Saturday, September 26, 2009

Kita Di Depannya ...

Saya bawakan sebuah kisah seorang bilal di sebuah masjid.
Bilal ni seorang yang sangat rajin azan. Tiap-tiap kali waktu solat, dia pasti akan azan, panggil orang solat.
Memang dia azan setiap hari ikhlas untuk memanggil manusia menghadap Allah.
Allah takdirkan satu hari, ada sebuah keluarga Kristian berpindah masuk ke rumah berdekatan masjid itu.

Keluarga Kristian ini mempunyai seorang anak gadis yang perawan.
Bilal yang pada mulanya azan untuk memanggil orang solat lama kelamaan mula bertukar niat, azannya adalah semata-mata untuk dapat melihat anak gadis keluarga Kristian itu.
Setiap kali dia mengumandangkan "Hayya Alal Falah", maka mukanya beralih ke sebelah kiri dan setiap kali itu jualah dia ternampak kelibat si anak gadis itu.
Akhirnya, kerana tidak tahan lagi, setiap hari pasti akan terpandang wajah si anak gadis itu, maka si bilal pun terus berjumpa dengan bapa kepada gadis perawan itu. Dia mengutarakan hajatnya untuk memperisterikan si gadis itu.
Si bapa bersetuju. Tetapi mestilah dengan satu syarat. Si bilal mestilah masuk agama Kristian dan meninggalkan Islam. Si bilal yang selama ini azan memanggil orang solat itu akhirnya tergadai akidah hanya kerana terpautnya hati pada seorang perempuan.

Begitulah kita di depan manusia. Selalu mencari kemuliaan dan kedudukan di depan mata manusia.
Tanpa kita sedari, kemuliaan yang kita kejar-kejar, mengharapkan pujian dan penghargaan daripada manusia ini, belum tentu lagi meletakkan kita dalam 'list' orang yang dimuliakan dan mendapat penghargaan daripada Allah Al-Khaliq.

Manusia selalu lupa akan kekerdilan dirinya di depan Allah, Rabb yang menciptanya, menguasainya dan menghisab amalnya.
Berkedudukan tinggi, berpangkat besar, memiliki harta kekayaan, perempuan cantik dan sebagainya, kadang-kadang membuat manusia lupa akan tanggungjawab.
Leka dan lalai dengan apa yang dimiliki menjadikan manusia semakin tamak untuk mengejar 'tanah sekangkang kera' di depan mata berbanding 'tanah seluas langit dan bumi' yang Allah janjikan.

Mencari nama dan glamour di depan manusia, berlumba untuk memperbanyak harta, dan sibuk mengejar dunia yang fana, tidak kekal abadi.
Perintah Allah dilupakan, larangan-Nya kita abaikan, kita dijangkiti oleh virus 'al-wahn'. Virus yang Rasulullah maksudkan dalam hadisnya sebagai cintakan dunia dan takutkan mati.



Kita perlu sedar. Setiap yang hidup pasti akan mati. Tiada siapa pun yang akan terlepas daripada 'panggilan' Malaikat Maut. Bila 'on-call', kita akan 'pergi' untuk selamanya.
Pergi ke mana?
Kita akan singgah di satu tempat persinggahan 'R&R' sebelum menuju ke destinasi seterusnya yang kekal abadi. Tapi R&R kali ini akan jadi begitu 'special' untuk orang yang mati dalam ketaatan dan kebaikan sebaliknya akan menjadi azab bagi yang mati dalam kemaksiatan dan kemungkaran.
Marilah buat persiapan untuk 'on-call' yang kita tak tahu bila masanya itu.
Mungkin sekejap lagi, mungkin bila kita dah tidur malam nanti, mungkin esok lusa.
Siapa yang tahu ?
Tiada siapa yang tahu...
Semuanya tercatat dalam takdir Allah.


Tiada siapa selamat balik bertemu Allah, melainkan orang yang datang kepada Allah dengan membawa HATI SEJAHTERA. Hati yang hidup dengan makrifat Allah dan cahaya Rabbani.
Kita yang selama ini mencari mulia di sisi manusia dengan kemurkaan Allah, tunggulah penghinaan ke atas diri kita pada hari itu. Tetapi, orang yang mencari mulia di sisi Allah biarpun dengan marahnya manusia, maka hari itu dia akan dimuliakan Allah.
Bagaimana mencari mulia di sisi Allah?
Allah telah berfirman dalam surah Al-Hujurat ayat 13 yang bermaksud:


"Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu adalah orang yang bertaqwa"

Mari hitung diri.
Kata Saidina Umar:

"Hisablah diri anda sebelum anda dihisab"

Tidak mahukah kita ganjaran kekal abadi di sana? Tiada guna berseronok dengan kenikmatan dunia yang sementara dan akan hilang satu hari nanti. Harta kekayaan kita akan hancur musnah, rasa sedap dan lazat akan hilang, glamour di depan manusia, kita pasti akan dilupakan, isteri dan sanak-saudara pasti akan mati.


Manusia akan dihimpunkan nanti di Padang Mahsyar. Daripada zaman Nabi Adam a.s. hinggalah kepada kita. Pada hari itu, tidak ada yang akan selamat melainkan orang-orang yang mendapat naungan Allah. Kemurkaan Allah sangat dahsyat pada hari itu sehinggakan para Nabi pun takut untuk menghadap Allah. Manusia pada hari itu akan berjalan meminta pertolongan daripada Nabi Adam a.s. sehinggalah kepada Nabi Isa a.s. Minta pertolongan untuk dimudahkan hisab ke syurga.
Tapi mereka pun takut menghadapi kemurkaan Allah melainkan Nabi Muhammad s.a.w. yang memberi harapan semula kepada kita. Nabi Muhammad s.a.w. yang akan berjumpa meminta syafaat untuk ummatnya.



Begitu dahsyatnya azab Allah pada hari itu.
Ada manusia yang lemas dalam peluhnya sendiri, ada yang merasakan matahari sejengkal di atas kepalanya, ada yang dibangkitkan dalam keadaan buta.

Pada hari itu, manusia dengan diri masing-masing. Tiada siapa yang akan mengambil peduli nasib orang lain. Masing-masing sibuk menghitung diri masing-masing.


Janganlah kita jadi orang yang terlambat.
Allah gambarkan dalam surah as-Sajdah ayat 12 yang bermaksud:



"Wahai Tuhan kami, kami telah lihat dan dengar, maka kembalikanlah kami(ke dunia) untuk beramal soleh, sesungguhnya kami termasuk orang-orang yang yakin."

Inilah gambaran orang-orang yang membawa 'buah tangan yang busuk' di depan Allah nanti.
Bila dah nampak betapa nikmatnya syurga Allah dan azabnya seksa neraka, barulah menyesal.
Adakah kita juga ingin termasuk dalam golongan ini?
Sediakanlah 'buah tangan' terbaik untuk balik bertemu dan berdepan dengan Allah.

Allah janjikan dalam satu hadis qudsi:


Daripada Abu Hurairah r.a. daripada Nabi s.a.w. bersabda: Allah berfirman: "Aku sediakan untuk hamba-hamba-Ku yang soleh apa yang tak pernah dilihat oleh mata, tak pernah didengari oleh telinga, tidak pernah terlintas dalam hati dan pemikiran."

Marilah mencari mulia di depan-Nya...

Friday, September 25, 2009

Aidilfitri : Menangkah Kita?


Sehari sebelum Aidilfitri menjelang tiba, saya dapat mesej daripada seorang sahabat kira-kira pada 10.58 pagi. Mesejnya pelik, berbunyi begini:


"As'kum... 1st ana nk minta maaf dr SKULL smpi PHALANGES atas sgala PARALLEX ERROR & ZERO ERROR & sgla INVOLUNTARY ACTION yang dibuat tanpa CONSCIOUS CONTROL. Ana jga nk mohon maaf mybe ana terover control ana punya PNEUMATIC mybe jga ana x ikut nta pnya MOULDING shinggakn nta mghsilkan REACTION yg jauh bezany dgn ana pnya HYPOTHESIS (rmaln awal)... Ana harap mesej ni dpt mnjd CATALYST utk nta mnaikkn MOMENTUM & PROBABILITY nta dlm melakukan REFORMATION 4 OUR SUCCESS dsmpg mrapatkn GAP2 antara kta without OBSTACLE yg bleh mghsilkn WAVE2 yg x mnyenangkn kita smua! SELAMAT HARI RAYA! MAAF ZAHIR & BATIN! ... :) "


Selepas Isya' malam tu, bila pengumuman raya telah disampaikan di televisyen, mulalah masuk puluhan mesej raya daripada teman-teman dan sahabat.


Mesej yang saya terima di atas adalah mesej paling awal sebelum pengumuman raya. Pagi-pagi lagi dah hantar. Mungkin sahabat saya sorang ni dah 'teropong awal', yakin nampak anak bulan.


"Ni kalau hantar tahun lepas ni, boleh gak dapat A Biologi dengan Fizik," saya tersenyum sendirian apabila membaca mesej di atas.
Masuk habis istilah Bio dengan Fizik hanya semata-mata nak ucapkan "SELAMAT HARI RAYA".


Alhamdulillah, dapat habiskan Ramadhan. Rasa sekejap sangat masa yang berlalu. 
Ramadhan berlalu hari demi hari, akhirnya tibalah Idul Fitri. Terasa rugi juga ada masa-masa terluang yang terbuang dalam bulan Ramadhan tanpa pengisian. 
Tapi masa dah berlalu, tetap tidak boleh nak ditarik balik.


Pengisian-pengisian Ramadhan sebenarnya memberi impak besar kepada hamba yang benar-benar manfaatkannya. Sebab itulah, seluruh alam bergembira dengan kehadiran Ramadhan, menangisi pemergiannya.


Jika kita di kalangan orang yang beruntung selepas keluar dari madrasah Ramadhan, maka pastilah kita akan menyambut ketibaan IdulFitri dengan penuh kepuasan dan kegembiraan.
Puas dan gembira kerana Allah telah bersih dan sucikan diri kita sepenuhnya selama sebulan di bulan Ramadhan.
Puas dan gembira kerana diri kita seolah-olah kembali ke zaman bayi, tiada dosa dan noda.
Puas dan gembira juga kerana Allah telah kurniakan bekalan terbaik untuk menempuh kehidupannya, iaitu bekal KETAQWAAN.


Oleh sebab itulah dalam post kali ini, kita menilai diri kita, adakah kita termasuk golongan yang menang setibanya Idul Fitri?
Adakah kita termasuk dalam janji Allah akan diampunkan dosa-dosa kita yang lalu?
Adakah kita mencapai hakikat TAQWA kepada Allah apabila keluar dari madrasah ini?


Bukan senang untuk memiliki taqwa. Ia adalah 'pakaian' termahal. Tiada yang boleh menandingi.


Apakah taqwa itu boleh kita beli?
Sudah tentulah tidak...


Taqwa bukan barang jualan, bukan juga harta warisan.
Kumpulan nasyid terkenal tanah air, Raihan pernah mendendangkan sebuah nasyid bertajuk 'Iman Mutiara'. Dalam nasyid mereka ada sebahagian rangkap berbunyi:



Iman tak dapat diwarisi
Dari seorang ayah yang bertaqwa

Ia tak dapat dijual-beli

Ia tiada di tepian pantai






Taqwa adalah kurniaan Allah kepada hamba-hambaNya yang Dia kehendaki.
Hatta ayah kita seorang alim atau seorang wali sekalipun, si ayah tetap tidak dapat mewariskan taqwa kepada anaknya. Keimanan dan ketaqwaanlah menjadikan kita mulia di dunia dan akhirat. Allah sebut dalam surah Al-Hujurat ayat 13 yang bermaksud:


"... Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu..."


Allah letakkan darjat orang taqwa itu paling mulia di sisinya. Sebab itu, rugilah kita jika kita tidak termasuk dalam golongan yang muttaqin. Bahkan Allah sebut dalam Al-Imran ayat 133 yang bermaksud:



"dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa,"


Allah sediakan pula ganjaran syurga seluas langit dan bumi untuk yang bertaqwa.
Tidak mahukah kita?

Sebab itulah, natijah taqwa yang diperolehi daripada bulan Ramadhan adalah sebagai bekal terbaik sepanjang kehidupan kita. Allah sebut dalam surah Al-Baqarah yang bermaksud:



"Dan berbekallah kamu, sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah taqwa"


Bagaimana nak bertaqwa?
Kita boleh rujuk buku Abdullah Nasih Ulwan bertajuk "Menuju Ketaqwaan".
Beliau gariskan beberapa panduan untuk menjadi orang bertaqwa:


1) Mua'hadah (Perjanjian)


Kita membuat perjanjian antara diri kita dengan Allah untuk terus menjaga syariatnya.
Dalam surah an-Nahl ayat 91:


“Dan tepatilah perjanjian dengan Allah apabila kamu berjanji dan janganlah
kamu merombak (mencabuli) sumpah kamu sesudah kamu menguatkannya (dengan
nama Allah) sedang kamu telah menjadikan Allah sebagai penjamin kebaikan kamu
sesungguhnya Allah sedia mengetahui akan apa yang kamu lakukan.


2) Muraqabah (Rasa Allah Maha Melihat)


Kita sentiasa rasa Allah itu bersama kita sepanjang masa, Maha Melihat dan Maha
Mengetahui segala perbuatan kita. Firman Allah dalam surah As-Syu'ara ayat 218 hingga 219:


“(Allah) Yang melihatmu semasa engkau berdiri (mengerjakan) sembahyang
dan (melihat) gerak gerimu di antara orang-orang yang sujud.”


3) Muhasabah (Penilaian Diri)


Kita menilai hari-hari yang telah lepas. Apakah yang telah kita habiskan dengan umur kehidupan kita yang telah lepas? Kita menilai untuk membuat pembaikan. Allah berfirman dalam surah Al-Hasyr ayat 18 yang bermaksud:


“Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah (dengan
mengerjakan suruhan dan meninggalkan larangan-Nya) dan hendaklah tiap-tiap diri
melihat dan memerhatikan apa yang telah lepas dari amalan-amalannya untuk hari esok (akhirat) dan sekali lagi diingatkan, bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya
Allah amat meliputi pengetahuan akan segala yang kamu kerjakan.”


4) Mua'qabah (Denda)


Dalam membuat perubahan terhadap diri, kita meletakkan beberapa 'denda' sebagai hukuman ke atas diri kita jika melakukan kesalahan dan dosa.
Kita mestilah istiqamah dengan hukuman yang telah kita tetapkan.
Allah berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 179 bermaksud:


“Dan dalam hukuman qisas itu ada jaminan hidup bagi kamu, wahai orangorang
yang berakal fikiran, supaya kamu bertakwa.”


5) Mujahadah (Kesungguhan)


Hendak kepada sesuatu yang mahal, maka memerlukan pengorbanan dan kesungguhan yang tinggi untuk mendapatkannya.
Sanggup menempuh segala kesusahan, cabaran dan mehnah untuk memperoleh taqwa.
Sabar dalam melakukan kebaikan dan ketaatan kepada Allah, sabar juga dalam menjauhi kemaksiatan dan kemungkaran. Firman Allah dalam surah Al-Ankabut ayat 69 bermaksud:


“Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama kami, sesungguhnya kami akan memimpin mereka ke
jalan-jalan kami (yang menjadikan mereka bergembira dan beroleh keredaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah beserta orang-orang yang
berusaha memperbaiki amalannya.”





Secara mudahnya, kita berusaha melakukan perintah Allah dan meninggalkan larangan-Nya dalam masa yang sama kita berhati-hati dan berwaspada terhadap perkara syubhah (boleh menjatuhkan kita ke dalam perkara haram).


Oleh sebab itu, marilah lakukan analisis ke atas diri kita.
Natijah Ramadhan adalah untuk terus MENANG dengan KETAQWAAN sepanjang hayat...
Wallahu a'lam.






Thursday, September 24, 2009

You Came To Me




video



This is a new video from the new album of Sami Yusof, You Came To Me.
Here is the lyrics of the nasyid. A very touching and nice song.

You came to me in that hour of need
When I was so lost, so lonely
You came to me, took my breath away
Showed me the right way, the way to lead
You filled my heart with love, showed me the light above
Now all I want is to be with you
You are my one true love, taught me to never judge
Now all I want is to be with you

Allahumma salli ‘ala sayyidina mustafa
‘ala habibika nabiika mustafa

You came to me in the time of despair
I called onto you, you were there
Without you what would my life be
Not know the unseen, the worlds between
For you I’d sacrifice, for you I’d give my life
Anything just to be with you
I feel so lost that times by all the hurt and lies
Now all I want is to be with you

Allahumma salli ‘ala sayyidina mustafa
‘ala habibika nabiika mustafa

Showed me right from wrong
Told me to be strong
Need you more than ever ya RasulAllah
You came to me in that hour of need
Need you more than ever ya RasulAllah
You filled my heart with love, showed me the light above
Now all want is to be with you
You are my one true love, taught me to never judge
Now all I want is to be with you

Allahumma salli ‘ala sayyidina mustafa
‘ala habibika nabiika mustafa

Wednesday, September 23, 2009

Pengalaman Bertemu Muslim Kanada

Awal Ramadhan tahun ini, Allah telah memilih saya untuk menjadi imam tarawih di sebuah masjid di utara semenanjung. Sudah masuk tahun ketiga saya menjadi imam solat tarawih di sini. Alhamdulillah, ini peluang untuk keluar bersama masyarakat dan mencari mad'u.

Saya rasa puas mejadi imam di masjid ini tahun ini. Bukan puas kerana orang memuji bacaan saya, tapi di samping meneruskan tugas sebagai imam, saya berpeluang berjumpa dan berkongsi pengalaman dengan seorang muslim Kanada. Bahkan saya juga sempat bertaaruf dengan beberapa orang anak muda di situ.

Sejak tahun lepas lagi, 'tugas' saya di sana terbahagi kepada 2 pakej.
Pakej 1: Mengimamkan solat tarawih
Pakej 2: Beri tazkirah

Sebelum ini hanya ada pakej 1 saja. Mungkin inilah agaknya peluang yang Allah nak beri kepada saya sebagai satu saluran dakwah.
Bertemu dengan seorang muslim Kanada...
Itu satu pengalaman yang menarik. Jarang ada orang yang ingin berkongsi tentang kefahaman Islam dengan kita. Kalau adapun, sedikit sangat ataupun mungkin jarang sangat nak jumpa.
Tapi, 'uncle' ni lain... Oh, maaf lupa perkenalkan dia.

Dia ni dah berumur 50 tahun. Memang asal daripada Kanada. Namanya Shahzad. Dia berada di Malaysia ni dah hampir 2 bulanlah masuk hari ini. Beliau ceritakan yang memang asalnya beliau daripada kecil lagi Islam, tapi tidak pernah mendapat didikan Islam. Hinggalah Allah memberi hidayah pada umurnya ketika itu 40 tahun, maka dia istiqamah dengan Islam yang diperolehi hinggalah sekarang.

Disebabkan 'uncle' ni baru sebulan lebih berada di Malaysia, beliau masih belum dapat berbahasa Melayu. Jadi mau tak mau, inilah masanya untuk 'speaking'.

Banyak perkongsian yang berlaku antara kami (saya, ahmad azhar/azhar helmi) dengan uncle tu. Saya pun tak ingat semua. Tapi antara yang menyentuh hati apabila dia menyebut tentang beberapa perkara tentang umat Islam pada hari ini terutamanya anak-anak muda. Dia kata sepatutnya kita ada pemimpin yang mengamalkan Islam, menghayati ajaran Al-Quran dalam kehidupan untuk memimpin ummat ini.

Katanya lagi, banyak kefasadan dan kehancuran berlaku dalam ummat hari ini berpunca daripada meninggalkan Al-Quran.


Malam-malam akhir di sana, saya bacakan doa qunut serta doa tambahan semasa solat witir. Selepas selesai solat, saya jumpa dia. Dia sebut kepada saya beberapa doa yang perlu saya tambah dalam qunut saya yang menjadi keperluan sekarang iaitu:

1) 128, Al-Baqarah


128. Ya Tuhan Kami, Jadikanlah Kami berdua orang yang tunduk patuh kepada Engkau dan (jadikanlah) diantara anak cucu Kami umat yang tunduk patuh kepada Engkau dan tunjukkanlah kepada Kami cara-cara dan tempat-tempat ibadat haji Kami, dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.


2) 201, Al-Baqarah
201. dan di antara mereka ada orang yang bendoa: "Ya Tuhan Kami, berilah Kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah Kami dari siksa neraka".

3) 74, Al-Furqan 

74. dan orang orang yang berkata: "Ya Tuhan Kami, anugrahkanlah kepada Kami isteri-isteri Kami dan keturunan Kami sebagai penyenang hati (Kami), dan Jadikanlah Kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.


Selepas itu dia bagi 'perangsang' sikit. Dia kata saya baca qunut ada iras imam Makkah.
Takpalah... Moga-moga Allah jadikan itu satu realiti.(saya harap juga)

Banyak la berkongsi dengan dia.
Dia kata dia ada mesej untuk disampaikan kepada umat Islam di Malaysia. Dia sering sentuh tentang Al-Quran, tentang ayat-ayat Al-Quran bila ber'sembang' dengan kami.
Memang setiap kali jumpa dia, satu ayat Al-Quran yang tak pernah lekang di bibirnya:

"Dan jadikanlah kami imam untuk orang-orang bertaqwa"

Katanya: Al-Quran bukan sekadar memberi khabar gembira syurga, memberi amaran azab neraka, bahkan Al-Quran juga adalah perlembagaan dan perundangan yang lengkap untuk kehidupan manusia. Lihatlah contoh daripada generasi awal Islam yang Allah lakarkan dalam ayat 110 surah Al-Imran yang bermaksud:


110. kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya ahli kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.


Apabila manusia mengambil dan mengamalkan isi kandungan Al-Quran dalam kehidupan, maka pastilah akan lahir satu lagi khaira ummah.
Inilah sebuah perkongsian dari hati ke hati. Sedikit sebanyak, dia adalah inspirasi.
Meskipun 10 tahun baru mendapat hidayah Allah, dia ada hajat dan niat yang tinggi untuk meng'islah' ummat ini.
Bagaimana pula kita???
Sudah lama dalam Islam, apa sumbangan kita untuk deen yang mulia ini?
Fikirkan...

Bekal TAQWA ( Muhasabah Ramadhan) : Berjaya Atau Tidak ?

Kita baru sahaja melepasi madrasah tarbiyah Ramadhan yang mulia.
Sebuah madrasah yang mendidik jiwa, perasaan dan jasad manusia.
Tarbiyah yang tersedia dalamnya memberi kekuatan iman kepada sesiapa yang benar-benar manfaatkannya.


Hari ini, telah hampir 5 hari Ramadhan pergi... Sedih betul rasanya ...
Tidak tahu bila lagi diri ini boleh jumpa lagi dengan bulan yang mulia ini...
Aduhai, sayang beribu-ribu sayang...!

Rugi besar siapa yang tak manfaatkan Ramadhan yang baru berlalu ni...
Sedangkan Rasul s.a.w. pun pernah bersabda:

"Kalaulah si hamba tahu apa yang ada dalam bulan Ramadhan, nescaya si hamba akan menghendaki sepanjang tahun adalah Ramadhan."

Sebab apa Rasul s.a.w. mengungkapkan sedemikian?
Kerana ganjaran dan peluang yang terdapat dalam bulan ini tidak diberi dalam mana-mana bulan lain pun...

Marilah koreksi diri kita ...
Sepatutnya kita sekarang dah 'berpakaian' seperti seorang graduan univerisiti. Tapi pakaian kita lebih mulia daripada pakaian graduan univerisiti, kita sepatutnya dah memiliki pakaian TAQWA. Ijazah (rollscricpt) TAQWA sepatutnya sudah dalam genggaman kita.

Inilah bekal terbaik sepanjang hayat. Baik hayat dunia mahupun akhirat.

Allah telah berfirman dalam surah Al-Baqarah yang bermaksud:

"Dan berbekallah kamu, sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah TAQWA."

Bahkan Saidina Umar pernah bertanya kepada seorang sahabat:

"Apa yang kamu faham tentang taqwa?"

"Pernahkah kamu melalui satu jalan yang dipenuhi ranjau dan duri? Maka apakah yang kamu lakukan ketika melalui jalan tersebut?" tanya sahabat itu.

"Sudah tentulah aku akan berwaspada dan berhati-hati." jawab Saidina Umar.
"Itulah yang dimaksudkan dengan taqwa." kata sahabat itu.

Taqwa akan menjaga diri kita daripada bahaya kemaksiatan dan kemungkaran.
Taqwa jugalah yang selalu akan mendidik kita untuk sentiasa melakukan kebaikan dan kebajikan.
Bahkan dengan bekal taqwa jugalah, syurga adalah jaminan untuk kita, dijauhkan pula kita daripada api neraka.

Jikalau kita ambil contoh sang tentera atau askar, sebelum keluar mereka ke medan peperangan, pelbagai persiapan dilakukan. Mereka mempersiapkan diri, senjata atau alat untuk berperang dan pakaian.
Persiapan diri sebagai contoh meningkatkan stamina fizikal, jaga makan dan minum, dan sebagainya.
Persiapan senjata pula membeli dan membuat senjata, memeriksa fungsi senjata, bekalan peluru dan sebagainya.
Persiapan pakaian pula menyediakan pakaian yang sesuai dalam suasana perang, bukannya sekadar pakai 'singlet' dan 'seluar pendek'. Alamatnya 'kalah sebelum perang' la.

Ramadhan...
Itulah persiapan dan bekalan sepanjang 11 bulan berbaki. Bekalan untuk apa?
Selepas Ramadhan, syaitan dan iblis sudah tidak lagi dibelenggu. Bertambahlah 'jentera' kejahatan. Menghadapi syaitan dan iblis, hawa nafsu dan manusia bertopengkan syaitan.
Sebab itulah dengan natijah taqwa yang diperolehi daripada Ramadhan sebenarnya menjadi perisai (protector) untuk diri kita.

Oleh sebab itulah, mari kita menilai dan post moterm 29 hari Ramadhan yang telah kita tempuhi, adakah kita ini termasuk dalam golongan yang berjaya atau sebaliknya?
Jika kita tergolong dalam golongan yang BERJAYA, maka kebaikan sentiasa mengiringi diri kita sepanjang tahun ini.
Jika tidak, maka rugilah kita...

(Rugi besar orang yang seronok sambut Aidilfitri sedangkan dirinya tidak mendapat keampunan Allah, bahkan dia tidak juga memperolehi taqwa...rugi....rugi...)

Satu hadith Nabi s.a.w. yang selalu diulang-ulang ust ana ketika Ramadhan dulu, (Ust Abd Hadi Osman) yang mafhum bermaksud:

"Siapa yang di dalam Ramadhan Allah tidak kurniakan dia kebaikan, maka tidak adalah kebaikan untuk dirinya selamanya."


Tanyalah iman anda...
Berjaya ataupun tidak?

Mengemis Kasih

Album : Nostalgia Memori The Zikr

Munsyid : Nazrey Johani














Tuhan dulu pernah aku menagih simpati
Kepada manusia yang alpa jua buta
Lalu terheretlah aku dilorong gelisah
Luka hati yang berdarah kini jadi parah

Semalam sudah sampai kepenghujungnya
Kisah seribu duka ku harap sudah berlalu
Tak ingin lagi kuulangi kembali
Gerak dosa yang menhiris hati

Tuhan dosaku menggunung tinggi
Tapi rahmat-Mu melangit luas
Harga selautan syukurku
Hanyalah setitis nikmat-Mu di bumi

Tuhan walau taubat sering kumungkir
Namun pengampunan-Mu tak pernah bertepi
Bila selangkah kurapat pada-Mu
Seribu langkah Kau rapat padaku

Dua Nikmat Yang Manusia Lupa ...

Saya pergi ke sebuah rak buku di rumah saya. Saya mencari sebuah buku untuk dijadikan rujukan dalam menyiapkan kerja-kerja saya.

"Susah betul nak jumpa buku ni. Maklumlah buku lama."
getus hati aku.

"Alhamdulillah, jumpa juga."

Tapi sayang...
Buku ni nampaknya macam sudah lama tak dibuka...
Berhabuk...
Berdebu...

"Fuh... Fuh..., bersin juga aku nanti ni." Aku menghembus-hembus sikit buku yang baru saja dijumpai itu.

"Takpalah, boleh baca lagi. Mungkin kena 'perelok' sikit buku ni nanti."

Salam Aidilfitri kepada semua pembaca. Maaf zahir dan batin.
Taqabbalallahu minna wa minkum. Minal aidhin wal faizhin.
Moga kita tergolong dalam golongan orang yang BERTAQWA setelah menempuh sebulan Ramadhan. Sebuah madrasah ulung umat Islam, mendidik hati dengan kesabaran dalam ketaatan. Dijanjikan dengan pelbagai macam GANJARAN bukan sahaja ganjaran dunia, bahkan ganjaran akhirat berlipat kali ganda.

Pertamanya saya minta maaf kerana sudah lama tidak meng'update' blog saya. Atas beberapa sebab, saya tidak sempat untuk menambah bahan dalam blog ini. Cerita di atas tadi lebih kurang dengan cerita blog saya yang tak sempat diupdate ni.

Apapun, walaupun lama tidak diupdate, tapi harapannya isinya masih terus segar dan elok serta bermanfaat untuk kita semua.


Saya suka petik satu hadis Nabi s.a.w. yang mafhumnya bermaksud:

Daripada Abdullah ibn Abbas r.a. Nabi s.a.w. bersabda: " Dua nikmat yang ramai manusia sering dilupakan oleh manusia: Nikmat kesihatan dan masa lapang."
(HR Bukhari)

Nikmat KESIHATAN dan MASA LAPANG...
Memang benar apa yang disebut oleh Rasulullah s.a.w.
Kita selalu lupa apabila Allah beri kita kesihatan. Kita juga selalu lupa yang apabila berada dalam kelapangan masa. Apabila mata berpejam celik, esoknya kita sakit, maka ketika itu barulah kita mencari-cari Allah, menyesali nikmat kesihatan yang telah 'pergi' dari diri kita. Apabila kita mula hilang kesempatan masa untuk bersama anak isteri, keluarga dan masyarakat kita, maka kita menyesali kelapangan masa yang ada bersama kita suatu ketika dahulu.

Memang inilah sikap makhluk bernama 'manusia'.

Suka menghitung dan menyesali nikmat yang telah pergi dan tiada pada dirinya. Bila ada, tidak disyukuri. Bila tiada, menyesal tak berhenti.

Bukankah Allah s.w.t. telah bersumpah dengan masa bahkan menyatakan bahawa manusia itu semuanya rugi...
Mari kita rujuk maksud surah Al-Asr:

"Demi masa. Sesungguhnya manusia dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan yang berpesan-pesan dengan kebenaran dan yang berpesan-pesan dengan kesabaran."

Allah telah nyatakan semua manusia rugi...
Kecuali orang yang memenuhi 4 syarat yang Allah tetapkan iaitu:

(1) Beriman
(2) Beramal soleh
(3) Berpesan dengan al-hak (kebenaran)
(4) Berpesan dengan as-sabr (kesabaran)

Maka orang ini tidak akan tergolong dalam golongan yang rugi.

Mari kita muhasabah diri.
Apakah dengan nikmat masa dan kesihatan yang Allah beri selama ini mendekatkan kita dengan akhirat ataupun menjauhkan kita daripada membuat persiapan untuk ke sana?


Dalam satu hadis yang bermaksud:
"Daripada Abdullah ibn Abbas r.a. , Nabi s.a.w. bersabda: Rebutlah lima perkara sebelum lima perkara: Muda sebelum engkau tua, sihat sebelum engkau sakit, kaya sebelum engkau miskin, kelapangan sebelum engkau sibuk dan hidup sebelum engkau mati."

[HR Al-Hakim]

Sementara kita masih muda, maka manfaatkanlah masa muda ini. Jika sudah tua tidak terdaya, maka apa lagi yang mampu kita lakukan ketika itu selain duduk menanti simpati dan pertolongan anak-anak?

Kesihatan yang ada, manfaatkanlah untuk kebaikan. Apabila kesakitan menimpa diri kita, maka ketika itu tidaka ada gunanya menyesali nikmat kesihatan yang suatu ketika dulu kita miliki.

Harta dan kekayaan, janganlah sampai kita dilalaikan dengannya. Harta dan kekayaan kita akan musnah, hancur juga suatu masa nanti. Ia tidak akan pernah kekal bersama kita. Janganlah kita berasa bangga dengannya. Manfaatkanlah harta di jalan Allah.

Kesempatan masa yang bersama kita sekarang ini gunakanlah seluruhnya untuk kebaikan. Cubalah untuk menjauhkan diri daripada menggunakan walaupun sedetik dari masa hidup kita untuk maksiat dan kejahatan.

Akhirnya, manfaatkanlah seluruh kehidupan ini dengan KEBAIKAN dan KETAATAN kepada Allah. Sebelum maut datang menyelimuti tubuh kita, buatlah persediaan secukupnya bertemu Allah. Kita tidak tahu bilakah ajal kita. Oleh sebab itulah, daripada awal kehidupan hinggalah akhir hayat, maka kita ada satu projek penting yang mesti dilaksanakan. Jika tak dilaksanakan, maka kita semua akan menyesal. Inilah Fannul Maut (Projek Mati).

Sekiranya kita ingin kesudahan yang baik, maka kita akan membuat persediaan sebaik-baiknya dengan masa dan kesihatan yang ada pada kita.

Janganlah kita tergolong dalam golongan yang lalai dan lupa terhadap dirinya.

Hidup di dunia ini sementara, akhirat jua kekal selamanya...
Wallahu a'lam.



Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP