Thursday, June 2, 2011

Ke Marilah, Rabbmu Menunggumu !



Ke mana lagi kita akan membawa langkahan jika tidak kepada CINTA Allah ?

Kecintaan Allah itu terlalu besar. Tiada tandingannya.

Siapa sahaja yang memiliki kecintaan Allah, maka dia telah menembusi syurga dunia.

Besarnya kecintaan Allah menyebabkan Allah menangguhkan balasan baik dan buruk untuk umat Nabi Muhammad s.a.w. ketika di dunia.

Besarnya kasih Allah kepada kita menyebabkan Allah membuka peluang beramal dan melapangkan pintu taubat untuk manusia hinggalah menjelmanya tanda-tanda kiamat.

Adakah yang mampu menandingi Allah, sehingga sanggup menganugerahkan CINTA sebesar itu kepada kita?

Saya sangat-sangat pasti tidak ada.

Manusia bila kasihkan kepada seseorang, kalau orang itu tersilap sedikitpun, paling tidak pasti sudah mengguris hatinya. Meskipun tidak terukir kemarahan di wajah, tetapi dalam hati tetap menahan perasaan.

Itu manusia. Terhadnya cinta manusia.

Tetapi cinta Allah ini, Maha Luas tiada tandingannya.

Justeru, sangat-sangat tidak patut bagi orang-orang yang berdosa, melakukan kesalahan untuk mengatakan :

“Ah, sudah tidak ada harapan lagi bagi aku. Aku dah buat dosa yang sangat besar. Tuhan pun takkan ampunkan aku.”

Berputus asa dari rahmat-Nya? Tidak. Orang yang tidak pandai memanfaatkan peluang sahaja akan mengabaikan cinta Allah yang terlalu besar ini.


BESAR MANAPUN DOSAMU, BESAR LAGI KEAMPUNAN ALLAH SELAGI ENGKAU TIDAK SEKUTUKANNYA

Saya suka kongsikan satu maksud hadis yang menceritakan tentang besarnya keampunan yang Allah hendak beri ini.

Rasulullah s.a.w. bersabda yang mafhumnya bermaksud:

“Dahulu pada zaman sebelum kalian ada seorang yang membunuh sembilan puluh sembilan orang. Lantas ia bertanya tentang seorang yang paling alim di muka bumi ini, maka ditunjukkanklah seorang pendeta (ahli ibadah).

 Ia datangi pendeta tersebut kemudian berkata bahawa ia telah membunuh sembilan puluh sembilan orang, apakah Allah menerima taubatnya?

Pendeta tersebut menjawab, “Tidak!”  Maka ia pun membunuh pendeta tersebut hingga genaplah 100 orang dibunuhnya.

Kemudian ia bertanya kembali tentang orang yang paling alim di muka bumi ini. Maka ditunjukkan kepadanya seorang alim.

Dikatakan kepadanya bahawa ia telah membunuh sembilan puluh sembilan orang, apakah Allah akan menerima taubatnya?

Dia menjawab : “Ya, siapa yang menghalangi antara dirinya dengan taubat? Berangkatlah menuju ke tempat ini dan ini kerana di sana ada manusia yang beribadah kepada Allah, lantas beribadahlah kepada Allah bersama mereka. Jangan kembali ke tempat tinggalmu semula kerana itu adalah tempat yang buruk.”

Maka ia pun berangkat sehingga sampai di pertengahan jalan, ajal menjemputnya. Terjadilah perdebatan antara Malaikat Rahmat dengan Malaikat Azab.

Malaikat Rahmat berkata, “Ia telah datang dalam keadaan bertaubat dan mennghadap kepada Allah dengan hatinya.”

Malaikat Azab pula berkata, “Namun, ia belum pernah berbuat kebaikan sedikitpun.”

Maka datanglah malaikat lain untuk mengadili antara mereka berdua. Ia berkata, “Ukurlah jarak antara dua tempat tersebut, mana yang lebih dekat, maka itulah baginya.”

Kedua-dua malaikat itu pun mengukur tempat tersebut, ternyata tempat yang hendak dituju itu lebih dekat dari kampung asalnya. Akhirnya, orang tersebut dibawa oleh malaikat rahmat.” (Muttafaq Alaih)


MANIFESTASI KASIH ALLAH DALAM HARAPAN INSAN

Dalam riwayat lain sebenarnya dinyatakan, 

“Maka Allah telah mewahyukan kepada tempat tersebut (kampung asal) untuk menjauh dan kepada tempat ini (yang hendak dituju) untuk mendekat. Kemudian Dia berfirman, “Ukurlah antara keduanya.” Ternyata mereka mendapati tempat yang hendak dituju dekat satu jengkal hingga akhirnya Allah mengampuni orang tersebut.”

Sungguh-sungguh benar Allah sentiasa menunggu hamba-Nya untuk kembali kepada-Nya.

Dalam satu hadis qudsi, Allah berfirman yang bermaksud:

“….barangsiapa yang mendekati-Ku sejengkal, maka Aku akan mendekatinya satu hasta. Barangsiapa yang mendekati-Ku satu hasta, maka Aku akan dekatinya satu depa. Dan barangsiapa yang datang kepada-Ku dalam keadaan berjalan, maka Aku akan datang kepadanya dengan berlari…”

Bayangkanlah setinggi itu kasih dan cinta Allah supaya kita memperoleh keampunan-Nya!

Lalu, masih adakah alasan untuk kita menangguhkan taubat hari ini?

Kita datang kepada Allah dengan berjalan, tetapi Allah BERLARI kepada kita!

Dalam satu hadis yang lain, Nabi s.a.w. bersabda yang mafhumnya bermaksud:

“Sesungguhnya Allah s.w.t. membentangkan tangan-Nya pada malam hari agar orang yang berbuat dosa di siang hari bertaubat kepada-Nya. Dia juga membentangkan tangan-Nya pada siang hari agar orang yang berbuat dosa pada malam harinya bertaubat kepada-Nya sehinggalah Matahari terbit dari sebelah barat.”

Allah yang Maha Agung, tidak pernah meletakkan pembatas (gap) antara kita dengan Dia.

Dia itu Rabb yang Maha Agung, Maha Kuasa memiliki segala-galanya di alam ini.
Tetapi, Dia tetap memberi ruang untuk kita, hamba-Nya yang lemah dan tidak punya apa-apa ini untuk bersama-Nya, memohon keampunan-Nya.

Dia ‘merendahkan’ diri supaya kita boleh bersama dengan-Nya.
Dia tetap tidak pernah putus asa supaya kita kembali kepada-Nya.

Lalu, tidak malukah kita jika kita sendiri yang meletakkan pembatas (gap) pada kecintaan sebesar itu dengan menjarakkan diri kita daripada-Nya?


PENUTUP : HAI HAMBA-KU,  KE MARILAH !

Barangkali ada yang pernah berkata:

“Dosa aku terlalu besar. Tak mungkin Tuhan ampunkan aku.”

“Aku dah buat dosa orang lain tak pernah buat. Tak mungkin ada lagi jalan.”
                                          
STOP. Berhentilah bersikap begitu. Ia hanya akan melemahkanmu.

Berbuat begitu hanya akan menjauhkan kita daripada Allah sedang Allah itu sentiasa mendekati kita.

Allah yang ‘berusaha’, tetapi kita pula sebaliknya?

“Sedang Allah mengajak kepada jannah(syurga) dan keampunan dengan izin-Nya.” maksud firman Allah dalam surah Al-Baqarah ayat 122.

Allah sentiasa inginkan manusia kembali kepada-Nya dan merebut syurga-Nya. Dia tidak sediakan syurga itu melainkan untuk hadiahkan kasih-Nya kepada kita.

Perhatikanlah sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:

“Allah lebih gembira dengan taubat hamba-Nya daripada kegembiraan seorang yang mandul ketika mendapatkan anak, kegembiraan seorang yang tersesat ketika ditemukan kembali dan kegembiraan orang yang haus ketika ada orang yang ingin memberinya air minum.”

Lihatlah, Allah terlalu gembira untuk menyambut kita, lalu layakkah kita untuk terus berdukacita dan berputus asa?

Tidak. Tidak pantas sama sekali.

Ayuh, mari kembali kepada Pemilik jiwa ini.

Ke marilah kerana Rabbmu sentiasa menunggumu !

Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP