Sunday, December 5, 2010

Ukhuwah Ke Syurga

Ukhuwah (persaudaraan) itu sesuatu yang indah dan membahagiakan.

Persaudaraan itu sesuatu yang indah.

Rasa bahagia dalam jiwa itu menjelma bila kita dikasihi dan mengasihi.

Itu memang fitrah penciptaan manusia.

Suka bila dirinya disayangi.

Gembira bila dirinya dicintai.

Nikmat persaudaraan itu sendiri sendinya adalah kasih dan cinta.

Tanpa keduanya, kita tidak akan menikmati kemanisan dan kelazatan nikmat ukhuwah itu.

Ia bukan satu retorik semata-mata bila mengingatkan ukhuwah ansar kepada muhajirin yang sanggup mengorbankan apa yang mereka miliki untuk kepentingan saudara seakidah mereka.

Memang itulah kenikmatan ukhuwah.

Manisnya lebih terasa bila kita yang MEMBERI.


UKHUWAH ATAS IMAN

Jiwa akan terasa lebih bahagia apabila ukhuwah yang terjalin adalah atas dasar iman kepada Allah.

Ia bukanlah satu hubungan yang biasa.

Tetapi, ia dibina atas kekuatan iman yang mendominasi jiwa.

Akhirnya, melahirkan natijah yang hebat.

Dengan ukhuwah, kita mampu menguasai dunia…

Tak percaya?

Lihatlah contoh dan panduan dari para sahabat Rasul s.a.w.

Mereka saling mencintai satu sama lain kerana Allah s.w.t., menyebabkan mereka sanggup mengorbankan apa yang ada pada diri mereka untuk kepentingan saudara-saudara mereka.

Ukhuwah itulah yang membawa Islam ke puncak dunia, sampai seruannya di serata pelusuk muka bumi ini.

Nampak, ia bukan suatu yang kecil dan remeh, bukan?

Ukhuwah itu bukanlah mainan kata-kata dusta, bukan juga bersulamkan cinta yang tiada terhala, tapi ia satu ikatan yang kuat menghubungkan hati-hati manusia yang beriman kepada Allah.

Bukanlah namanya ukhuwah fillah jika kita binanya atas kasih selain Allah.

Ukhuwah itu dasarnya IKHLAS kerana Allah. Barulah  ia kuat sekuat-kuatnya.

Jika kita bina ia atas dasar material, perempuan dan sebagainya, maka kita tidak sekali-kali pun dapat merasai kemanisan nikmat ukhuwah itu.

Bahkan batin kita sebenarnya tidak pernah puas dan menderita kerana terperangkap dengan kemahuan diri yang terhad di celah perhubungan yang kita namakannya sebagai UKHUWAH FILLAH.

Mari kita tanya diri kita, untuk apa kita bersahabat dengan sahabat-sahabat kita?
Ke mana kita hendak bawa persahabatan itu jika tidak ke jalan yang Allah redhai?

Bukankah itu tujuan berukhuwah?

Bersama-sama sahabat kita untuk menggapai redha Allah.


SELEMAH-LEMAH UKHUWAH

Saya pernah dengar satu mafhum hadith yang menyebut:

“Serendah-rendah ukhuwah ialah SALAMATUS SODR (bersangka baik), setinggi-tinggi ukhuwah adalah AL-ITSAR…”

SALAMATUS SODR (bersangka baik) , maknanya tidak ada dalam perasaan dan hati kita prasangka atau sangkaan buruk meskipun sesaat terhadap saudara kita.

Itulah selemah-lemah ukhuwah.

Tapi, selemah-lemah tahap ukhuwah ini sebenarnya masih ramai dalam kalangan kita yang sukar membumikannya, bukan?

Kadang-kadang saudara kita melakukan sedikit kesilapan, namun cepat sahaja masuk sangkaan-sangkaan tidak baik (su’uzzhon) dalam hati kita.

“Itulah dia. Pandai bagi ceramah, nasihat sana-sini, tapi, tengok apa yang dia buat? Cakap tak serupa bikin…” seorang anak muda bercerita perihal ustaz yang baru menyampaikan ceramah di surau tamannya tadi.

“Tengok tu, duk berkepit sana sini. Takde kerja lain la dia tu. Couple. Memalukan kita je…” bisik seorang sahabat penggerak sebuah organisasi Islam di sebuah kampus IPT kepada sahabatnya yang lain.

“Eh, anta ingat tak si fulan bi si fulan. Dah tiga kali dia tak mai usrah. Masalah betul dia ni. Hari tu, ana nampak dia sihat je, ada je kat bilik. Pergi tempat lain boleh pulak, mai usrah problem…”

Contoh-contoh perbualan yang saya rasakan sangat biasa dalam kalangan masyarakat kita baik muda mahupun tua.

Nah, anda lihatlah sendiri !

Bagaimana mungkin ukhuwah itu terbina sedangkan di celah perhubungan itu ada sesuatu yang busuk menghalang?

Kita kata “antalah sahabat ana…”

“Ana uhibbuka fillah (saya cintakan kamu kerana Allah)”

“Uhibbuki fillah (untuk perempuan).”

“Akhi (saudaraku),….”

Ke mana hilangnya kemanisan dalam kata-kata kita itu? Ke mana perginya ucapan “akhi”,ukhti”. “ana uhibbuka fillah” dan lain-lain itu dalam praktis pergaulan bila ukhuwah itu diuji?

Kita perlu bertanya diri…

Mulut mudah melafazkan, tapi hati tak selalu membenarkan.

Bersama Mujahid dan Suhaib ~ Travel Ke Kelantan 2007

SAUDARA KITA ITU PELENGKAP JIWA KITA

Saya bahagia mempunyai sahabat. Jiwa jadi tenang dan lapang.

Bukanlah sahabat itu orang yang sentiasa mengisi kekosongan jiwa.

Namun, sahabat yang soleh itu sentiasa mengingatkan kita kepada Allah meskipun tidak semestinya dengan kata, walau dengan hanya melihat wajahnya saja.

Kekosongan jiwa hanya boleh diisi dengan iman.

Ukhuwah itu sebahagian daripada iman, bukan?

Jadi, ukhuwah itu sendiri melengkapkan lompang-lompang yang ada dalam jiwa kita.

Sebab itu orang yang berbicara atas nama ukhuwah, namun tidak wujud dalam praktikal pergaulannya dengan sahabat, maka itu bukanlah ukhuwah.

Yang kita perlu rasai adalah sahabat atau saudara kita itu pelengkap jiwa kita.

Ukhuwah itu sebenarnya jalannya ke syurga.

Sungguh tidak molek jika kita cemarinya dengan sangkaan-sangkaan tidak baik, dengki, hasad serta sebagainya yang menunjuk jalan ke neraka.

Firman Allah dalam surah Al-Hujurat yang bermaksud:

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu bersaudara, maka perdamaikanlah di antara keduanya dan bertaqwalah kepada Allah moga-moga kamu beroleh rahmat”

Ukhuwah itu ada hubungannya dengan IMAN.

Ukhuwah itu ada kaitan dengan TAQWA.

Ia bukan urusan kecil. Rahmat Allah suatu yang besar. Rahmat Allah membawa ke syurga.

Memelihara dan menjaga ukhuwah itu membuahkan rahmah.

Justeru, masih ada ruang untuk kita meremehkannya?

Bersama penulis muda, Hilal Asyraf sambil ditemani adik-adik

MUKMIN SALING MENGUATKAN

Ukhuwah itu membina satu rasa yang luar biasa.

Apabila saudara kita mendapat kesenangan, kita turut gembira dan mendoakannya.

Namun, saat ia ditimpa musibah, kita sentiasa dekat untuk menyokong dan memberi inspirasi kepadanya.

Itulah ukhuwah orang-orang yang beriman.

Mukmin itu bagaikan satu jasad.

Sabda Nabi s.a.w. yang mafhumnya:

”Perumpamaan orang mukmin dalam kasih sayang, ramah mesra dan hubungan baik mereka adalah seperti satu jasad, apabila satu anggota padanya sakit akan menyebabkan semua anggota berjaga malam menahan sakit.”

[Riwayat Muslim]

Kita ini bagaikan satu jasad...

Sedikit sahaja kesakitan menimpa saudara kita, maka kita turut terasa dengan kesakitan itu.

Seperti sahabat-sahabat Rasul s.a.w., kerana ukhuwah, mereka sanggup berdepan dengan seksaan orang-orang kafir.

Khubaib Ibn Adi umpamanya, saat ia ingin dihukum bunuh, orang-orang kafir itu bertanya kepadanya: “ Sanggupkah jika tempat engkau ini digantikan oleh Muhammad bin Abdullah dan engkau boleh berbahagia di samping keluarga dan anak-anakmu?”

Apa jawapannya?

“Demi Allah, aku tidak rela walau secucuk duri mengenai tubuh Nabi Muhammad s.a.w. sedang aku bergembira bersama keluarga dan anak-anakku di rumah.”

Nah, ukhuwah itu sangat- sangat hebat !

Tidak ada perkataan yang sesuai rasanya untuk menggambarkan betapa manis dan lazatnya ukhuwah itu.

Ia boleh membawa sehingga ke tahap itu, AL-ITSAR!

Apa lagi yang hebat daripada AL-ITSAR?

AL-ITSAR itu adalah sanggup mengorbankan kepentingan diri semata-mata untuk sahabat yang dicintai di jalan Allah.

Bersama adik-adik F3 MATRI 2010

ANA UHIBBUKA FILLAH, MARI REALISASIKANNYA !

Saya pernah mendengar satu hadith yang mafhumnya:

“Barangsiapa yang mencintai saudaranya, hendaklah ia zahirkan dengan mengatakan ana uhibbuka fillah (saya cintakan kamu kerana Allah).”

Bunyi macam jiwang bukan?

Heh..
Tapi ia tidak salah jika dilafazkan pada sahabat kita.
Salah hanya pabila kita lafazkan pada waktu dan orang yang salah.

Jangan malu menyatakan cinta yang benar.

Cinta yang benar itu membawa kita ke syurga.

Jalannya bersih, matlamatnya juga jelas.

Akhir kata, marilah kita realisasikan ukhuwah ke syurga itu !

Jangan pernah lelah dan penat dalam menjaga dan memelihara kemurniannya.

Allah pasti akan balasnya dengan suatu yang lebih besar yang tidak pernah kita jangka bilamana kita ikhlas menjaganya.

2 comments:

~NOTA HATI~ December 15, 2010 at 1:36:00 PM GMT+8  

mohon share ye dik..

[[ afdholul rahman ]] December 16, 2010 at 2:50:00 PM GMT+8  

@ ~NOTA HATI~ : perkongsian amat dialukan.

Moga perkongsian mendekatkan kita kepada Allah.

Mohon kreditkan sumber.

Moga Allah redha.

Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP