Wednesday, September 7, 2011

Pemimpin Di Sekolah, Pemimpi Di Rumah



Pemimpin di sekolah, pemimpi di rumah?
~ Picture by Abu Umar


Masih ingat, ketika di zaman-zaman persekolahan dulu, sewaktu roh dakwah mula menyengati diri, terasa begitu bersemangat sekali untuk bekerja dan menzahirkan apa yang ada di dalam jiwa.

Jiwa rasa tidak senang, kalau hanya sekadar duduk diam sahaja tanpa berbuat apa-apa.

Terasa berdosa bila biarkan masyarakat dalam alpa.

Tambahan ketika itu, berada dalam kampus sekolah, maka sasaran dakwah utama sudahlah semestinya yang bersama dengan kita di sekolah.

Ya. Memang bersemangat sekali. Dianugerahkan lagi dengan sahabat-sahabat yang memiliki dan mendokong kefahaman serta prinsip yang sama, serta nasihat dan bimbingan senior yang berpengalaman, maka semakin memuncaklah keghairahan dan kegentingan untuk terus bergerak dan bergerak.


Sehinggalah apabila dipertanggungjawabkan sebagai pemimpin di sekolah, maka diterima dengan hati yang agak berat juga rasanya kerana merasakan tanggungjawab itu adalah amanah Allah.

Senior tak puas-puas memotivasi, menenangkan hati :

“Ente, tanggungjawab ini memang berat, tetapi ia adalah medan untuk peningkatan diri. Sediakanlah diri, InsyaAllah, Allah akan bantu.”

Maka, bermulalah episod baru dalam kehidupan yang diwarnai dengan keindahan warna-warna perjuangan bersama sahabat-sahabat yang sanggup menanggung mehnah dan ujian bersama di sepanjang perjalanan ini.

Di waktu itu, terasa manisnya perjuangan. Kenapa tidak, ketika menangis, ada yang tenangkan hati, ketika senang, ada yang temankan, ketika hilang punca, ada yang memberi nasihat.

Pendek kata, liku-liku perjuangan itu meskipun pahit, tetapi sangat manis bila ditemani oleh sahabat-sahabat yang memahami dan mendukung kefahaman yang sama.


TETAPI KADANG-KADANG KITA LUPA

Kita tidak selamanya berada di sekolah. Bukan itu medan perjuangan hakiki.

Ia cuma medan latihan. Tetapi, seringkali, ramai yang terlupa.

Kalau ia cuma medan latihan, maka di mana medan sebenar?

Medan sebenar adalah pada kehidupan kita.

Saya masih ingat sebuah fenomena yang sering melanda ‘orang-orang yang bekerja’ di medan latihan ini. Fenomena yang sering diingat-ingatkan oleh murabbi.


FENOMENA TIDAK MEMILIKI TAWAZZUN. TIDAK SEIMBANG.

Ketidakseimbangan yang berlaku ketika berada di sekolah, kampus universiti dengan ketika berada di rumah.

Di sekolah, di kampus, dialah yang bersemangat sekali. Menjadi pemimpin di hadapan. Kalau bercakap, memang tidak ada yang boleh lawan. Kalau bab beramal, memang dialah orang harapan.

Menjadi contoh dalam hampir segenap aspek. Belajar cemerlang, sukan hebat, jadi pemimpin pula.

Pemimpin di asrama, pemimpin kelab dan persatuan, pemimpin dalam unit beruniform dan berbagai-bagai lagi wadah.

Tetapi, bila pulang ke rumah, dialah yang pertama sekali ‘tumbang’.

Tumbang dalam pergaulan dengan ibu bapa.
Tumbang dalam membantu adik-adik di rumah.
Tumbang dalam membantu ibu ayah.
Tumbang di pagi hari. ^^

Pantang dipanggil dan disuruh sikit, “Ah, asyik-asyik Man, asyik-asyik Man, tu abang ada, adik ada.”
Kalau tidak menjawab pun, paling kurang bermasam muka.

Entah pergi mana keikhlasan yang dimiliki selama ini dalam melaksanakan tanggungjawab dakwah di luar rumah, di sekolah dan di universiti.

Bila daie’ mula mengungkapkan ‘ah’, bermasam muka kepada ibu ayahnya, maka bergegarlah arasy Allah s.w.t.

Kita yang selama ini mengungkapkan kata tarbiyah, mengajak orang kepada Allah, di mana silapnya bila kita mengabaikan hubungan dan pergaulan dengan ibu ayah yang merupakan anak tangga utama dari anak-anak tangga menuju Allah?


DAIE’ YANG TIDAK SEDAR DIRI

Setinggi manapun kedudukan kita, sehebat apapun pekerjaan kita, seramai manapun orang yang telah kita sampaikan dakwah, tetap tidak boleh kita lupakan asal kita.

Asal kita memanglah daripada Allah, tetapi dianugerahkannya melalui ibu ayah kita yang menjadi malaikat dan bidadari jiwa kita ketika kita masih kecil.

Kata seorang murabbi saya, Abu Umar :

“Berada di dalam tarbiyah, tidak meletakkan kita dalam kemuliaan.”

Saya benar-benar terkesan dengan kata-kata itu.

Kadang-kadang bila kita selalu keluar, menguruskan kem-kem dan aktiviti luar, menyampaikan ceramah di merata-rata, kita tanpa sengaja telah melabelkan diri kita sebagai orang mulia.

Sebab itu, bila pulang ke rumah, kadang-kadang layanan yang diberi kepada ayah ibu seolah-olah tidak sepadan dengan apa yang disampaikannya di luar rumah.

Maklumlah, ayah ibu bukan ‘orang dakwah’ seperti dia.
Maka, dengan ayah ibu lebih kurang sahaja, habis ditegur salah-salah kecil ayah ibunya. Disebut dalil itu, dalil ini.

Kalau ayah ibu ‘orang dakwah’ sekalipun, mereka tetap adalah manusia. Manusia miliki perasaan.
Apalagi bila kita adalah anaknya, maka ayah ibu tetap akan terasa dengan layanan yang kita berikan kepada mereka.

Jika baik layanan kita kepada mereka, maka baiklah hubungan kita dengan mereka.
Jika layanan buruk yang kita berikan, maka janganlah tanya kenapa ibu ayah selalu sahaja merungut bila kita ada!

Sedang dalam Al-Quran, Allah menyuruh kita berbuat baik kepada ibu ayah, tidak pula Allah letakkan status ayah ibu mestilah ‘orang dakwah’, maka baru nak kena buat baik.

Tetapi, jika ayah ibu adalah ‘orang dakwah’ sekalipun, kalau kita sebagai anak tetap memberi layanan yang tidak sewajarnya, maka koreksilah diri.


ISLAM ITU SYUMUL, WAHAI DAIE’

Sekali lagi, bila kita terlupa, kembalilah ingatkan diri.

Islam ini sempurna dan menyeluruh. Yang bernama daie’ tidak mungkin mempersembahkan Islam yang tidak syumul kepada masyarakat.

Sangat hebat di luar rumah, tetapi sangat lesu ketika berada bersama ibu ayah. Lalu, di mana iman yang menjadi titik mula pekerjaan kita?

Kalau iman boleh ada ketika di luar rumah, kenapa tidak ketika di dalam rumah?

Islam itu tidak hanya ketika berprogram bersama sahabat atau ketika bersama masyarakat. Tetapi, Islam juga perlu ada ketika kita bersama ibu ayah.


PENUTUP : BERIKAN YANG TERBAIK !

Seorang daie’ yang proaktif selalu ingin berikan yang terbaik dalam apapun lapangan dakwah yang disertai.

Baik kecil mahupun besar. Begitulah juga ketika di rumah.

Itu adalah salah satu lapangan dakwah buat para daie’ sebenarnya.
Menguji benarnya kata-kata dan pemahaman yang diimani selama ini.

Maka, tidak sewajarnya begitu gencar ketika berada di universiti, di sekolah, di program-program luar, tetapi begitu lesu hubungan dengan ayah ibu ketika di rumah.

Bagaimana hebat sekalipun kita, mereka tetap adalah ibu ayah kita. Yang menjaga kita, yang memelihara kita, yang menangis untuk kita, yang gembira melihat kejayaan kita.

Berilah layanan terbaik kepada mereka sewaktu kita bersama mereka. Tolong dan bantu mereka, jangan lakukan apa yang tidak mereka sukai, selagi tidak keluar daripada garis syara’.

Esok di akhirat, ini adalah sebahagian tanggungjawab yang akan dipersoalkan Allah.

Biar sehebat manapun seorang daie’ di pentas dakwah,
Tetapi kalau kalah di rumah,
Maka tanggunglah akibat di depan Allah.

Pemimpin di sekolah, pemimpin juga di rumah !
Bukan sekadar seorang pemimpi dakwah!

9 comments:

brohamzh September 7, 2011 at 3:36:00 PM GMT+8  

Salam,

Fenomena yang sememang benar-benar real berlaku.

Pencerahan yang baik.

BroHamzah

hudhud September 7, 2011 at 8:09:00 PM GMT+8  

syukran atas peringatan yg menggetarkan hati ini..

mar_yam September 7, 2011 at 8:20:00 PM GMT+8  

syukran atas peringatan ini..benar2 mengingatkan diri yg alpa ini....

[[ afdholul rahman ca]] September 7, 2011 at 10:01:00 PM GMT+8  

@ brohamzh :

Fenomena yang perlu diubati oleh setiap daie'.

Ia tidak mampu dirawat oleh orang lain melainkan daie' itu sendiri.

[[ afdholul rahman ca]] September 7, 2011 at 10:03:00 PM GMT+8  

@hudhud

moga Allah sampaikan maksud hati ini.
Amin. Amin.

[[ afdholul rahman ca]] September 7, 2011 at 10:05:00 PM GMT+8  

@ mar_yam

barakallah fik. Peringatan dari Allah.

Alhamdulillah.

H S ramli September 9, 2011 at 12:48:00 AM GMT+8  

serius terasa...
alpanya diri!
dimamah arus kemodenanan betunjangkan jahiliyyah!

Sungguh pahit untuk dirasai, tapi manisnya moga Allah sahaja membalas jasa penulis yang berkongsi about this tOpic...
salam juang...

Qalbun Jadid September 10, 2011 at 12:12:00 AM GMT+8  

bila sudah tidak lagi di sekolah, bersama sahabat2 dan adik2.. rasa ruh dakwah seakan 'mati'..

adakah jawapannya.. pembinaan hati?

soleh September 10, 2011 at 9:48:00 PM GMT+8  

semoga Allah menetapkan kita sebagai seorang Da'e yang istiqomah dimana sahaje kita berada. Ameen.

Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP