Wednesday, June 16, 2010

Tenaga-tenaga Muda Yang Dibazirkan





PEMUDA GENERASI AWAL ISLAM, SEMANGAT DAN KUAT TEKAD
        Islam itu bermula di tangan para pemuda. Ya... memang benar. Para pemuda yang berjiwa kental, bercita-cita tinggi dan kuat keazaman mereka. Bermulanya dakwah Rasul s.a.w. pada umurnya ketika itu, 40 tahun... umur seorang pemuda...Disambut pula dakwah itu oleh Saidina Abu Bakar as-siddiq, yang umurnya lebih muda daripada Rasulullah s.a.w., kemudian Islam didokong oleh tenaga-tenaga muda seperti Saidina Ali, Umar al-khattab, Uthman Affan, Khalid Al-Walid, Zaid bin Harithah, Abu Ubaidah Al-Jarrah dan ramai lagi pemuda-pemuda yang lain. 

Ya... Tenaga-tenaga muda inilah yang membantu dakwah dan mendokong Islam dengan sepenuh hati mereka hingga akhirnya Islam itu tersebar ke merata dunia. Bahkan di kalangan mereka ada yang meninggal dunia di negeri lain kerana kuatnya semangat dan azam untuk memastikan Islam sampai di segenap penjuru dunia, untuk memastikan bumi ini disinari dengan cahaya iman.

Huh...PEMUDA...!
Memang itulah kekuatan dan tenaganya. Dengan kemampuan yang ada pada dirinya, seboleh mungkin ingin dicapai apa yang dihajatinya, apa yang dikehendakinya. Cita-cita dan kemahuan dalam dirinya mengobarkan semangat dalam dirinya untuk melakukan apa sahaja asalkan tercapai impiannya itu.

Sebab itulah yang bernama PEMUDA itu adalah orang yang KUAT JIWANYA!!!
Orang yang SENANTIASA BERSEMANGAT !!!

Tetapi....
Tenaga muda yang bergelora dan membara semangat dalam dirinya ini perlu dipimpin dan dibimbing dengan IMAN
Segala tindakannya perlu dibataskan dengan apa yang telah ISLAM tetapkan.
Inilah yang telah dilakukan oleh Rasulullah s.a.w. terhadap generasi awal Islam yang kebanyakan pendokong-pendokongnya adalah daripada kalangan pemuda. Dengan sabda Rasul sendiri menyatakan ketika penyebaran dakwah, "Orang muda menyokongku, orang tua pula mencanggahiku."

Memang benar...Tenaga MUDA itu satu ASET BESAR untuk Islam.
Namun, sedih sekali melihat dunia pada hari ini...
Tenaga-tenaga muda yang ada majoritinya tidak sama seperti dulu...
Hari ini, di mana-mana sahaja di seluruh dunia, ramai pemuda pemudi yang terlibat dengan gejala dosa dan gaya hidup yang negatif. Zina, rogol, ragut, seks bebas, gaya hidup yang terikut-ikut budaya Barat dan macam-macam lagi kes-kes DOSA dan MAKSIAT. Di sana sini, maruah sudah tidak dijaga, batas halal haram sudah tidak diambil peduli. Selesa dengan maksiat yang dilakukan, hilang ketakutan dan keyakinan terhadap Allah Yang Maha Memerhati.

KRISIS YANG MELANDA UMMAH

Inilah KRISIS ...! Krisis terbesar melanda ummat bilamana pemuda pemudinya diracuni dengan tipu daya dan helah JAHILIAH. Bahkan inilah yang digambarkan oleh As-Syahid Sayyid Qutb dalam bukunya 'Petunjuk Sepanjang Jalan' :

"Ummat pada hari ini berada dalam jurang kehancuran..."

Ya...DALAM...bukannya tepi, atas, belakang...
Tapi... di dalam jurang KEHANCURAN....Bukan hancurnya bangunan, rumah-rumah, pekerjaan-pekerjaan yang hebat dan sebagainya. Tapi kehancuran yang dimaksudkan di sini adalah berlakunya kerosakan dan kefasadan dalam cara hidup manusia baik dari aspek keperibadiannya, gaya hidupnya, aspek politik, ekonomi, sosial dan semua aspek kehidupan. Semuanya sedang menuju kepada jurang kehancuran kerana meninggalkan dan membelakangkan ISLAM sebagai sistem hidup.

Hal ini dibenarkan lagi oleh Muhammad Iqbal dalam ungkapan syairnya, menggambarkan tentang keadaan pemuda pada hari ini :

" Mereka ubah singa-singa yang berani menjadi kijang-kijang yang pengecut."

Ya...memang benar gambaran Muhammad Iqbal itu.
Semangat KEPEMUDAAN itu telah terhakis....
Ia padam dari jiwa remaja-remaja Islam pada hari ini bahkan mereka disibukkan pula dengan agenda jahiliah yang tidak pernah berhenti dan berputus asa untuk menghancurkan umat Islam.

GHAZWATUL FIKR (PERANG SARAF)
Ya...mereka tidak menyerang 'directly' secara fizikal. Tapi mereka rosakkan tenaga-tenaga muda kita dengan penyebaran ideologi-ideologi dan 'fikrah' mereka yang hari ini telah berjaya meresapi dan meracuni tenaga-tenaga muda kita. Mereka sibukkan kita dengan SEX (seks), SPORTS (sukan), SOCIAL (pergaulan dan budaya hidup bebas) dan pelbagai lagi agenda mereka yang lain.

Akhirnya, tenaga-tenaga muda kita menjadi lemah dan lalai. Disogok-sogok dengan HARTA, WANITA dan TAKHTA. Inilah yang digambarkan oleh Rasul s.a.w. kepada kaum Ansar dalam hadisnya ketika mana Abu Ubaidah pulang membawa harta daripada Bahrain, sabda Rasul yang bermaksud:

"Bergembiralah kamu dan harapkanlah apa yang menyukakan hati kamu. Maka demi Allah, bukan kemiskinan yang aku khuatiri ke atas kamu, tetapi apa yang aku khuatiri ialah dunia ini kelak akan dibentangkan seluas-luasnya di hadapan kamu sebagaimana dibentangkan kepada ummat terdahulu daripada kamu, maka kamu berlumba-lumba merebutnya sebagaimana yang mereka telah lakukan, kelak dunia akan membinasakan kamu sebagaimana ia telah membinasakan mereka itu."

Ya...hari ini, harta itu tidak datang dalam bentuk wang ringgit semata-mata. Tetapi ia wujud dalam pelbagai bentuk yang mengelabui mata para pemuda. Ia datang dalam bentuk kecanggihan teknologi seperti handset, mp3 dan sebagainya. 
Mereka sibuk-sibukkan juga pemuda-pemuda Islam dengan wanita-wanita murahan mereka yang terdedah sana sini. Hinggakan iklan syampu dan apa-apa jua iklan, maka sasarannya adalah WANITA, kerana itu menjadi penarik minat lelaki dan siapa jua yang menonton.
Takhta, kedudukan dan pangkat yang sentiasa direbut-rebut, glamour yang sentiasa dikejar, menipu para pemuda kita.


INILAH TENAGA-TENAGA YANG TERBAZIRKAN OLEH PERANCANGAN JAHILIAH

Inilah tenaga-tenaga muda Islam yang telah banyak dibazirkan pada hari ini. Kita rasa sangat cemburu dan marah kerana JAHILIAH telah memanfaatkan tenaga-tenaga mereka ini tanpa disedari untuk melemahkan ummat Islam kembali. Hari ini, ummat Islam antara yang teramai di dunia, berjuta-juta penganutnya, namun tidak mampu menggencarkan usaha dan perang terhadap kuffar apabila melihat negara-negara Islam yang lain tertindas.

Pemuda dengan tenaganya yang begitu banyak, dengan semangatnya yang berkobar, hari ini dipadamkan oleh perancangan kuffar. Mereka dikelabui dengan keseronokan nafsu dan dunia yang sementara. 
Kesannya, lahirlah pemuda yang lemah jiwanya, rendah cita-citanya dan keazamannya. Semangatnya terdorong oleh nafsu dan syaitan.
Akhirnya, semangat untuk berjuang demi deen yang mulia ini, Islam kian mereda dan kian terhapus. Bila tidak adanya PERJUANGAN, mana mungkin untuk Allah kurniakan kemenangan untuk kita.
Kata Imam Syafie' dalam petikan syairnya yang bermaksud:

"Bersakit-sakitlah dalam kehidupan, di situ terdapat kelazatan.
Lihatlah kepada air, bila ia bertakung (statik) baunya akan berubah menjadi busuk.
Dan kalau ia sentiasa mengalir, barulah keheningannya kekal."

Muhammad Al-Ghazali dalam bukunya (Islam Dan Tenaga-tenaga Yang Terbiar) telah menyatakan empat faktor yang mengakibatkan kemunduran pada ummat ini :

1) Kerosakan jiwa beragama 
2) Kemerosotan nilai kemanusiaan
3) Kemalapan tenaga akliah atau mental
4) Pengkhianatan terang-terangan terhadap prinsip Islam

RAWATANNYA :  DIDIKAN ISLAM
Para pemuda kita perlu kepada RAWATAN (muallajah). 
Rawatan yang bagaimana?
Cukupkah dengan mencekup pasangan-pasangan khalwat dan zina, menyediakan pusat-pusat pemulihan akhlak, pusat-pusat pemulihan akidah dan ceramah semata-mata mampu menyelesaikan perkara ini?
OH...Sudah tentu tidak !
Penyelesaiannya mestilah kembali sebagaimana yang telah dilakukan oleh Rasulullah s.a.w.
Tidak lain dan tidak bukan hanyalah dengan DIDIKAN ISLAM (Tarbiyah Islamiyah).

Hanya dengan cara ini saja, kita dapat mendidik manusia menjadi hamba yang patuh dan taat kepada Allah. Meninggalkan seruan-seruan jahiliah, panggilan-panggilan nafsu dan syaitan. 
Kata seorang penyair Arab dalam untaian madah syairnya:

"Tidaklah kulihat kebahagiaan itu kerana banyaknya harta
  Tetapi KETAQWAAN inilah kunci kebahagiaan."

Maka, saya pasti bilamana didikan ini meresap dalam jiwa para pemuda Islam, tenaga-tenaga yang ada ini tidak akan dibazirkan lagi dan tidak akan dapat dimanfaatkan oleh jahiliah.
Tetapi perlu diingat...
Usaha ini adalah usaha yang besar dan memerlukan komitmen, kesungguhan, kerendahan dan penyediaan hati dalam proses didikan ini.
Barulah akan melahirkan tenaga-tenaga muda yang iltizam dan komitmen dengan Islam sepertimana Salahuddin Al-Ayubi dan Sultan Muhammad Al-Fateh !!!

Biarlah generasi pemuda pada hari dididik dan lahir sebagaimana kisah para pemuda Kahfi (Ashabul Kahfi) yang Allah lakarkan kisah mereka itu dalam surah Al-Kahfi ayat 13-14 yang bermaksud:

"Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka dan kami tambahkan petunjuk kepada mereka. Dan Kami teguhkan hati mereka ketika mereka berdiri lalu mereka berkata, "Tuhan kami adalah Tuhan langit dan bumi; kami tidak menyeru selain Dia. Sungguh, kalau kami berbuat demikian, tentu kami telah mengucapkan perkataan yang sangat jauh dari kebenaran."






      


Sunday, June 13, 2010

لن نعترف بإسرائيل

video

Saya kongsikan sebuah nasyid perjuangan. Nasyid yang bertajuk "لن نعترف بإسرائيل" .
Hehe...tu dalam Bahasa Arab. Dalam bahasa Melayunya "Kami Tidak Pernah Mengiktiraf Adanya Israel".

Kata-kata ini telah diucapkan oleh ketua mereka sendiri iaitu, Ismail Haneyyah. Diulang sebanyak 3 kali. Bahkan kata-katanya diikuti pula oleh seorang budak yang masih kecil mungkin dalam 4 atau 5 tahun (kalau tak silap saya) dengan nada yang sama...

Sememangnya Israel tidak pernah wujud. Mereka telah merampas tanah-tanah Palestin dan menjadikan bumi itu sebagai tempat tinggal mereka. Bahkan mereka menghalau, menyeksa dan melakukan pelbagai lagi kekejaman terhadap rakyat Palestin.

Slogan di kalangan mereka yang berusaha mereka capai dengan usaha mereka yang bersungguh-sungguh : "Tiada Israel tanpa Al-Quds, tiada Al-Quds tanpa Haikal (merujuk kepada kuil Sulaiman)"

Kita boleh ambil pengajaran di sini. Musuh berusaha bersungguh-sungguh dengan slogan yang mereka gembar-gemburkan untuk hancurkan umat Islam. Tapi, umat Islam terlalai, terleka dan tak sedar. Bahkan berpecah belah, tidak faham terhadap Islam itu sendiri. Tidak bersungguh-sungguh untuk menghidupkan Islam dan Iman dalam diri.
Musuh bersatu untuk hancurkan umat Islam, kita pula berpecah belah untuk kalahkan mereka...
Muhasabah sebentar...
ADAKAH KITA AKAN MENANG???
Fikir dan koreksi...

Wallahu a'lam.

Friday, June 11, 2010

Antara Takdir Allah dan Redha Sang Hamba





Alhamdulillah, Allah buka juga peluang untuk post ini. Sedikit perkongsian. Moga Allah redha.
Mengingatkan peristiwa yang menimpa saya tempoh hari, saya berasa syukur kerana masih diberi peringatan secara 'direct' daripada Allah s.w.t. 
Kadang-kadang, payah dan sulit untuk menerima hakikat itu, tapi kita ini adalah hamba Allah, serba lemah dan kekurangan, maka kita mengakui kelemahan itu dan menerima qadha' dan qadar Allah dengan penuh redha.

UJIAN ALLAH UNTUK IMAN SAYA, KITA DAN ANDA SEMUA

Kita tidak melafazkan IMAN dan KALIMAH TAUHID ini secara percuma tanpa melalui ujian dan halangan. Kerana janji Allah sw.t untuk hamba-Nya yang mengaku beriman dalam surah Al-Ankabut,2:

"Apakah mereka menyangka Kami akan membiarkan mereka mengatakan: Kami beriman, sedangkan mereka belum diuji?"

Saat ujian Allah menimpa kita tidak kiralah sama ada ujian itu berbentuk kesenangan atau kesusahan, maka saat inilah akan terlihat dan tertampak dengan jelas keimanan kita kepada Allah. Keikhlasan kita dalam memperhambakan diri kepada Allah s.w.t.

Ya...Memang benar. 
Yang diberi nama ujian itu tidak semestinya SUSAH, bahkan ada juga yang SENANG. Sama juga dalam peperiksaan, ada soalan yang mudah bagi kita, ada juga soalan yang susah. Namun, biasanya lebih ramai terperangkap dengan soalan yang mudah, cuai dan sebagainya, kerana ia MUDAH. Maka apabila ia mudah, ramailah yang mengabaikannya dan kurang memberi perhatian.

Ramai juga manusia yang terperangkap dengan ujian kesenangan daripada Allah s.w.t. Namun, ada juga yang tidak SABAR dan tidak TAHAN dengan ujian kesusahan yang Allah timpakan ke atas dirinya.
Inilah natijah dan hasilan daripada IMAN...
Bagaimana iman kita, maka begitulah hasilnya apabila menerima ujian Allah...
Ada yang sabar, tahan, cekal, tidak tertipu....
Ada yang terpedaya, lemah, tidak sabar, dan cepat mengeluh....

Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah, 155 yang bermaksud:

"Dan Kami uji mereka dengan sedikit ketakutan, kelaparan dan pengurangan daripada harta mereka, jiwa dan buah-buahan. Maka berilah berita gembira pada orang-orang yang sabar." 

Maka ujian yang datang, kita pasti tidak akan berputus asa dan berasa lemah jika kita redha dan sabar menerima ketentuan Allah. Bahkan, ujian yang datang menguatkan lagi iman dan keyakinan kita kepada Allah s.w.t. dan janji-Nya.

Allah sambung ayat ini dengan firman-Nya:

"Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan Innalillahi Wa Inna Ilaihi Raji'un (Sesungguhnya kami adalah milik Allah, dan kepada-Nya lah kami dikembalikan.)"


KITA REDHA, ORANG LAIN PULA YANG PESIMIS

"Anta jangan naik dengan dia, nanti anta pula yang kena."

"Anta tak takut ke jadi macam si fulan hari tu, bahaya la anta naik dengan dia. Nanti..."

Haha....
Sedikit perbualan sinis yang saya dengar-dengar sewaktu nak bawa beberapa sahabat ke rumah mudir saya, Ust Dahlan.
Rasa-rasanya kalau ikut 'bad-tempered' saya yang dulu, memang dah lama kena orang yang cakap macam tu.
Tapi, itu bukan penyelesaiannya. Yang penting, dia faham kenapa berlakunya peristiwa yang menimpa diri saya itu. Saya doakan, moga Allah beri hidayah dan bukakan pintu hatinya.

Ini masalah lain pula. Kadang-kadang, kita yang ditimpa musibah atau ujian tersebut, kita boleh bersabar dan kuatkan diri. Namun, kadang-kadang orang yang bersama dan dekat dengan kita, tidak kiralah dia tu kawan kita ke, saudara-mara kita ke dan siapa pun jua, mereka lebih susah menerima dan memahami keadaan itu.
Hakikatnya, mereka juga sebenarnya diuji iman mereka ketika itu. 
Orang yang melihat dan mendengar saudaranya ditimpa musibah, mereka juga sebenarnya diuji iman mereka sama ada mereka boleh menerima ujian yang menimpa saudara mereka itu sebagai taqdir Allah dan mereka redha dengan apa yang terjadi, atau mereka menganggap musibah itu disebabkan oleh kecuaian manusia atau sebab-sebab yang lain dan mereka akhirnya seolah-olah berperwatakan orang yang tidak redha dengan ketentuan Allah.

Bahkan ada yang bersikap pesimis. Perbualan tadi sebagai contohnya. 
Ya...bukan saya berniat membela diri saya, tapi saya cuba tampilkan yang haq (benar) sahaja. Kalaulah ada 100 orang dalam dunia macam ni, maka sudah cukup untuk merosakkan hubungan persaudaraan Islam (ukhuwah Islamiyah).



Bahkan, iman yang dimilikinya juga boleh rosak, kerana tidak redha dengan takdir Allah dan kemudian merosakkan pula hubungan persaudaraan dek sangkaan-sangkaan negatif dan busuk hati terhadap saudara sendiri.


Mana tidaknya...jika musibah yang berlaku itu menyebabkan dia menuding jari menyalahkan saudaranya itu, tidak melihat dari sudut yang lebih luas bahawa musibah atau ujian yang berlaku itu datang daripada Allah Yang Maha Kuasa untuk menguji imannya, keyakinannya kepada qadha' dan qadar Allah.


Akhirnya...
Musibah yang berlaku tidak meningkatkan iman dan keyakinan kita dengan Allah...
Iman luntur kerana menyalahkan yang lain sebagai penyebab musibah.




SEBAB MUSABBAB DALAM UJIAN ALLAH, EKSPERIMEN IMAN


Ya... memang benar. Apa-apa musibah atau ujian yang berlaku pun, mesti ada sebab musabbabnya.. Tapi, bukan ini yang paling utama.
Sebab musabbab ini hanya sebagai pengajaran untuk manusia supaya membuat perubahan dan peningkatan dalam diri. 
Dan yang paling penting... Allah nak meyakinkan kita lagi bahawa sesuatu yang berlaku itu ada sebabnya dan ada pula HIKMAHNYA


Mustahil alam ini tercipta dengan sendirinya, kan?
Begitu jugalah musibah yang menimpa manusia. Tsunami, banjir, accident, sakit dan sebagainya semua ini hanya sebab musabbab dalam ujian yang menimpa kita.


Takkanlah bila berlaku tsunami, kita nak menyalahkan alam pula?
Sungguh tidak matang jika kita berfikiran begitu....
Berlaku kemalangan atau accident, kita menyalahkan orang, fizikal kenderaan, kondisi jalan raya dan sebagainya....
Berlaku banjir, nak salahkan hujan yang turun?
Atau sistem perparitan yang tidak elok?


Lucu betul...Inilah sikap manusia.
Tidak habis-habis menuding jari ke sana ke sini menyalahkan itu dan ini.
Akhirnya masalah yang sebenar tidak juga selesai....


MASALAH IMAN DAN KEYAKINAN KEPADA ALLAH...
IMAN KEPADA QADHA' DAN QADAR ALLAH...


Musibah tidak menambah iman kita, malah mengurangi pula tingkatan iman kita. Rugi betul...rugi...


Inilah EKSPERIMEN IMAN terhadap diri kita. Kadang-kadang ada yang cepat 'meletup' dalam eksperimen ini kerana tidak sabar dan tidak kuat, ada yang menunjukkan tindakbalas menjadi lebih keruh pula kerana sangkaan-sangkaan dan prejudis yang tidak pernah habis dalam dirinya, ada yang jernih, elok dan tetap bersih kerana sabar dan kuatnya dia menghadapi ujian Allah.


PENUTUP CERITA SAYA....


Memang Allah beri hikmah yang cukup besar selepas musibah yang menimpa saya itu. Saya bertambah akrab dengan sahabat-sahabat saya, malahan Allah Yang Maha Luas Pengetahuan-Nya dan Maha Pengasih terhadap hamba-Nya memberi saya pelbagai lagi hikmah dan anugerah selepas musibah itu. 


Umpamanya, mudir saya sendiri, Ust Dahlan beri keizinan pada saya seorang sahaja untuk menggunakan kereta Proton Wira beliau yang lama untuk saya datang menemani beliau di rumahnya setiap hari. Meskipun beliau tahu saya terlibat dalam kemalangan, tapi beliau sendiri yang minta saya 'drive' kereta itu ke rumahnya hampir-hampir 3 minggu atau sebulan.... 


Sebab itulah, wahai sang hamba...
Musibah apa pun yang menimpa...
Redhalah dan sabar menerima...
Kita ni hamba yang tidak ada apa...
Namun, iman yang ada pada kita...
Itulah yang menguatkan jiwa...


Wallahu a'lam.

Thursday, June 10, 2010

Jiwa Ummat Yang Berjuang





Memetik satu kata-kata yang saya pernah terbaca : "Kalau takut mati, jangan bicara perjuangan !"
Ya... memang benar. Itulah hakikat PERJUANGAN, menuntut seribu PENGORBANAN daripada si pejuang.
Inilah yang dilalui dan dihadapi oleh Nabi Muhammad s.a.w. dan para sahabat di zaman awal Islam dahulu. Menempuh seribu satu kesusahan, membawa risalah Islam yang jauh berbeza daripada anutan masyarakat arab ketika itu, menyebabkan mereka ditentang dan diseksa dengan begitu zalim sekali. 


Bahkan hingga ke tahap Nabi sendiri diperlakukan dengan begitu hina oleh masyarakat jahiliah ketika itu, dilempar dengan perut unta, dicaci maki, dilempar dengan batu dan pelbagai lagi dugaan menimpa baginda. Namun, semuanya itu dilalui dan ditempuhi dengan penuh kesabaran semata-mata untuk memastikan Islam sampai kepada kita hari ini.


Ucapan Nabi yang selalu kita dengar apabila kafir Quraisy meminta baginda untuk menghentikan DAKWAH baginda, mengajak kepada Islam, jawapan yang tegas dan berani meskipun menerima pelbagai ancaman dan seksaan :


(لو وضعوا الشمس في يميني والقمر في يساري على أن أترك هذا الأمر، ما تركته حتى يظهره الله أو أهلك دونه )   
"Kalaulah sekiranya mereka meletakkan matahari di tangan kananku dan bulan di tangan kiriku, semata-mata untuk aku tinggalkan kerja ini, aku tidak akan tinggalkan kerja ini sehinggalah datang perintah Allah atau aku sendiri mati kerananya."


Inilah jiwa ummat yang berjuang, semakin keras diuji, semakin kuat pula keyakinannya kepada Allah. Semakin susah dugaan yang menimpa, makin bertambah pula kekuatan dalam dirinya menentang ideologi dan sistem jahiliah. Dalam dirinya, bencinya kepada jahiliah itu terlalu meluap-luap bagaikan bencinya dia dilempar ke dalam api neraka.


Benar, inilah yang disebutkan oleh Rasulullah s.a.w., yang mafhumnya bermaksud:
Tidaklah seseorang mukmin itu merasai kemanisan iman kecuali setelah 3 perkara. 
1) Mencintai Allah dan Rasulnya lebih daripada yang lain
2) Mencintai seseorang kerana Allah
3) Benci untuk kembali kepada kekufuran sebagaimana benci untuk dilempar ke dalam api neraka


PERISTIWA GAZA, INTIFADHAH (KEBANGKITAN) DAN SYAHIDNYA MUJAHIDIN PALESTIN


Hari ini dan beberapa tahun sebelum ini, selepas Intifadah 1 dan 2, beserta syahidnya tokoh-tokoh bumi Palestin seperti Syeikh Ahmad Yasin, Dr Abd Aziz Rantisi, Syeikh Solahuddin, Nizar Rayyan, Izzudin Al-Qassam dan ramai lagi rakyat Palestin yang bersama-sama memperjuangkan bumi Al-Quds ini, kita memerhatikan perkara yang sama berlaku di zaman Rasulullah s.a.w., berlaku juga pada rakyat Palestin yang berjuang mempertahankan bumi berkah ini.


   Intifadah Pertama yang berlaku pada 1987, diikuti Intifadhah Kedua pada tahun 2000 setelah Perdana Menteri Israel ketika itu, Ariel Sharon mendakwa mereka berkuasa ke atas masjid tersebut, serta berhasrat ingin meruntuhkannya dan membina sinagog (kuil) Yahudi di atas tanah itu. Atas sikap keji Ariel Sharon dan Yahudi itu, maka Intifadhah Kedua dilancarkan. 


     Rakyat Palestin dihinjak dan diasak dengan mesin-mesin perang Israel, kereta kebal, helikopter dan pelbagai lagi alatan perang mereka yang berteknologi tinggi. Saban hari, jumlah kematian & syuhada' meningkat. Namun, semua ini dilalui oleh rakyat Palestin dengan penuh sabar dan kuat. Malah, mereka tidak menjadi lemah dengan bertambahnya angka kematian, sebaliknya dengan kemampuan dan kekuatan yang ada pada mereka, dibalas perbuatan keji Yahudi itu dengan lebih kuat dan memberi ancaman yang besar kepada tentera Israel. 


Meskipun dengan hanya menggunakan batu serta alatan perang yang biasa, bukanlah berteknologi tinggi, namun, semua itu sudah cukup untuk menakutkan Israel.
Ya...memang benar. Hakikatnya, Israel sangat gerun dengan rakyat Palestin.


Perjuangan rakyat Palestin adalah perjuangan yang luar biasa. Disekat bantuan makan minum, senjata, dan pelbagai lagi keperluan hidup, namun mereka melalui semua dugaan itu dengan cekal dan sabar. Bahkan, hal itu tidak menjadi masalah pada mereka untuk bangkit mempertahankan bumi Al-Quds. Yakinnya mereka dengan janji dan pertolongan Allah, membuatkan mereka tidak pernah kalah dan putus asa dalam perjuangan mereka.


Lihatlah, hingga ke hari ini, tentera Israel masih gagal untuk menguasai bumi Gaza. 
Gaza... satu kawasan yang kecil, bukanlah luas sangat....
Nak dibandingkan negeri Perlis dengan Gaza, rasanya Perlis lebih besar...atau mungkin sama.


KEKUATAN MEREKA : DARI MANAKAH KEKUATAN ITU?


Saban hari mendengar rakyat di bumi Gaza, di Palestin mengasak kembali tentera Israel dengan kekuatan yang ada pada mereka, membuatkan saya rasa kagum. Bahkan, kalau diberi peluang, saya ingin bersama mereka di sana, melalui kehidupan yang mereka lalui, melalui TARBIYAH yang mereka lalui di sana, hingga membuatkan jiwa mereka begitu kental dan bersemangat. 
Benarlah apa yang pernah disebutkan satu ketika dahulu ketika syahidnya Syeikh Ahmad Yassin,  "Jika seorang daripada kami mati, akan lahir 10 lagi yang lebih kuat." 
Sememangnya, jihad mereka di sana berterusan. Perginya Syeikh Ahmad Yassin melahirkan puluhan ribu lagi mujahidin-mujahidin yang BERANI dan IKHLAS berjuang untuk ISLAM.


   Inilah kekuatan yang lahir daripada IMAN. Bagi saya, kekuatan sebegini tidak akan lahir sekiranya sumbernya bukan berpunca daripada iman dan keyakinan yang benar terhadap Allah s..w.t., terhadap hari kiamat. Bukankah hal ini telah dibuktikan satu ketika dahulu oleh generasi awal Islam yang telah Allah lakarkan kisah mereka ini dalam Al-Quran, surah Al-Imran, 110 yang bermaksud:


"Kamu adalah sebaik-baik umat dari kalangan manusia, kamu mengajak kepada kebaikan dan mencegah daripada kemungkaran, serta kamu pula berIMAN kepada Allah."


IMAN yang merasuk ke dalam jiwa mereka menjadikan mereka sanggup mengorbankan segala kepentingan duniawi, hatta nyawa mereka sendiri semata-mata untuk mengangkat kalimah Lailahaillallah serta memastikan Islam dipelihara. Inilah perkara yang sama dilalui oleh Bilal, Khalid Al-Walid, Sumayyah, Khubaib Ibn Adiy, dan ramai lagi sahabat Rasul s.a.w.


Kekuatan mereka tidak didorong oleh kekuatan fizikal mahupun kekuatan mental.
Kuatnya mereka bukan kerana teknologi canggih yang ada bersama-sama mereka.
Tapi kuatnya mereka kerana IKHLAS mereka terhadap Allah s.w.t. dalam kehidupan. Mereka yakin Allah yang akan memberi kekuatan dan kemenangan kepada mereka. Dalam masa yang sama, mereka taat kepada suruhan Allah, dan meninggalkan larangan-Nya. Mereka tinggalkan dosa dan maksiat yang menjadi hijab (halangan) antara mereka dengan Allah, hijab kepada kemenangan mereka.


Inilah kekuatan yang sebenar perlu dimiliki oleh semua ummat Islam pada hari.


KELEMAHAN UMMAT ISLAM HARI INI, APA PUNCANYA?


Menurut satu kajian yang dilakukan, ummat Islam merupakan ummat paling ramai di dunia ini berbanding Yahudi, Kristian dan lain-lain agama. Namun, jumlah yang ramai ini seolah-olahnya hanya jumlah yang kosong. Cuba kita himpunkan angka kosong, beribu angka kosong jika dihimpun sekalipun, tetapnya hasilnya adalah KOSONG....


Sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud:


"Kamu satu hari nanti akan dikerumuni oleh ummat-ummat lain sepertimana orang-orang yang makan mengerumuni makanannya.


Salah seorang sahabat bertanya: Adakah kerana kami sedikit ketika itu?


Bahkan kalian banyak ketika itu, tapi kalian bagaikan ghusa' (buih yang dihanyutkan banjir). Allah telah mencabut rasa takut musuh kalian terhadap kalian dan mencampakkan kepada kalian penyakit al-wahn.


Maka sahabat bertanya: Apakah al-wahn itu, wahai Rasulullah?


Rasulullah s.a.w. menjawab : Cintakan dunia dan takutkan mati."


Ummat Islam lemah hari ini, kerana meninggalkan apa yang telah dibawa oleh Nabi Muhammad s.a.w. Islam sudah tidak lagi diambil sebagai satu sistem hidup, hanya diambil sebagai ibadah umum dalam kehidupan sahaja seperti solat, puasa, zakat dan lain-lain. Mengabaikan tanggungjawab sebagai hamba Allah, serta lupa bahawa dia adalah seorang HAMBA ALLAH. Akibatnya, lahirlah muslim yang lemah pegangannya. 


KITA PERLU KEMBALI...




Saya pernah sebutkan kepada pelajar-pelajar di sekolah saya, bahawasanya antara sumbangan utama bagi kita di sini, yang tidak mampu BERJIHAD bersama-sama rakyat Palestin khususnya di bumi Gaza, yang tidak berpeluang mengikuti konvoi membawa bantuan ke sana, kita di sini yang mampu kita lakukan adalah dengan kita memahami deen kita, cara hidup kita iaitu ISLAM.


Inilah sumbangan terbesar kita. 
Ya...saya tidak nafikan, sumbangan berbentuk maddi (kebendaan) juga penting, namun yang lebih penting adalah kita di sini berusaha untuk bersama-sama memahami Islam dengan lebih mendalam dan mengamalkannya dalam kehidupan. 


Tidak guna juga kita memberi sumbangan, tapi cara hidup kita di sini seperti cara hidup mereka, Yahudi Laknatullah yang menyeksa saudara-saudara kita di Palestin, maka kita sebenarnya secara senyap-senyap kita juga telah menyeksa saudara-saudara kita di sana.


Kita sibuk melaungkan kata-kata semangat untuk pembebasan Palestina, tapi, kita sebenarnya tidak faham apa tujuan kita berbuat demikian, maka tidak ada ertinya juga.


Marilah, 
saudara-saudaraku, sahabat-sahabatku dan semua ummat Islam sekalian,
Kita kembali kepada Islam yang sebenar, menerima Islam sebagai neraca ukur dalam kehidupan kita.


Kita taat kepada apa yang Allah perintahkan dalam kehidupan kita. Solat lima waktu kita tunaikan setiap hari. Kita sentiasa bercakap yang baik dan bergaul dengan orang lain dengan pergaulan yang baik. Kita berakhlak dengan akhlak Islam.


Kita tinggalkan juga apa yang Allah tidak suka, yang Allah larang. Berakhlak mazmumah (buruk), bercakap perkara-perkara keji dan sia-sia, dan larangan Allah yang lain kita usaha untuk tinggalkan.


KEKUATAN luar biasa yang dimiliki oleh generasi di Palestin hari ini, itu yang kita hajatkan pada diri saya, kita dan semua ummat Islam di seluruh dunia, itu yang menjadi rebutan kita! 
Kita bangkit dengan penuh kesedaran untuk membangunkan Islam yang sekian lama ditinggalkan oleh manusia.
Kita bangkit semula dengan IMAN kita!





Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP