Monday, November 22, 2010

Rasional Berpandukan Iman


Manusia seringkali berdepan masalah dalam kehidupan.

'Bumi mana tidak ditimpa hujan', kan?

Tidak ada manusia yang tidak ada masalah dalam kehidupannya, walau se'perfect' mana sekalipun orang itu, walau sehebat mana sekalipun orang itu, walau apa pun jawatan dan kedudukan yang dia miliki.

Semua orang akan berdepan dengan masalah.
Hatta, orang yang kurang waras itu pun ada 'masalah dia sendiri'.

Saya, anda dan kita semua telah, sedang dan akan menghadapi masalah.

Cuma bagaimana cara kita merawat dan menyelesaikan masalah yang kita hadapi itu?

Masalah yang wujud sebenarnya adalah sebahagian daripada ujian kehidupan. Tanpanya, kita tidak akan memahami onar serta denai dalam kehidupan ini. Kita tidak tahu apa erti kesusahan hidup. Kita tidak akan pandai menghargai kesenangan dan kenikmatan yang bersama diri kita.

Ya. Masalah yang wujud itulah sebenarnya ujian yang mematangkan kita.


RASIONAL DALAM MENYELESAIKAN MASALAH

Berdepan dengan masalah bukannya sesuatu yang mudah, tak?
Namapun masalah.
Namun, itu bukanlah menjadi penghalang kita untuk menyelesaikan masalah kita secara rasional.

Tidak dinafikan, masalah yang dihadapi oleh manusia berbeza-beza mengikut situasi dan kemampuan yang ada pada dirinya.
Mungkin pada ayah dan mak, soal kerja,sarahidup, pendidikan, dan karenah anak-anak selalu menjadi bahan perbincangan yang kritikal.
Bagi anak-anak pula, mungkin masalahnya tertumpu pada soal pembelajarannya, cara pemikirannya barangkali !
Seorang guru tumpuan masalahnya pada anak-anak murid yang mungkin nakal dan tidak mahu dengar cakap.
Seorang doktor mungkin pada masalah kesibukan tugasannya sehingga tidak ada ruang untuk anak dan isteri di rumah.
Dan sebagainya...

Ya. Masing-masing berdepan dengan masalah. Kecil mahupun besar.

Namun, orang-orang yang beriman kepada Allah, meskipun diuji dengan pelbagai masalah, perkara utama dalam kamus hidupnya ketika itu sudah tentulah KESABARAN.

Bukankah Nabi s.a.w. pernah bersabda yang mafhumnya:

"Ajaib sungguh orang beriman. Segala urusan mereka menjadi baik bagi mereka. Sekiranya mereka diuji dengan kesenangan, maka mereka BERSYUKUR, maka kebaikanlah buat diri mereka. Sekiranya mereka diuji dengan KESUSAHAN atau KEMUDHARATAN, maka mereka BERSABAR, maka kebaikanlah buat diri mereka."

Sabar.Sabar. Dan sabar.
Allah sedang mengujimu, bisik hati.

Bila berdepan dengan masalah, maka berusahalah untuk selesaikan masalah secara RASIONAL.
Ya. Kadang-kadang kita kalah dengan masalah yang kita hadapi. Bahkan kita menambah masalah yang ada pada kita bilamana kita berdepan dengan masalah secara EMOSIONAL.

Bagaimana nak rasional lagi jikalau masalah yang datang itu merampas segala-galanya dalam kehidupan kita?
Kadang-kadang timbul persoalan sebegini apabila ditimpa dengan masalah yang terlalu berat rasanya untuk kita. Seolah-olah, dalam dunia ini, masalah kitalah yang paling besar dan berat sekali.

Sebab itu, biarlah kita berdepan dengan masalah dalam keadaan IMAN kita bersedia. Diuji dengan mehnah tribulasi yang besar sekalipun, namun ia tidak mematahkan semangat dan tekad kita untuk terus hidup dan bekerja.

IMAN meyakinkan kita bahawa dalam setiap masalah, Allah jugalah yang akan membantu. Allah pasti akan buka 'jalan keluar' kepada kita apabila kita yakin kepada-Nya.

IMAN akan menampakkan pada kita bahawa masalah itu sebenarnya kecil saja, yang lebih besar adalah bagaimana kita menghadapinya?

Emosional tidak sekali-kali mampu membantu kita menyelesaikan masalah kita secara baik.
Ya. Mungkin kita akan lega sikit, puas sekejap, setelah kita menangisi ujian yang mendatangi kita itu.
Tidak mengapa, menangislah !
Mungkin kita rasa marah dalam keadaan emosional itu akan menyelesaikan masalah kita, tetapi sebenarnya tidak. Kelegaan itu hanya sementara. Ia tidak menyelesaikan apa pun, sebaliknya menambah keruh lagi permasalahan itu.

Ketika kita marah, maka syaitan sudah pun sebenarnya berjaya ke atas diri kita. Sebab itu, nak marah pun biarlah dengan cara yang rasional.

Fikirlah secara RASIONAL, jangan biarkan masalah kita diselubungi dengan penilaian yang EMOSIONAL, maka penyelesaiannya pasti lebih PROFESIONAL.


Pandanglah masalah dari sudut yang luas,
berhenti melihat dari sudut yang sempit

RASIONAL KITA ADALAH BERPANDUKAN IMAN

Ketika kita sedang berat dan rasa terbeban menanggung masalah itu, rasailah bahawa Allah tidak akan uji kita dengan masalah itu melainkan sebenarnya kita mampu.

Jadilah orang yang MENANG !

Orang yang menang itu tidak cepat berputus asa, kuat keinginan serta sentiasa beri harapan lagi pada dirinya.

Maka, dia tidak akan cepat mengalah dengan ujian yang diberi.

Orang yang kalah pula, tidak habis-habis disalahkan segala-galanya. Dia menyalahkan orang itu, orang ini. Lebih teruk, menyalahkan Tuhan !

Di sinilah, kita perlu melihat titik bermula (noktah bidayah) dalam kehidupan kita. IMAN itu yang menjadi titik mula kita, asas dalam kehidupan. Kekuatan sebenar itu terletak pada iman. Penyelesaian sebenar itu ada pada iman kita kepada Allah.

Inilah rasional mukmin.
Penyelesaian terhadap segala masalah dipertimbangkan di atas neraca iman.
Segala-galanya dipertimbangkan atas neraca itu.
Bolehkah kalau aku buat macam ni?
Kalau aku buat macam ni, jadi macam mana pula lepas ni?
Kalau aku marah-marah ni, bila akan selesai masalah?
Aku buat macam ni, Allah bagi ke?
Bukan Rasul larang ke buat macam ni?
Al-Quran sebut macam mana?

Dipertimbangkan segala persoalan yang menerpa dalam minda secara rasional mengikut iman.
Bukannya hasutan nafsu dan bisikan iblis jadi neracanya.
"Aku punya hal, aku punya sukalah nak buat macam mana ...."
Akhirnya, masalah kecil menjadi besar.
 Yang besar, tidak dapat diselesaikan.

Firman Allah dalam surah Al-Jathiyah, ayat 23 yang bermaksud:

"Maka pernahkah kamu melihat orang-orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmunya dan Allah telah mengunci mati pendengarannya dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya, maka siapakah yang akan memberi petunjuk setelah Allah (membiarkannya sesat) maka mengapa kamu tidak mengambil pengajaran."


PANDANGLAH DARI SUDUT POSITIF

Ada hikmahnya masalah itu berlaku pada kita. Lihatlah dari sudut yang positif.

Berhentilah memandang masalah sebagai masalah, tetapi pandanglah masalah sebagai peluang dan ruang untuk kita dapat lebih banyak manfaat.

Masalah pun boleh beri manfaat ke?
Ya. Sudah tentu, bilamana kita memandangnya dari sudut positif.

Kita akan lebih matang dalam memahami selok-belok kehidupan. Kita telah biasa menghadapi situasi yang berat, tidak ada masalah bagi kita jika berdepan dengan situasi yang lebih ringan atau hampir-hampir serupa seperti itu.
Jiwa kita kuat kerana telah dilatih dengan masalah yang kita hadapi sebelum ini.

Kita akan berusaha untuk buat yang lebih baik dalam kehidupan kita. Masalah yang kita hadapi itu sebagai pemangkinnya.

Iman dan keyakinan kepada Allah semakin bertambah kerana sabar dalam menghadapi masalah dan menyelesaikannya secara rasional.

Lebih penting, usaha kita menangani masalah itu dikira sebagai pahala dan ibadah bilamana kita ikhlas kepada Allah.

Inilah MANFAATNYA ...

Manis bukan, natijah daripada penyelesaian yang rasional berpandukan iman itu?

3 comments:

ukht iza li November 22, 2010 at 2:21:00 PM GMT+8  

syukran dik...

sedikit perkongsian daripada senior akak, katanya:

"Bila masalah datang, jangan kata Ya Allah, aku ada masalah...tapi kata duhai masalah, aku ada ALLAH!"

wallahua'lam.

[[ afdholul rahman ]] November 22, 2010 at 4:08:00 PM GMT+8  

@ ukhtizali : jazakillah khair. sememangnya itu persepsi yang mesti dimiliki...! bila Allah sentiasa dirasai dalam kehidupan, segala halangan akan menjadi kecil buat kita. Moga Allah redha.

Muhammad ...... Farhan November 23, 2010 at 4:30:00 PM GMT+8  

Alhamdullilah, sebelum ni saya pun terfikir begitu juga. Adakah benar pendekatan yang aku ambil dalam berdepan masalah?
Bilamana kita melihat kawan kita hanyut tenggelam dalam kekecewaan dan bersedih hati bertemu masalah, kita bertanya apakah tiada lain untuk kita bila berdepan asalah sepertinya?
Rupanya solusinya begitu dekat. Tanyalah iman kita dan berteguh kita dengannya.

Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP