Saturday, April 16, 2011

Belantara Dunia Itu


Belantara dunia yang kau puja,

Memaut cinta manusia pada indahnya dia,

Lantas tafakur aku seketika,

Di penghujung senja,

Memerhati manusia yang leka dengannya,

Membuat aku sebak dan hiba,

Detik naluriku membisik kata,

 'Manusia sudah lupa.'


Belantara dunia itu juga mengundang derita,

Bila sirna iman di jiwa,

Tertanamlah angan-angan si munafik dan cita-cita sang pendusta,

Berapa ramai sudah tertipu dengan kesementaraannya?

Akhirnya mengundang celaka,

Di penghujung usia.


Belantara dunia yang kau cinta itu,

Indah zahirnya memang sudah tiada terkata,

Ia bermanis-manis kepada pelamarnya,

Tetapi sayangnya,

Membalas kerinduan sang perindunya,

Dengan hadiah 'kecewa' dan 'hina'.


Lantas, membuat aku jadi tertanya,

Mengapa 'rumah busuk' ini jadi buruannya?

Mencintainya dan merinduinya sepenuh jiwa,

Sedang hakikat belantara ini,

Telah banyak rindu dikhianatinya,

Telah banyak cinta dirosakkannya,

Sirna manusia dihinakannya,

Maka, belumkah cukup itu semua?




Coretan Hati
~ Belantara Dunia ~
10.07 di Penang
:: Penyejuk Jiwa ::

2 comments:

[[ afdholul rahman ]] April 17, 2011 at 9:05:00 AM GMT+8  

salam...(just try, ada orang kata tak leh komen)

belantara dunia bila ia bertakhta,

maka terpenjaralah di neraka jiwa,

cuma kabur mata manusia sahaja,

melihat ia indah bagai syurga.

kalam-azimat April 18, 2011 at 4:17:00 PM GMT+8  

boleh...

mantap akhi....
nta ni pandai juga dalam berpuisi..

mohon share..

kalam-azimat

Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP