Wednesday, December 22, 2010

Fenomena 'KALAU'

KALAULAH ...


Perkataan ‘KALAU’ itu biasanya melambangkan satu penyesalan. Ia juga mungkin membawa maksud kekeliruan kita dalam menentukan apa yang bakal berlaku pada masa depan.

Penyesalan untuk orang-orang yang sudah terlajak.

Penyesalan bagi yang orang-orang yang tersilap, terbuat, terpukul, termakan, terdegil, dan pelbagai macam ‘ter..’ lagi.

Akibat penyesalan itu membawa dirinya menzahirkan rasa kesal itu dalam pengharapan agar dia dapat kembali semula ke masa dia melakukan kesilapannya itu untuk memperbetulkannya.

“Kalaulah aku dengar cakap mak dulu, tentu tak jadi macam ni…”

“Kalaulah Ahmad itu tak dimanjakan dulu, mesti dia tak degil macam sekarang…”

Contoh penyesalan.

Pengharapan yang MUSTAHIL.

Dalam bahasa Arab, ia disebut  (التمنى), at-ta-man-na, yang bermaksud pengharapan yang mustahil tercapai .

Mungkinkah kita dapat kembali ke masa kita ‘ter…’ itu untuk memperbaiki kesilapan kita itu?

Owh, tidak sekali melainkan dengan izin Allah saja…


ALLAH MENGGAMBARKAN SIFAT-SIFAT GOLONGAN ‘KALAU’ DALAM AL-QURAN

Banyak sekali peluang kehidupan yang Allah beri kepada manusia di dunia ini.

Namun, seringkali manusia lalai dan lupa lantas mengabaikan tanggungjawabnya dan arahan-arahan Allah.

Lantaran, Allah menggambarkan manusia yang lupa dan ingkar ini dalam beberapa ayat Al-Quran, antaranya ayat 55-59, surah Az-Zumar yang bermaksud:

“Dan ikutilah sebaik-baik apa yang telah diturunkan kepadamu dari Tuhanmu (Al-Quran) sebelum datang azab kepadamu dengan tiba-tiba, sedang kamu tidak menyedarinya. (55)

Supaya jangan ada orang yang mengatakan: “Amat besar penyesalanku atas kelalaianku dalam (menunaikan kewajiban) terhadap Allah, sedang aku sesungguhnya termasuk orang-orang yang memperolok-olokkan (deen Allah). (56)

Apa sambungannya?

…atau supaya jangan ada yang berkata: “Kalau sekiranya Allah memberi petunjuk kepadaku, tentulah aku termasuk orang bertaqwa.” (57)

Kalau Allah beri petunjuk???

Bukankah telah Allah utuskan Rasul, dan Allah berikan Al-Quran?

Lalu Allah sambung lagi:

“…atau supaya jangan ada yang berkata ketika ia melihat azab: “Kalau sekiranya aku dapat kembali ke dunia, nescaya aku termasuk orang-orang yang berbuat baik.” (58)

Mungkinkah lagi ada peluang untuk kembali ke dunia ketika itu untuk melakukan kebaikan?

Tiada lagi peluang kedua.

Lantaran Allah peringatkan dalam ayat seterusnya:

“(Bukan demikian) sebenarnya telah datang keterangan-keterangan-Ku kepadamu lalu kamu mendustakannya dan kamu menyombongkan diri dan adalah kamu termasuk orang-orang yang KAFIR.” (59)

Inilah golongan ‘KALAU’. Sesalnya di akhirat tidak ada hasilnya lagi.

Di hari itu, golongan ini bakal rugi serugi-ruginya.

Di dunia tidak mahu berbakti, maka jangan harap akan kembali lagi. Seksa dan azab neraka yang menggelegak itu sentiasa menanti diri.

Dalam surah As-Sajdah ayat 12, Allah menggambarkan penyesalan golongan ini setelah hampir masa dihitung dan ditimbang amalan, yang bermaksud:

“Dan (alangkah ngerinya), jika sekiranya kamu melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (mereka berkata): “ Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami (ke dunia) untuk kami beramal soleh, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin.”

Masihkah ada belas untuk Allah kembalikan manusia buat kali keduanya untuk beramal?

Tidak mungkin sama sekali.

Beribu tahun, beratus tahun, berpuluh tahun kehidupan lamanya Allah kurniakan kepada manusia.

Itu masanya untuk beramal soleh. Itu masanya untuk yakin kepada Allah.

Apabila sudah berdepan dengan hisab Allah, maka tiada lagi pengharapan untuk beramal soleh, untuk yakin kepada Allah. Tiada lagi.

Sudah begitu TERLAMBAT.

“Kalaulah aku di dunia dulu taat kepada Allah, …”

Inilah golongan yang menyesal.


MUKMIN YANG SENTIASA POSITIF DENGAN MASA DEPAN AKHIRAT, TIADA ‘KALAU’

Orang yang beriman kepada Allah, yakin akan adanya hari perhitungan, maka dirinya selalu terpelihara daripada maksiat dan kemungkaran kepada Allah.

TAKUT dan CINTA kepada Allah mendominasi seluruh kehidupannya sehingga tidak ada apa lagi yang dapat mempengaruhi kehidupannya.

Hidupnya untuk redha Allah.

Bekerjanya untuk Allah.

Bergaulnya dia dengan kawan adalah untuk Allah.

Berfikirnya dia adalah untuk Allah.

Bahkan cintanya juga adalah untuk Allah.

Semuanya dilakukan untuk Allah, bukan untuk yang lain.

Maka apabila semuanya dilakukan untuk Allah, maka cara dia bekerja, cara dia bergaul, dengan sapa bergaul, cara berfikir semua dipastikan bersih mengikut ketetapan Allah dan dilakukan bersungguh-sungguh.

Itulah ciri mukmin yang positif dengan masa depannya di akhirat.

“Sesungguhnya aku yakin bahawa sesungguhnya aku akan menemui hisab terhadap diriku.” 
[Al-Haqqah: 20]

Keyakinannya itu membawa dirinya untuk melakukan persediaan untuk hari perhitungan amalan itu.

Keimanannya itu membawa dirinya untuk menyerahkan seluruh kehidupan ini untuk jalan ubudiah (memperhambakan diri) kepada Allah.

Lantaran itu, tidak akan ada bagi dirinya istilah ‘KALAU’.

Keimanan dalam hatinya menolak dirinya untuk melakukan kebaikan (maaruf) dan meninggalkan kemungkaran sejak di dunia lagi. Ia bukan dari golongan yang bakal menyesal di akhirat nanti kerana tidak memanfaatkan peluang-peluang yang begitu banyak Allah sediakan di dunia.


SAHABAT RASULULLAH  S.A.W. CONTOH KEIMANAN YANG HIDUP, MEREKA BUKAN GOLONGAN ‘KALAU’

Keimanan bukan sesuatu yang direka-direka.

Kesannya dapat dilihat dalam kehidupan seseorang.

Jika neraca syara’ didahulukan dalam kehidupan, maka benarlah iman yang ada pada dirinya.

IMAN itu praktiknya dalam kehidupan. Tidak hanya sekadar angan-angan yang tidak kesampaian, sembang-sembang kosong yang tidak terarah.

Nabi s.a.w. pernah bersabda yang mafhumnya:

“Iman itu bukanlah angan-angan, bukan juga bual-bual kosong, tetapi apa yang TERSEMAT DI DALAM HATI, dan DIBUKTIKAN DENGAN AMAL.”

Itulah IMAN.

Benarkan Allah dalam hati, kemudian membenarkan juga sistem Allah dalam kehidupan kita.

Ia bukan macam ‘KALAU’‘KALAU’ itu mungkin terjadi, mungkin tidak terjadi.

Tetapi, IMAN yang benar itu kesannya mesti akan benar-benar terlihat dan terjadi dalam kehidupan.

Bagaimana ?

Lihatlah contoh pada sahabat Rasul s.a.w. Merekalah contoh-contoh keimanan yang hidup dan dinamik.

Tiada istilah ‘KALAU’ dalam kamus hidup mereka.

Abdullah Ibn Rawahah, telah diamanahkan oleh Rasul s.a.w. sebagai panglima ketiga dalam Perang Mu’tah. Apabila dua orang panglima pilihan Rasul s.a.w. telah syahid mendahului beliau, maka beliau sebagai panglima ketiga menggantikan kedua-dua sahabatnya yang telah syahid itu, mara ke hadapan sambil bermadah:

“Duhai jiwaku, ku bersumpah,
Kau pasti menghadapi kerelaan cabaran,
Kiranya sudah orang mencapainya,
Kenapa kau berlengah,
Membenci syurga Allah.”

Anak saudaranya menghadiahkan seketul daging kepadanya untuk menguatkan badannya. Namun digigitnya secebis daripada daging itu lalu dibuang daging itu. Beliau terus mara dan bertarung hingga gugur mendapat gelaran syuhada’.

Masih adakah dalam kotak fikiran Abdullah Ibn Rawahah sikap teragak-agak atau keliru?

Tidak. Dia tidak pula membayangkan, ‘kalaulah aku mara, aku akan mati…rugi pula seketul daging ni.’

‘kalaulah aku buang daging ni, aku lapar plak…’

Tidak. Tidak. Tidak.

Tidak ada keraguan dalam benak fikirannya.

Itulah kuasa IMAN. Mendahulukan Allah dan hari akhirat dalam kehidupan dengan penuh keyakinan.

Dunia sebagai wasilah untuk dapat kebaikan berkekalan di akhirat.

Mereka inilah golongan yang akan kembali kepada Allah dengan hati yang sejahtera, tanpa ada perasaan ‘KALAU’ di depan Allah. Kerana di dunia, mereka telah beri sepenuhnya kehidupan untuk Allah.


PENUTUP :  BERIMAN HARI INI, JANGAN ‘KALAU’ DI KEMUDIAN HARI

Saya petik satu syair Arab yang pernah disebut oleh murabbi saya, Ust Omar Hj Salleh:

ترجو النجاة ولم تسلك مسالكها

إنّ السفينة لا تجري على اليبس

Maksudnya: 
“Kamu mengharapkan kejayaan, tetapi tidak mengikuti jalan-jalannya,
                        Sesungguhnya kapal tidak belayar di atas daratan”

Kita berhajatkan kepada pembalasan yang baik serta rahmat Allah di hari perhitungan nanti. Justeru, kita perlu juga melalui jalan untuk ke sana itu dengan serius dan bersungguh-sungguh.

Jalan IMAN.

Itulah satu-satunya jalan yang menyampaikan kita kepada kejayaan di syurga Allah yang hakiki itu.

Rasul s.a.w. serta para sahabat dan orang-orang soleh yang telah membuka jalan ini kepada kita, tugas dan tanggungjawab mereka telah selesai.

Mereka hidup di atas IMAN.

Mereka bergerak dan berjalan di atas IMAN.

Mereka mati di atas IMAN.

Akhirnya, ganjaran syurga Allah menanti mereka di depan.

Marilah kita mencontohi mereka.

Orang-orang yang tidak sekali-kali akan berkata ‘kalau…’ ketika di depan Allah nanti.

Hiduplah di atas IMAN !

4 comments:

iqbalsyarie December 23, 2010 at 10:32:00 AM GMT+8  

Tahniah atas perkongsian yg sangat bernilai. cukup untuk membuatkan hati insan berfikir

deenworker December 30, 2010 at 11:17:00 PM GMT+8  

salam ziarah..moga istiqomah

rosmahani@rashid January 2, 2011 at 9:54:00 AM GMT+8  

terima kasih atas perkongsian ni..alhamdulillah..:)

BaiTiL a'tiQa January 31, 2011 at 2:32:00 PM GMT+8  

Tingkatan orang yang bertaqwa adalah yang sentiasa mencari yang paling baik...
Nsyaallah...

Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP