Saturday, July 27, 2013

Daie' Yang Bermimpi





Besar maknanya di dalam hidup ini bagi orang yang diberi hidayah oleh Allah s.w.t. untuk berada di dalam sebuah suasana yang baik, suasana dakwah dan tarbiyah.

Bagi orang-orang yang terlibat dalam dakwah dan tarbiyah, kalimah daie’(penyampai), dakwah (mengajak kepada kebaikan), mad’u (orang yang diseru) adalah satu istilah-istilah biasa yang selalu didengar.

Ia bagaikan halwa telinga. Saban minggu diulang-ulang dalam usrah, dalam ijtima’, dalam penyampaian, dalam tazkirah dan di mana-mana perjumpaan.

Pengulangan adalah antara metod memberi peringatan yang sangat berguna tetapi pengulangan tak kurang akan menimbulkan rasa bosan. Rasa bosan dan jemu mungkin kerana pengulangan tidak menepati keperluan kerja dakwah yang dilakukan oleh sang daie’ setiap hari, keluar mencari mad’u-mad’u baru, keluar habis-habisan setiap hari mencurahkan tenaganya merekrut kader-kader dakwah yang baru, namun pengisian yang sama masih terus diulang-ulang tanpa ada penambahbaikan. Itu barangkali boleh jadi salah satu sebab kepada rasa bosan.

Satu sebab lagi adalah kerana memang usaha dakwah membentuk kader-kader dakwah yang baru tidak pernah dilakukannya ! 


Siapa Mad’u Kita?

Lebih utama dari bertanya berapa orang mad’u yang telah dimiliki oleh kita, kita harus bertanya pada diri kita, siapakah mad’u kita sebenarnya?

Ada orang membilang-bilang orang di jalanan, satu, dua tiga sampai seratus lalu dibilang itu mad’u.
Seratus-seratus itu, adakah anda mengenali dan melakukan follow up kepada mereka? Anda kenal siapa mereka?

Siapa saja boleh mengatakan, seluruh orang di dunia ini adalah mad’unya. Tetapi apakah itu benar-benar akan boleh dikira sebagai mad’unya? Tersangat canggung mengatakan itu mad’unya sedangkan orang itu tidak benar-benar dikenalinya.

Maka, yang kita maksudkan dengan mad’u di sini adalah orang-orang yang benar-benar kita kenali, yang kita selalu adakan muayashah (bergaul, hidup bersama) dengannya, tahu latar belakangnya, kenali peribadinya, selalu mengambil berat tentangnya dan sangat memperhatikan tentang perkembangan tarbiyahnya. Itulah mad’u.

Kalau saat sekarang anda tidak mempunyai siapa-siapa untuk diperhatikan perkembangan tarbiyahnya ataupun untuk diambil berat tentangnya, maka itu maksudnya apa? Punya mad’u atau tidak? Anda jawab sendiri pertanyaan ini.


Daie’ Yang Manja

Kita hanya mengatakan tentang retorika dakwah dan tarbiyah semata-mata bila kita mengungkapkan kalimah-kalimah manis tarbawiyyah ini tanpa kita memaknakannya dalam tindakan kita.

Apakah mengungkapkan kalimah-kalimah seperti jihad, amal, dakwah itu menandakan kita sudah menggerakkan dakwah kita?

Apakah mengangkat slogan-slogan ‘Islam itu sempurna’, ‘Islam itu tinggi, tidak ada yang lebih tinggi daripadanya’ itu memberi maksud kita sedang melakukan kerja-kerja dakwah, kerja –kerja Islam?
Bangunlah dari mimpimu, daie !

Lihat di sekelilingmu, siapa yang benar-benar berada bersamamu dalam barisan dakwah yang engkau gembar-gemburkan ini? Lihat siapa yang telah kau bawa? Lihat apakah perkembangan yang telah engkau lakukan terhadap dirimu untuk memenuhi banyaknya keperluan kerja merawat dan mentarbiyah ummat?
Kalau tidak ada siapa yang mengikutimu, kalau tidak ada pertambahan bilangan, kalau hanya masih kamu seorang, maka di manakah dakwah yang engkau maksudkan itu?

Benar, ukuran dakwah tidak semestinya pada bilangan. Kata sesetengah orang, “Walaupun sedikit tetapi berkualiti, itu lebih baik dari ramai tetapi tidak berkualiti.” Benar, itu tidak ada salahnya. Tetapi apa benarkah sedikit yang bersama kamu itu yang benar-benar berkualiti? Kualiti dari sudut apa yang kamu maksudkan kalau saja gerak kerja dalam organisasi dakwah kamu itu selalu dianggotai oleh orang-orang yang sama saja saban tahun?

Dahulu ada program tamrin, orang A yang menjadi penyusun aturnya. Nanti ada program nadwah, orang A juga yang harus menjadi pengarahnya lagi. Itukah kualiti yang kita maksudkan? Kita selesa dengan apa yang kita semata-mata ada sampai kita mengabaikan keperluan kita untuk masa depan.

Kita malas, takut dan tidak berani merekrut ‘kader-kader’ dakwah yang baru kerana kita tidak merasakan kegentingan keperluan kepada pewaris baru serta perluasan territori dakwah kita di marhalah baru.

Kita hanya mampu ‘bermanja-manja’ sahaja dengan istilah jihad, dakwah, tarbiyah, daie’. Itu sahaja ‘medan jihad’ kita. Kasihan.


Penutup : Apa Cerita Manis Kita?

Kalau penglipurlara untuk orang awam mungkin adalah ‘Hikayat 1000 Malam’ tetapi penglipurlara bagi sang daie’ adalah buku-buku serial contoh dakwah seperti ‘Menyentuh Hati’ karya Abbas As-Sisi, sebuah karya dakwah fardhiah yang sangat menginspirasikan.

Tidak cukup dengan itu, kita ‘dihiburkan’ dengan cerita-cerita manis ad-da’wiyah daripada syuyukh (generasi lama) kita. Semua itu menjadi cerita motivasi dan contoh nyata dalam menggerakkan dakwah.

Tinggal lagi, apakah telah kita usahakan? Apakah telah kita praktiskan apa yang kita mampu di situasi kita?
Kalau ditanya, apa cerita manis dakwah kita? Kita mendengar cerita-cerita generasi lama, maka apa cerita kita untuk generasi baru yang akan datang selepas kita?

Mengulang kisah zaman atuk-atuk mereka, adakah itu sahaja cerita manis kita?
Malulah kalau begitu.

Cerita manis ini bukan untuk mencari habuan dunia. Tetapi ia adalah saham akhirat kita juga sebenarnya.

“Dan siapakah yang lebih baik perkataannya dari orang yang mengajak kepada Allah?”

Jangan menjadi dai’e yang tahu disuap sahaja. Suka menerima tetapi susah sekali mahu memberi dan melakukan pengorbanan.

Itu hanyalah daie’ yang cuma tahu bermimpi !

2 comments:

فراس الزهرأ July 28, 2013 at 12:47:00 PM GMT+8  

Barokallahu feeka!

Artikel ini, benar-benar mendidik daie yang mendidik mad'u.

sea_lavender July 28, 2013 at 6:16:00 PM GMT+8  

perkongsian menarik :)terima kasih.. cara penyampaian dakwah itu sndiri luas caranya~ bkn di ulang yg sama lalu mlahirkan rasa bosan klngan penerima.. pelbagaikan lagi dan terus menggali ilmu Allah dan berkongsi.. bukan sekadar menunggu utk disuap.. itu sebaik-baiknya dalam dakwah.In Shaa Allah..terus sebarkan dakwah dalam penulisan yg mguji minda utk berfkir atas nikmat akal kurniaan Allah..:)

Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP