Sunday, January 8, 2012

Jaket Cinta


Pada skala apapun, cinta di jalan Allah tetap berbeza dan luar biasa !
~Picture by http://roadkillromance.deviantart.com/


“Nah, ambillah. Ni hadiah untuk nta (kamu).”

“Untuk ana (saya). Betul ke ni? Macam tak percaya je? Betul ke nta bagi ana ni?”


Macam tak percaya pula saya. Kami baru pulang dari beli-belah hari itu. Seorang sahabat saya yang baru sahaja membeli sebuah jaket dengan harga yang mahal ketika membeli-belah bersama sebelum ini, tiba-tiba menghadiahkan jaket itu kepada saya.

Memang ketika itu, saya sedang mencari satu jaket yang sesuai untuk saya. Tak sangka pula dengan begitu mudah dia menghadiahkan saya jaket mahal itu.

Saya jadi terharu. Menyesal pula saya bila terfikir yang saya pernah mengungkit-ngungkit dalam nada melawak dengan apa yang pernah saya berikan pada dia suatu ketika dahulu.

Tetapi, hari itu saya jadi terharu. Dia hadiahkan jaket itu tanpa berkata atau mengungkit apa-apa.


HADIAH YANG MAHAL DALAM PERSAHABATAN

Bukanlah jaket itu hadiah termahal walaupun harganya memang mahal pun. Tetapi harga termahal dalam persahabatan ketika berukhuwah di jalan Allah adalah ketika kita memberi apa yang paling sayangi kepada sahabat kita.

Memang benar. Walaupun kadang, hadiah itu tidak mahal, tetapi apabila kita beri hadiah itu dengan kasih kepada sahabat kita kerana Allah, menyebabkan pemberian itu memberi kesan kepada sahabat kita.

Saya masih ingat, ketika di sekolah dulu, saya pernah menerima makalah-makalah kecil, surat-surat dan kad-kad nasihat daripada senior saya terutamanya Brohamzah @ ‘Ali Irfan Jamaluddin dan Hilal Asyraf.

Walaupun yang saya terima itu kadang-kadangnya cuma nasihat dan kata semangat dalam kertas warna biasa yang dipotong kecil, tetapi saya cukup menghargai pemberian itu. Sebab itu, saya suka simpan pemberian orang walaupun sekecil kertas-kertas nasihat dan kata semangat itu.

Kenapa?

Kerana pemberian itu bukan semata-mata pemberian biasa. Tetapi pemberian itu datang bersama dengan cinta kerana Allah.

“Saling memberilah hadiah di kalangan kamu, nescaya kamu akan saling mencintai.”

[HR Thabrani]

Kalau ada bukti yang tidak hancur ketika di dunia ini, nanti di akhirat, saya mahu jadikan semua ini sebagai bukti kasih sayang kami di jalan-Nya. Kurang-kurang, kalau tidak ada amal-amal lain yang dapat menyelamatkan saya, masih ada bukti kasih sayang kami di jalan Dia yang mampu menyelamatkan saya di depan-Nya.


TIDAK CUKUP SEKADAR MENERIMA, MEMBERI UNTUK MERASAI

Dalam persahabatan, tidak cukup hanya sekadar melafaz kata manis semata-mata. Juga tidak cukup dengan hanya hidup bersama, makan bersama, tidur bersama dan bermusafir bersama. Tidak cukup dengan hanya sekadar itu.

Ukhuwah fillah ini nilainya pada kesanggupan kita untuk memberi dahulu kepada saudara kita yang kita cintai. Bukan hanya tunggu sekadar menerima, tetapi belajar untuk memberi dan menghargai.

Ingatkah lagi satu peristiwa yang cukup masyhur ketika peristiwa hijrah?

Ketika mana golongan Ansar berebut-rebut untuk mengambil golongan Muhajirin sebagai saudara mereka. 

Contoh yang paling masyhur iaitu Abdul Rahman bin Auf dan Saad ibn Rabi’.
Apa yang mendorong Saad untuk sanggup mengorbankan segala apa yang ada pada dirinya untuk Abd Rahman yang tidak pernah dia jumpa dan kenal pun sebelum itu? Sehinggakan salah satu isterinya pun ditawarkan kepada Abd Rahman bin Auf, bahkan bukan beliau yang memilih, tetapi beliau minta Abd Rahman sendiri yang memilih.

Mereka, generasi awal Islam telah merealisasikan sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud :

“Tidak beriman seseorang itu sebelum dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai saudaranya sendiri.”
[HR Bukhari]

Hebatnya kasih sayang di atas iman.

Satu lagi peristiwa adalah ketika seorang sahabat Nabi menerima seorang tetamu. Beliau dan keluarganya tidak mempunyai bekalan makanan yang cukup. Kalau ada pun, hanya cukup untuk seorang sahaja. Kebetulannya kedatangan tetamu itu, makanan yang ada cuma itu.

Apa yang dilakukan oleh sahabat itu dan isterinya?

Ditidurkan anak-anak mereka, digelapkan rumah seolah-olah rumah mereka telah kehabisan minyak pelita. Hidangan disediakan seperti biasa. Di dalam pinggan tetamu itu diletakkan makanan yang mereka ada itu, sedangkan di atas pinggan sahabat Nabi itu sebenarnya tidak ada apa-apa. Untuk meraikan tetamunya, beliau duduk dan berpura-pura makan bersama.


CINTA DI JALAN PERJUANGAN ADALAH BAYANGAN-BAYANGAN KEINDAHAN

“Nak tahu apa yang paling indah ketika berjalan menuju Allah ini?”

“Apa? ”

“Cinta di jalan ini.”

Kita semua sedang berjalan menuju Allah. Dalam perjalanan ini, pastinya kita akan berdepan dengan pelbagai dugaan dan cabaran. Kadang, dugaan menghentikan kita untuk sementara. Kadang ujian membuatkan kita menitikkan air-air mata keperitan.

Tetapi, di tengah kesusahan dan kesukaran yang begitu, selain Allah yang bersama kita, maka sahabat adalah pengisi ruang-ruang kosong yang ada di dalam jiwa kita.

Di tengah keperitan hidup, masih ada sahabat ingin yang menjadi teman meskipun dari kejauhan.
Di tengah kedukacitaan yang tiada taranya, masih ada yang sanggup meminjamkan telinganya untuk mendengar segala kesedihan kita.

Memang Allah itu sentiasa ada untuk kita mengadu. Tetapi, fitrah manusia diciptakan perlunya teman untuk berjalan dengan kekuatan.

Maka, sahabat yang soleh adalah antara sumber-sumber kekuatan.

Sahabat yang ada bukan sekadar untuk membuat kita rasa senang, tetapi yang ada untuk membetulkan kita juga sekiranya kita tergelincir dan terjatuh di perjalanan ini.


PENUTUP : DENGAN RASA SAYANG, LAFAZKANLAH KECINTAAN !

Saya sayangkan semua sahabat-sahabat yang bersama saya sekarang ini. Saya pasti bukan saya sahaja yang begitu, tetapi anda juga lebih hebat rasa cinta anda terhadap sahabat anda bukan?

Maka, dengan penuh rasa sayang untuk membawa sahabat kita ke syurga, marilah sama-sama kita realisasikan rasa cinta itu.

Memang sahabat itu bukanlah orang yang bersama kita sepanjang masa. Tetapi, sahabat di jalan Allah itu bila kita pandangnya, kita terasa mendapat kekuatan. Bila kita mendengar dia berbicara, membuatkan semangat yang kendur bangkit semula.

Jangan biarkan diri anda. Jangan biarkan juga sahabat-sahabat anda. Hargailah mereka yang bersama kita.
Seandainya sahabat masih ada di tepi anda hari ini, sempatkanlah diri anda untuk mengucapkan padanya:

“Aku cinta kamu kerana Allah.”

Kerana dia adalah nikmat yang tiada harganya, hadiah dari Allah untuk kita.

Salah satu golongan yang dijanjikan naungan Allah di akhirat kelak adalah mereka yang bertemu, berpisah dan berkasih sayang kerana Allah.

Inilah jalan cintaku,
Jua jalan cintamu,
Yang dengannya aku ingin bersamamu ke syurgawi,
Yang dengannya aku ingin membawa mu terbang tinggi,
Membawa perkhabaran syurga harapan,
Cinta di atas jalan perjuangan.

 

2 comments:

Dear Yayien January 8, 2012 at 5:36:00 PM GMT+8  

setuju dengan kamu. Kadang2 sekecil2 benda, boleh menyentuh hati kita :) Semoga setiap persahabat yg terbina mendapat keberkatnnya, isyaAllah :)

Anonymous January 19, 2012 at 12:10:00 AM GMT+8  

mohon share!terima kasih

Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP