Friday, March 11, 2011

Krisis 'Role Model'




Risau melihat suasana yang ada pada hari ini.

Resah hati bila melihat anak-anak kecil sudah mula berani mengungkapkan perkataan-perkataan yang tidak sepatutnya diungkapkan.

Fenomena luar biasa yang menjadi kebiasaan pada hari ini !

Hari ini, yang sentiasa bermain dibibir anak-anak kecil kita ialah ‘hero-hero ciptaan’ orang bukan Islam.

Wujud di alam fantasi, tidak realiti !

“Nebius ! “ seorang kanak-kanak menggayakan kemunculan Ultraman Nebius.

“Go, go Power Rangers !”

Superman, Batman, dan entah apa lagi ‘man’ yang ada.

Hari ini, itu yang menjadi contoh dalam hati anak-anak kecil.

Mereka ingin jadi seperti itu. Kononnya hero yang menyelamatkan dunia.

Sudah jarang kedengaran, “Saya ingin jadi seperti Khalid Al-Walid !”

“Saya ingin jadi sepeti Umar al-Khattab, langkahnya digeruni syaitan !”


UMMAT KEHILANGAN ARAHTUJU

Mungkin ada yang akan berkata, “Ah, mereka itu masih kecil lagi ! Biarlah mereka seronok dan bersuka-suka dahulu.”

Bagi saya, terdapat kesilapan besar di situ. Pokok yang baik itu bermula sejak kita menjaganya dari awal kita menanamnya, sejak dari tunasnya lagi.

Bangunan yang besar bermula dari batu-bata yang kecil.

Tunas yang rosak, tidak mungkin menghasilkan pokok yang baik.
Batu bata yang hancur, mana mungkin membentuk bangunan !

Begitulah anak-anak kecil. Sejak kecil sudah didedahkan dengan kehidupan fantasi, maka mindanya lahir dalam keadaan tidak melihat realiti mengakibatkan dia turut terperangkap dalam realiti yang ada.

Ultraman, Batman dan sebagainya itu adalah kehidupan yang tidak mungkin dapat diterjemahkan ke bentuk realiti sehingga bila-bila pun.

Ia mungkin dapat menyelamatkan manusia dari pelbagai bentuk jenayah fizikal, tetapi ia tidak dapat menyelamatkan jenayah dan maksiat yang berlaku dalam hati manusia. Ia tidak sekali-kali dapat membantu menyelesaikan fenomena IMAN yang berlaku hari ini.

Tidak sekali-kali !

Akhirnya, kanak-kanak hari ini didedahkan dengan kehidupan yang hilang arah tuju.
Kehidupan yang tidak ber-Illahkan Allah, hilang matlamat, rendah pula cita-cita.

Hidup untuk menjadi hero fantasi semata, tidak realiti.
‘Hero realiti’ itu bila IMAN dibumikan dalam kehidupan.
Namun, hal itu tidak berlaku hari ini.

Contoh-contoh seperti Muhammad Al-Fateh, Sultan Salahuddin Al-Ayubi, Abu Ayyub Al-Ansari tidak gah lagi dalam kalangan anak-anak hari ini.

Siapa contoh mereka?
Siapa teladan ikutan mereka?

Artis antarabangsa, pelakon filem, dan pelbagai lagi idola mereka.
Kita kehilangan …
Kita kehilangan …


CERITA-CERITA HEBAT YANG DI’PADAM’ DARI INGATAN DAN PENGHAYATAN

Mus’ab bin Umair, Khalid Al-Walid dan Ali bin Abi Talib adalah antara contoh-contoh KEIMANAN yang diiktiraf oleh Allah dalam Al-Quran.

Merekalah sebenarnya ‘hero’ dunia. Mengeluarkan ummat dari kegelapan jahiliah kepada cahaya Islam.

Mereka itu contoh-contoh yang hidup. Benar-benar ada.
Bukan ‘diada-adakan’.

Jarang hari ini kita mendengar anak-anak kecil bercita-cita menjadi Khalid.
Sedikit sekali yang ingin menjadi seperti Umar Al-Khattab.
Berapa ramai pula yang bercita-cita menjadi Al-Fateh?

Mereka adalah orang yang telah menyelamatkan jiwa-jiwa dan hati-hati manusia daripada kegelapan maksiat dan dosa kepada sinar kebenaran dan kebaikan.

Namun, cerita-cerita mereka itu dipadamkan dari ingatan apalagi penghayatan ummat. Yang ada hanyalah cerita rekaan, fantasi yang tiada penghujungnya.

Hari ini, lambakan filem dan cerita hantu membanjiri bumi ini. Hantu pula dihias dan dicorak dengan pelbagai jenis rupa bentuk dan nama. Entah manalah datangnya.

Maka, tidak selesailah masalah ‘takut’ yang ada di jiwa anak-anak kerana rasa takut tidak diarahkan pada tempat yang sepatutnya.
Keliru antara takutkan Allah dan takutkan hantu?
Fenomena yang kian hari menghakis IMAN.

Lalu, penyelesaian apa yang ada untuk ini semua?


KITA PERLU MENGHIDUPKAN ‘CONTOH’ ITU!

Mereka itu sudah lama meninggalkan kita. Namun, mereka tinggalkan untuk kita kisah-kisah IMAN yang perlu kita lalui dan hidup bersama kisah itu.

Mendengar cerita mereka, membuatkan kita jadi begitu kagum sekali dengan kekuatan yang mereka miliki.
Kadang-kadang, mengalir air mata membandingkan usaha kita dengan usaha mereka untuk deen Islam ini yang begitu jauh bezanya. Membandingkan kemampuan yang ada pada kita dengan yang mereka miliki.
Tersenyum, tertawa dan tertangis dengan kisah –kisah suka duka mereka.

Ya.  Mereka contoh keimanan yang hidup.
Hidup mereka benar-benar di atas IMAN.
Merekalah yang memberi KEHIDUPAN kepada dunia ini.

Dunia ini mati tanpa orang-orang seperti mereka. Mereka bukanlah kaum padang pasir yang mundur. Tetapi merekalah generasi yang berkorban segalanya untuk Islam menguasai hampir 2/3 dunia suatu ketika dulu.

Merekalah contoh sebenarnya untuk anak-anak kecil.
Anak-anak kecil yang hari ini dahagakan contoh untuk mereka teladani dalam kehidupan.
Akhirnya contoh yang wujud dalam suasana yang ada pada hari ini mendominasi pemikiran dan tingkahlaku mereka.

Lalu, bagaimana contoh itu kita dapat soroti semula?
KITALAH ! Kitalah jawapannya …
Kitalah yang perlu menghidupkan semula contoh-contoh itu.

Hiduplah dengan IMAN. Bawalah contoh-contoh itu dalam cerita-cerita kita.
Bukan kisah-kisah Sang Kancil dan Sang Buaya mahupun Si Arnab dan Kura-kura semata.
Tetapi, contoh yang lebih nyata dan ‘real’ untuk mereka, itulah yang sepatutnya didedahkan.

Usaha untuk membangunkan anak-anak luar biasa itu bukan semata-mata tertumpu pada aspek pelajarannya, tetapi pada aspek pembangunan hubungannya dengan Rabbnya.

Siapa dia di depan Rabbnya menentukan siapa dia di dunia dan di akhirat kelak !


4 comments:

~MQ~ March 17, 2011 at 1:33:00 PM GMT+8  

Salam Afra,
apa khabar?
penulisan yg menyusup..
penuh isi yg bermakna dan tepat dgn waktunya..
nnt tlg ajar tulis artikel mcm ni boleh?

moga Allah sentiasa memberi kekuatan.. Amin. (",)

Syuhada March 29, 2011 at 10:20:00 PM GMT+8  

assalamualaikum...
sangat menarik..
minta dikongsikan..
^^
terima kasih.^^

[[ afdholul rahman ]] March 30, 2011 at 3:50:00 PM GMT+8  

@ ~MQ~

Alhamdulillah, sihat.
Ilham & hidayah dari Allah sebenarnya. Tiada apa pun pada tulisan ana ni.

Ajar nta? ana rasa tak layak ajar orang hebat macam nta. Hehe.

[[ afdholul rahman ]] March 30, 2011 at 3:52:00 PM GMT+8  

@ Syuhada

Waalaikumussalam.
Menarik bukan kerana tulisan saya. Tapi kerana hidayah Allah.

Tafaddhal.Afwan. Moga bermanfaat !

Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP