Saturday, January 17, 2009

[ [Hidup Satu Anugerah ]]

Setibanya di KL Sentral pagi itu, saya terus mencari tempat untuk berehat seketika. Selepas Subuh sekitar pukul 7.30 hingga 8.00 pagi, orang ramai berpusu-pusu menuju ke kaunter tiket LRT untuk mendapatkan tiket LRT ke tempat kerja mereka. Masing-masing saya lihat begitu sibuk dengan diri sendiri hingga tidak sempat untuk bercakap walaupun sepatah perkataan. Menyaksikan keadaan hidup yang sebegini rupa membuatkan saya kadang-kadang terfikir seolah-olahnya manusia abad 21 ini kehidupan mereka sudah dirancang dan diprogramkan oleh orang lain, bukanlah diri mereka sendiri yang merancang dan menyusun atur kehidupan mereka. Pagi pergi kerja, balik petang dah letih malamnya tidur. Esok pun macam tu. Sehinggakan tiada ruang untuk berkasih mesra sesama jiran sebelah rumah mahupun masyarakat awam. Mungkin segelintirnya tidaklah seperti yang saya katakan.



Kehidupan ini seolah-olah dipusatkan sepenuhnya untuk tuntutan kerjaya dan mencari wang supaya boleh memiliki kehidupan yang lebih baik. Bukan di KL saja, bahkan tempat-tempat lain juga. Kalau nak dinilai, generasi yang ada pada hari ini tidak sama dengan generasi dahulu. Pernah seorang ustaz cakap pada saya "Generasi hari tak kuat macam generasi dulu. Generasi dulu kalau panjat pokok jatuh pokok tak patah tulang, tapi generasi hari kalau panjat pokok jatuh pokok mesti sakit tu sakit ni sampaikan patah tulang." Dulu, maksiat dan kemungkaran adalah satu perkara yang sangat luar biasa jika berlaku di suatu tempat, tapi hari ni maksiat dan kemungkaran berleluasa seolah-olah menjadi uruf dalam masyarakat kita. Masyarakat hari ini juga majoritinya tidak pandai bermesra. Seperti yang ceritakan di atas tadi, kalaulah tak sempat nak cakap walau sepatah pun, sekurang-kurangnya kita senyum. Itu dah cukup untuk mengikat hati kita dengan orang lain. Tetapi walaupun satu senyuman, ia seolah-olah begitu mahal dan susah untuk terukir di bibir masyarakat kita pada hari ini.



Kehidupan yang ada dalam masyarakat hari ini seolah-olahnya kehidupan untuk mereka sendiri. Lantaran itu, kemungkaran dan maksiat berleluasa lantaran sikap masyarakat yang 'malu' untuk menegur, mengamalkan sikap mementingkan diri dan tidak menjaga tepi kain orang. Hari ini apabila peratusan gejala sosial semakin meningkat terutamanya di kalangan remaja kita, masing-masing menuding jari menyalahkan ibu bapa, menyalahkan polis, menyalahkan jabatan agama Islam, meyalahkan segala-galanya tapi terlupa untuk menyalahkan diri sendiri...Inilah kehidupan yang penuh dengan pembohongan, penuh dengan penipuan. Kehidupan yang dikurniakan oleh Illahi disia-siakan untuk masa depan yang gelap dan menghancurkan diri. Kehidupan yang dimiliki bukan lagi menjadi satu anugerah bahkan menjadi satu beban buat diri. Hakikatnya, setiap insan yang hidup di atas muka bumi ini perlu mengetahui dan memahami kehidupan di dunia ini hanya sementara. Bila tibanya saat kita, maka selamat tinggallah dunia yang fana!

Lantaran itu, kehidupan ini perlu dijiwai melalui hubungan kita dengan Allah s.w.t. Nikmat kehidupan adalah anugerah Allah dan Allahlah yang akan memberi melalui kehidupan itu kebahagiaan yang hakiki dengan syarat kita tunduk dan patuh kepada-Nya dengan sepenuh jiwa kita. Perhambaan kita hanya untuk Dia. Bila mana kasih kepada Allah yang kita utamakan, maka Allah akan membuka hati kita untuk kasih kepada manusia lain. Sebab itu Umar Abd Aziz apabila ditanya bagaimana dia melakukan dengan begitu baik ketika zaman pemerintahannya sehinggakan tidak ada orang yang layak menerima zakat kerana semuanya memiliki kehidupan yang baik dan serigala jika bertemu dengan kambing tidak makan kambing itu. Begitu aman dan damai ketika pemerintahan Saidina Umar Abd Aziz. Maka dijawabnya,"Aku membaiki hubunganku dengan Rabbku (Allah), maka Allah membaikkan hubunganku dengan manusia." Justeru, hidup ini perlulah sentiasa kita hayati di dalamnya makna perhambaan kita kepada Allah. Seandainya kita mengetahui betapa untungnya hidup apabila memiliki Allah sebagai Rabb, pasti kita akan meninggalkan usaha kita mengejar dunia yang fana ini sebaliknya kita akan bersungguh-sungguh dalam usaha kita mendekati Allah s.w.t. agar Allah sayang dan kasih kepada kita. Wallahu a'lam. Inilah anugerah kehidupan...

Friday, January 16, 2009

Menghadapi Hari Dengan Penuh Kekuatan

Salam buat semua saudara pembaca...

Alhamdulillah, kita mengangkat setinggi rasa syukur kepada Allah s.w.t. kerana mengizinkan kita untuk terus berada di muka buminya pada hari ini. Dengan pelbagai nikmat dan kurniaan-Nya pada kita, kita hari ini dapat menikmati pelbagai kesenangan dan kenikmatan. Kesenangan dan kenikmatan yang dikecapi ini kadangkala membuatkan kita terlupa hingga kita mengabaikan tugas dan tanggungjawab yang berada di pundak bahu kita. Lumrah hidup ini, tidak setiap hari adalah hari yang gembira buat diri kita. Kadangkala ada hari yang menyedihkan, ada hari yang membuatkan kita berasa marah dan ada hari yang kadangkala membuatkan kita terasa begitu terkilan dan kecewa. Adakalanya kita terasa hari yang kita telah lalui adalah hari-hari yang kosong buat diri kita. Tidak bermakna apa-apa. Tiada nilai dan tiada gunanya. Lantaran itu, jiwa kita terisi dengan pelbagai perasaan yang mendidik hati kita sama ada untuk meneruskan hidup ini dengan penuh keazaman ataupun sebaliknya.

Allah berfirman dalam surah Al-Ankabut yang bermaksud:

1. Alif, Laam, Miim.
2. Patutkah manusia menyangka Bahawa mereka akan dibiarkan Dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?

Inilah kehidupan seorang mukmin yang sebenar. Setiap saat dalam kehidupannya adalah ujian buat dirinya. Kesusahan dan kesukaran adalah ujian buat dirinya. Kenikmatan dan kesenangan juga adalah ujian buat dirinya. Namun mukmin yang benar-benar memahami hakikat perhambaannya kepada Allah s.w.t. maka dia berusaha menempuh setiap ujian dengan baik. Ketika diuji kesenangan, maka dia bersyukur, ketika susahnya dia, maka bersabar adalah yang terbaik buat dirinya. Semuanya ditempuh dengan cara terbaik semata-mata untuk membuktikan dirinya adalah yang terbaik di hadapan Rabb-Nya. Rasulullah s.a.w. bahkan pernah bersabda yang mafhumnya:

"Sungguh ajaib orang beriman, setiap yang dilakukannya semuanya baik. Ketika dia dalam kesenangan dan kenikmatan, dia bersyukur. Ketika diuji dengan kesusahan dan kepayahan, maka dia bersabar. "

Sememangnya diakui susah untuk kita bersabar apabila ditimpa ujian. Namun inilah yang terbaik buat diri kita. Iman yang menjadi sumber kekuatan kita. Apabila iman telah benar-benar bertapak di hati kita, maka setiap langkahan dalam kehidupan kita pasti disinari dan dipandu oleh iman kita. Andai kata kita lemah di tengah perjalanan kehidupan, maka imanlah yang akan memberi kekuatan semula kepada kita. Lantaran itu, iman ini boleh kita umpamakan sebagai akar kehidupan kita. Hilang kesuburan iman, maka hilanglah kebahagiaan hidup ini. Justeru, apabila kita menyebut akar, maka ia perlu disirami dan dibajai agar melaluinya tumbuhlah pokok yang sihat dan dapat memberi manfaat untuk kita. Begitulah juga iman, ia perlu sentiasa disirami dan dibajai dengan aktiviti dan program yang mengembalikan ingatan dan meningkatkan hubungan manusia dengan Rabb-Nya yang Maha Agung lagi Maha Kuasa. Dengan cara ini, stamina iman akan dapat ditingkatkan kembali.

Kekuatan sebenar datang dari jiwa yang benar-benar beriman dan yakin kepada Allah s.w.t. dalam kehidupan. Kekuatan tidak diukur sekadar memiliki tubuh badan yang sasa. Kesihatan juga tidak dinilai semata-mata melalui kesihatan fizikal. Tetapi kekuatan sebenar adalah kekuatan iman kepada Allah dan kesihatan hati yang sentiasa tunduk kepada perintah Rabb-Nya. Inilah sumber kekuatan kita yang asli. Orang yang lemah sebenarnya apabila hatinya kosong daripada mengingati Allah. Oleh sebab itu, penuhilah wadah hati dengan iman yang sebenar kepada Allah. Letaklah Allah sebagai tempat pergantungan utama dalam kehidupan. Allah pasti membantu hamba-hambaNya yang tunduk dan menyerahkan diri kepada-Nya. Moga kita juga tergolong dalam kalangan hamba Allah yang benar-benar ikhlas dalam perhambaan kita kepada-Nya, InsyaAllah...

Friday, January 2, 2009

Info Terkini Bumi Al-Quds- Hari Kelima Agresi Gaza: 400 Gugur dan 2000 Terluka

Sumber : http://www.infopalestina.com/

Gaza – Infopalestina: Korban pembantaian Israel di Jalur Gaza terus bertambah. Rumah-rumah warga, masjid dan fasilitas umum menjadi target bombardemen Israel. Hingga Rabu (31/12), jumlah korban gugur mencapai 400-an syuhada dan 2000-an terluka, 300-an di antaranya dalam kondisi kritis.

Aksi pembantaian terakhir Israel mengakibatkan dua orang warga Palestina gugur saat pesawat termpur Israel membombardir wilayah timur Khan Yunis, wilayah selatan Jalur Gaza, Rabu (31/12) sore. Sumber-sumber koresponden Infopalestina menegaskan dua korban sampai ke rumah sakit Nasher dalam kondisi tercabik-cabik tubuhnya.

Pada hari yang sama dua orang dokter meninggal dunia, salah seorang diakibatkan luka yang dialaminya. Sejumlah warga kembali terluka akibat serangan udara yang dilancarkan pesawat tempur Israel di berbagi wilayah di Jalur Gaza yang menghacurkan sejumlah rumah warga.

Pada saksi mata mengatakan, dr. Muhammad Abu Hashira gugur setelah rumahnya di timur kotaGaza dibom pesawat Israel. Pesawat-pesawat termpur Israel juga membom sebuah rumah di utara Jalur Gaza dan mengakibatkan sejumlah warga terluka dan dibawah ke rumah sakit-rumah sakit di utara Jalur Gaza. Sumber medis Palestina mengatakan, dr. Ihad Madhun gugur akibat luka yang dialaminya dalam serangan udara Israel, Selasa (30/12).

Sumber-sumber Palestina menyebutkan pesawat tempur Israel membom sebuah rumah milik keluarga al Fara di Rafah beberapa kali, juga rumah lain milik keluarga Salamah di Khan Yunis. Pesawat Israel juga membom rumah petinggi Brigade Martir al Quds, sayap militer Jihad Islam, Hani Abu Sabt, di Abasan, yang terletak di timur Khan Yunis.

Di kamp pengungsi Nusairat, yang terletak di Jalur Gaza tengah, pesawat tempur Israel membom sebuah mobil. Pesawat lain membom rumah yang sudah ditinggalkan pemiliknya di kampung Tel Hawa, di barat daya kotaGaza.

Menteri Kesehatan Palestina Dr. Baseem Naeem sebelumnya telah menegaskan bahwa korban pembantaian terbuka yang dilakukan Zionis Israel di Jalur Gaza sejak hari Sabtu (27/12), terus bertambah banyak. Terlebih ada ratusan korban luka yang dalam kondisi kritis dan puluhan lainnya masih di bawah puing-puing reruntuhan.

Naeen menegaskan persediaan obat-obatan dan kebutuhan medis lainnya sangat kurang untuk menghadapi kondisi darurat ini. Dia mengungakapkan ada 105 jenis obat-obatan utama yang stoknya nol, 225 kebutuhan medis lainnya stoknya juga nol. Sementara itu 93 bahan khusus laboratoriam stoknya juga nol.

Dalam konferensi pers, Ahad (28/12) malam, Naeem mengatakan 50% mobil ambulan tidak bisa beroperasi karena tidak ada gas dan bahan bakar akibat blockade. Saat ini juga sangat dibutuhkan pembangkit listrik. Naeem menegaskan semua itu sudah terjadi sejak sebelum pembantaian yang dimulai Israel Sabtu lalu dan akibat blockade Israel. Dia mengatakan, “Agresi terjadi di tengah-tengah sikap diam Arab yang membunuh dan persekongkolan dunia.”

Dia menyatakan pasukan penjajah Zionis Israel tidak hanya menggempur isntitusi-institusi dan gedung-gedung namun mulai mengempur fasilitas-fasilits sipil dan rumah-rumah warga. Ada puluhan peringatan unutuk mengosongkan rumah dan ancaman kepada para penghuninya akan dihancurkan di atas kepala mereka. Dia meminta pengiriman tim medis Arab dan rumah sakit-rumah sakit lapangan utuk membantu pengobatan korban luka di saat-saat korban tiba. Dia mengimbau Negara-negara Arab untuk mengirim obat-obatan dan kebutuhan medis secepatnya dan mengganti kekurangan mobil ambulan dengan mengirim mobil ambulan yang siap beroperasi.

Mengenai pengiriman korban luka melalui gerbag Rafah, Naeem mengatakan, “Ada kesulitan membawa korban ke luar Jalur Gaza. Padahal ada banyak korban luka yang sangat serius. Apapun upaya membawa korban dengan tidak aman justru membuat hidup mereka terancam bahaya. Kami masih ingat meninggalnya 6 korban luka di Arisy terakhir.”

Dia mengatakan, “Kami siap membawa korban luka kapan kondisi mereka stabil.” Dia menegaskan bahwa pemerintah Haniyah sudah meminta mobil ambulan Mesir masuk ke Gaza untuk mengevakuasi korban namun mereka menolak dengan alasan politik. Naeem mengatakan, “Siapa yang ingin membantu rakyat Palestina dalam ujian ini maka harus memudahkan sampainya tim dokter dan rumah sakit lapangan masuk secepatnya pada saat-saat sulit di Jalur Gaza.”

Menurutnya, sudah ada ratusan dokter Arab yang menunjukkan kesiapan mereka untuk masuk ke Jalur Gaza. Sebagian mereka sudah bermalam di sisi perbatasan Mesir dari gerbang Rafah berharap bisa masuk. Namun otoritas Mesir menahan mereka.

Dia menambahkan, bahkan tim medis dari departemen kesehatan Palestina sudah berada di sisi Jalur Gaza dari gerbang Rfah sejak pagi untuk menerima bantuan medis Arab, namun otoritas Mesir tidak mengizinkan mereka masuk hingga saat ini.

Naeen mengucapkan terima kasih kepada Negara-negara yang sudah membantu seperti Qatar, Arab Saudi dan Libia. Namun pihaknya kembali meminta Mesir mempermudah masuknya bantuan ini dan membuka gerbang untuk masuk tim tim medis ke Jalur Gaza.

Palestin Tanah Airku

Dalam muktamar kelima Ikhwanul Muslimin, As-Syahid Imam Hasan Al-Banna telah mengisytiharkan bahawa tanah air Islam tidak terpisah dan segala usaha pencerobohan terhadap salah satu bahagian darinya bererti pencerobohan terhadap keseluruhannya. Lantaran itu, tidak dapat tidak umat Islam mesti berusaha untuk membebaskan negara yang telah dicerobohi. Menyentuh isu Palestin yang hangat diperkatakan di seluruh dunia, maka marilah kita bersama merasakan tanggungjawab kita terhadap saudara seakidah kita di bumi Palestin sana. Saban hari dibedil dan diancam oleh Zionis. Bukan mereka minta untuk lahir dalam suasana yang sedemikian, namun inilah ujian untuk melihat kesatuan dan ukhwah ummat Islam seluruh dunia. Dengan penuh kerendahan hati, cuba kita tanya pada diri kita, benarkah kita ni muslim dan mukmin sejati? Pernah tak wujud walau secebis rasa dalam hati kita untuk membantu saudara-saudara kita di bumi Anbiya’ ini.

Sewajibnya umat Islam seluruh dunia bersatu padu dan berganding bahu dengan segala kekuatan yang dimiliki untuk merampas semula tanah yang diduduki oleh rejim Yahudi itu secara haram. As-Syahid Imam Hasan Al-Banna telah berkata: ”Kita memperingatkan delegasi-delegasi Islam tentang tipu muslihat Inggeris, kewajipan mengembalikan hak-hak orang Arab secara keseluruhannya dan selepas itu kita akan memperhitungkan dengan pihak Inggeris di dalam negara-negara Islam yang telah dijajahnya dengan zalim. Apa yang diwajibkan oleh Islam ke atas para penduduknya serta kita ialah bersama-sama berusaha membebaskannya.”

Al-Banna pernah menyebarkan sebuah buku bertajuk “al-Nar wa al-dimar fi falastin (Api dan Kemusnahan di Palestin)”. Buku ini mempersembahkan gambaran-gambaran dan dokumen-dokumen jenayah yang dilakukan oleh British terhadap rakyat Palestin yang terbuang. Antara gambaran tersebut ialah pencerobohan Inggeris terhadap rumah-rumah dan beliau menggambarkan mereka mengoyak mashaf al-Quran al-Karim serta memijak-mijak dengan kaki mereka. Beliau menggambarkan kepada mereka hampir lima puluh gambaran jenayah dan penyiksaan. Ini ketika zaman al-Banna. Tapi sudah hampir berpuluh tahun sejak zaman itu, Palestin sekarang tetap dijajah, tapi oleh rejim yang lebih ganas, tiada perikemanusiaan, dan penuh tipudaya. Lihatlah...

Rakyat Palestin yang ditahan sebagai tawanan diseksa dengan cara yang penuh kejam dan mengaibkan. Bukan setakat lima puluh jenis seksaan, bahkan beribu seksaan yang dilancarkan oleh Zionis yang menduduki tanah Palestin terhadap rakyat Palestin. Yang terbaru ini, Palestin terus dibedil tanpa rasa belas dan kasihan. Inilah peristiwa yang mengundang kemarahan umat Islam dunia. Namun, begitulah... Negara-negara jiran yang dahulunya pernah bersatu di bawah satu khilafah kini setelah berpecah, buat tak tahu je dengan jirannya yang dah lama hidup terseksa dan tertindas. Sekian lama, pemimpin negara-negara Arab terus bersekongkol dengan jahiliyah tanpa disedari akidah mereka sebenarnya telah lama diracun sehingga turut menghilangkan belas terhadap saudara seakidah bahkan negara jiran pula tu.

Kembali kepada kisah Al-Banna menyebarkan buku tentang Palestin. Pihak Inggeris telah menjadi marah terhadap Mesir dan mereka memberi amaran kepada kerajaan Mesir supaya menahan penyebaran buku ini serta menahan mereka yang bertanggungjawab menyebarkannya. Akhirnya ibu pejabat Ikhwanul Muslimin dibanjiri oleh polis Mesir dan mereka menjumpai sebanyak lima puluh buku tersebut. Inilah dia, pentadbiran dan pemerintahan sebuah negara Islam berada di bawah jari telunjuk kaum kuffar. Orang Islam sendiri menerima arahan dari jahiliyah untuk menghancurkan gerakan Islam yang murni.

Pegawai polis telah bertanya siapakah pemilik buku tersebut. Imam Hasan Al-Banna telah tampil dan berkata: “Akulah pemiliknya.”

Pegawai polis tersebut meminta Imam Hasan Al-Banna mengikutnya ke Pejabat Pendakwaan. Seterusnya berlakulah soal jawab bersama Al-Banna seperti berikut:

Wakil Pejabat Pendakwaan: “Adakah kamu pemilik buku ini?”

Al-Banna: “Akulah pemiliknya.”

Wakil Pejabat Pendakwaan: “Adakah kamu tidak mengetahui buku ini telah menyerang pelbagai kuasa dan membangkit perasaan marah rakyat terhadap negara jiran dan sekutu di dalam perjanjian?”

Al-Banna: “Aku mengetahui perkara itu. Aku memang bermaksud menentang kuasa-kuasa tersebut dan negara sekutu ini.”

Wakil Pejabat Pendakwaan: “Adakah kamu tidak tahu bahawa undang-undang akan mengenakan hukuman terhadap jenayah ini?”

Al-Banna : “ Ketahuilah, aku tidak akan menghalang jika aku dihadapkan ke mahkamah kerana aku mengakui jenayah ini dan bertekad melakukannya.”

Wakil Pejabat Pendakwaan pun selesai menjalankan penyiasatan tersebut lalu kes diserahkan kepada Timbalan Pengarah Pejabat Pendakwaan untuk mengadilinya. Al-Banna amat menyukai pengadilan kerana ia akan memberi peluang kepada beliau berhadapan dengan kehakiman dan media massa untuk disebarkan pendirian dan idea beliau. Ini dapat dikesan oleh agen-agen Inggeris berdasarkan nasihat ketua-ketua Inggeris mereka dan pemimpin Inggeris di Kaherah. Duta Inggeris telah berkata kepada Timabalan Pengarah Pejabat Pendakwaan selepas membaca hasil siasatan tersebut: Dengan laporan penyiasatan ini, kamu telah membuka satu peluang besar untuk al-Banna tanpa kamu sedari... Lelaki ini akan mampu mentertawakan kamu. Kitab telah pun disebarkan dan telah berada di tanagan orang ramai pada setiap tempat. Apa yang kamu lakukan tidak akan bernilai apa-apa berbanding apa yang telah diedarkan. Cita-cita lelaki ini ialah tampil ke muka pengadilan untuk dijadikan pentas mempertahan dirinya di dalam isu politik ini sebagai satu jalan untuk menyebarkan idea-ideanya, mencaci kita dan mengaibkan kita. Ia akan menyampaikan isi buku tersebut kepada pendengaran mereka yang tidak sampai maklumat tentangnya melalui akhbar-akhbar yang akan bersaing menyiarkan apa yang dikatakannya tentang isu tersebut sepertimana kebiasaaan akhbar dalam isu-isu politik...Laporan penyiasatan ini hendaklah disimpan dan Hasan Al-Banna hendaklah dibebaskan sekarang.

Lihatlah tekad dan wawasan al-Banna dalam mempertahankan isu tentang Palestin. Bersungguh-sungguhnya beliau kerana beliau memahami dan merasakan ikatan akidah antara dirinya dengan saudara-saudara seakidah di Palestin. Lantaran itu, beliau berusaha memberi kesedaran tentang kepentingan membebaskan Bumi Aqsa itu melalui pelbagai wasilah. Keikhlasan dan ketulusan hati Al-Banna terhadap hal ini sebenarnya dipandu oleh iman yang benar. Imanlah yang melahirkan ukhuwah dan rasa kecintaan terhadap saudara seakidah. Marilah bersama kita memuhasabah diri kita kembali. Selama berada di bumi aman ini, pernahkah kita berfikir untuk nasib saudara kita di sana? Kalau dah berfikir, setakat mana usaha semampu mungkin yang telah kita lakukan untuk menyumbangkan bantuan melalui apa cara sekalipun.? Ingatlah, langit tidak selalunya indah, malam tak selalu cerah.....Kadang-kadang malam suram tak berbintang....

(Dedikasi untuk Bumi Palestina)

Antara Kesatuan dan Perpecahan Ummat (Bumi Palestina)

Mengimbau peristiwa yang berlaku ke atas bumi anbiya' baru-baru ini, jiwa ini begitu terasa dengan nasib yang melanda saudara-saudara di sana. Kekadang terfikir, di manalah letaknya sikap perikemanusiaan rejim Yahudi itu? Oh, terlupa pulak! Memang itu sikap diorang kan. Suka mengkhianati janji, berdusta dan pecah amanah. Video klip ini adalah sebagai satu usaha untuk sama-sama membangkitkan kesedaran dalam hati kita terhadap nasib yang melanda saudara seakidah kita di bumi Palestina ini. Saban hari dibedil dan diancam, mereka meneruskan kehidupan dengan penuh sabar dan semangat perjuangan. Bagi mereka, mereka tidak akan pernah berputus asa meskipun seluruh negara Islam di dunia ini tidak membantu mereka.


video

Tunggulah sampai azab Allah itu datang, maka nasib yang serupa malahan lebih dahsyat akan menimpa orang-orang yang melupakan tanggungjawab terhadap Rabb dan ikhwannya. Timbul rasa takut di hati ini kalaulah bumi yang selama 50 tahun aman ini tiba-tiba ditimpa badai yang serupa. Diseksa, diragut, dirogol, ditindas tanpa penuh belas kasihan. Kita tidak akan pernah dapat menjangka apa yang akan terjadi di masa depan.



video

Inilah dia satu bukti. Umat Islam berpecah belah, jahiliyah bersatu padu untuk menghancurkan kita....!!!
Deen yang satu masa dulu menguasai dunia dengan penuh kemuliaan kini dipandang hina oleh bukan penganutnya bahkan penganutnya sendiri yang tidak faham erti sebuah kehidupan Islam.
Hari ini terjadilah fenomena ini...
Bukan kerana apa...
Tapi kerana ummat Islam telah terpisah dari Islam dan kehidupan sudah tidak diisi dengan nilai-nilai Islam...




Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP