualaikum.
ana nak mintak izin nak copy entry ni boleh ke?

Anonymous August 31, 2012 at 1:54:00 PM GMT+8  

mintak izin copy nye juge ye...time kasih...=)

Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP